April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan 60 Minutes mengatakan 'Sindrom Havana' terkait dengan unit mata-mata Rusia

Laporan 60 Minutes mengatakan 'Sindrom Havana' terkait dengan unit mata-mata Rusia


Laporan 60 Minutes menunjukkan bahwa Unit Intelijen Militer Rusia 29155 kemungkinan besar bertanggung jawab atas serangan tersebut, namun intelijen AS telah mengesampingkan peran asing.

Ia memainkan

Seorang mantan perwira senior CIA yang terpaksa pensiun karena cedera otak yang disebabkan oleh a Dugaan serangan “Sindrom Havana”. Mereka menyerukan sidang kongres setelah sebuah laporan baru menghubungkan Rusia dengan gejala neurologis misterius yang telah menjangkiti diplomat dan mata-mata Amerika selama hampir satu dekade.

Laporan ini muncul setahun setelah komunitas intelijen AS menyimpulkan bahwa “tidak mungkin ada musuh asing yang bertanggung jawab” atas sakit kepala, pusing, kehilangan ingatan, dan telinga berdenging yang terkadang melemahkan, yang dilaporkan oleh puluhan personel AS.

“Ini belum konklusif, tapi Rusia pasti terlibat,” kata mantan perwira intelijen Mark Polymeropoulos kepada USA TODAY sebagai tanggapan terhadap laporan baru tersebut. Polymeropoulos telah menjadi wajah publik dan mengadvokasi pejabat dan mantan pejabat AS yang mengatakan mereka menderita Sindrom Havana.

“Bagaimana Anda mendamaikannya dengan Evaluasi analitisDia bertanya: “Meremehkan pentingnya pihak asing yang bermusuhan.” “Sama sekali tidak masuk akal.”

lagi: Kunjungan Wakil Presiden Kamala Harris ke Vietnam ditunda karena kemungkinan kasus Sindrom Havana

Investigasi bersama Dengan “60 Menit” Anggota senior Unit 29155 badan intelijen militer GRU Rusia telah menerima penghargaan dan promosi atas pekerjaan mereka dalam mengembangkan “senjata akustik tidak mematikan,” situs berita The Insider yang berbasis di Latvia dan majalah berita Jerman Der Spiegel melaporkan pada hari Minggu. “

Laporan tersebut mengacu pada serangan yang dilancarkan oleh intelijen Rusia terhadap personel diplomatik Amerika dan keluarga mereka, serangan yang diklaim oleh para korban telah terjadi sejak lama. Para perwira intelijen AS yang bertugas di Kiev pada tahun 2014 – ketika Ukraina dan Amerika Serikat semakin dekat satu sama lain dan Rusia pertama kali mulai merebut wilayah di Ukraina timur – tampaknya telah dilacak dan menjadi sasaran dalam penempatan berikutnya, kata laporan.

READ  Pusat Penelitian Militer: Rusia menarik perwiranya dari Kherson

Wakil Direktur CIA William Burns dilaporkan dievakuasi dari India pada tahun 2021 dalam serangan serupa.

Personel Amerika di Kuba, Tiongkok, Vietnam, Jerman, dan negara lain juga melaporkan gejala serupa. Orang-orang ini termasuk anggota tim yang melakukan perjalanan ke Vietnam menjelang kunjungan Wakil Presiden Kamala Harris pada Agustus 2021. Pendaratan Harris di Hanoi tertunda karena petugas keamanan berupaya memastikan dia dapat mendarat dengan selamat.

Apa itu sindrom Havana?

Gejala-gejala aneh yang dilaporkan oleh personel AS digambarkan sebagai “insiden kesehatan yang tidak wajar”, namun secara umum dikenal sebagai “Sindrom Havana”, karena gejala ini pertama kali mendapat ketenaran di kalangan diplomat AS di Kuba pada tahun 2016.

Para pejabat melaporkan sakit kepala, mual, pusing dan nyeri. Kemudian muncul laporan tentang gejala serupa yang tidak dapat dijelaskan di kalangan diplomat Amerika dan mata-mata di Tiongkok.

Meskipun kecelakaan ini menyebabkan korbannya mengalami gejala gegar otak dan trauma otak lainnya yang bertahan lama, hasil pemindaian menunjukkan sedikit tanda cedera, meskipun dokter pada beberapa korban melaporkan adanya kerusakan pada tulang telinga bagian dalam yang tidak dapat dijelaskan.

lagi: Komunitas intelijen AS menyimpulkan 'sangat tidak mungkin' musuh asing menyebabkan 'Sindrom Havana'

Beberapa peneliti berpendapat bahwa Sindrom Havana mirip dengan histeria massal – sekelompok cedera otak yang disebabkan oleh ketakutan akan serangan.

Dua laporan Institut Kesehatan Nasional yang diterbitkan pada bulan Maret menemukan bahwa “Tidak ada perbedaan radikal“Ketika gambar otak MRI dari 81 korban Sindrom Havana dibandingkan dengan gambar dari 48 anggota kelompok kontrol.

Namun Dr. David Reiman dari Universitas Stanford menerbitkan sebuah opini yang menyatakan bahwa ia telah terlibat dalam penelitian sebelumnya yang mengatakan bahwa gejala-gejala tersebut “kemungkinan… Disebabkan oleh mekanisme eksternal“.

READ  Seorang warga Minnesota terbunuh saat bersafari di Zambia setelah seekor gajah menyerang sebuah kendaraan

Unit pembunuhan Rusia

Sebagian besar laporan baru yang dirilis hari Minggu berfokus pada Unit 29155 GRU, yang terlibat dalam serangan tersebut. Keracunan agen saraf Untuk mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di London pada tahun 2018.

Dengan menggunakan data ponsel yang bocor dan informasi lainnya, wartawan dapat menempatkan anggota Unit 29155 di lokasi di mana pegawai pemerintah AS mengalami tanda-tanda Sindrom Havana – sebelum atau pada saat serangan terjadi.

Ini termasuk insiden yang terjadi di Frankfurt, Jerman, pada tahun 2014, di Guangzhou, Tiongkok, pada tahun 2017, dan di Tbilisi, ibu kota bekas republik Soviet, Georgia, pada tahun 2021, dalam acara “60 Minutes”, The Insider dan Der Spiegel melaporkan . .

Dua anggota senior unit tersebut mendapat promosi jabatan politik di Timur Jauh Rusia.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menggambarkan laporan tersebut sebagai “tidak lebih dari tuduhan media yang tidak berdasar.”

Hindari konfrontasi?

Greg Edgren, pejabat Pentagon yang menjalankan penyelidikan militer terhadap Sindrom Havana, mengatakan kepada “60 Minutes” bahwa pemerintah AS telah menetapkan standar yang sangat tinggi untuk membuktikan kehadiran aktor asing.

Dia mengatakan kepada program tersebut: “Jika ibu saya melihat apa yang saya lihat, dia akan berkata: ‘Itu orang Rusia, idiot.’”

Molly McCue, pakar perang informasi yang menjabat sebagai penasihat mantan Presiden Georgia Mikheil Saakashvili dari tahun 2009 hingga 2013, mengatakan komentar Edgren dan laporan baru tersebut menggarisbawahi keengganan Washington untuk menuding Moskow.

“Tidak ada pemerintahan AS yang ingin menanggapi agresi Rusia, jadi saya memutuskan untuk tidak mengakuinya apa adanya,” kata Macchio. katanya di media sosial. “Hal ini membuat warga Amerika tidak terlindungi dalam aspek-aspek penting, dan kebijakan kami terhadap Rusia pada dasarnya tidak masuk akal.”

Anggota DPR Jim Himes dari Connecticut, anggota Partai Demokrat di Komite Intelijen DPR, mengatakan dia “akan melakukan penyelidikan yang sesuai dengan komunitas intelijen berdasarkan informasi yang diberikan kepada publik,” kata staf minoritas komite tersebut dalam sebuah pernyataan kepada USA TODAY. “Sejak laporan pertama, komite fokus untuk memastikan bahwa mereka yang mengalami gejala kekurangan layanan kesehatan menerima semua perawatan dan dukungan yang mereka butuhkan. Kami akan terus mengawasi masalah penting ini.”

READ  India mewajibkan tes covid negatif untuk lima negara | Berita pandemi virus Corona

Pada tahun 2021, Presiden Joe Biden menandatangani Undang-Undang Havana, yang mengizinkan CIA, Departemen Luar Negeri, dan lembaga lainnya “untuk memberikan pembayaran kepada pegawai lembaga yang Paparan cedera otak permusuhan selama misi.”

Dalam sebuah pernyataan, Kantor Direktur Intelijen Nasional mempertahankan penilaiannya pada tahun 2023 bahwa gejala Sindrom Havana mungkin bukan disebabkan oleh pihak asing.

“Temuan ini tidak mempertanyakan pengalaman dan gejala nyata yang dilaporkan oleh kolega kami dan anggota keluarga mereka,” kata pernyataan itu. “Kami terus memprioritaskan pekerjaan kami dalam menangani insiden seperti ini, mengalokasikan sumber daya dan keahlian di seluruh pemerintahan, melakukan berbagai jalur investigasi dan mencari informasi untuk mengisi kesenjangan yang telah kami identifikasi.”

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah memerintahkan lembaga-lembaga untuk “memprioritaskan penyelidikan” terhadap penyebab Sindrom Havana dan “memastikan bahwa pegawai pemerintah AS dan keluarga mereka… menerima dukungan dan akses tepat waktu terhadap perawatan medis yang mereka butuhkan. ..”

Sejak laporan tersebut disiarkan pada Minggu malam, Polymeropoulos berkata: “Saya telah diserang oleh enam pejabat senior CIA dan kepala stasiun senior di lapangan, yang semuanya menganggap laporan baru tersebut meyakinkan.”

Polymeropoulos kembali ke penilaian komunitas intelijen untuk tahun 2023. “Apa yang terjadi?” Dia berkata. “Saya pikir Anda sangat membutuhkan dengar pendapat dengan Kongres karena kita harus mencari tahu apa yang terjadi dengan metodologi analitis ini untuk mendapatkan kesalahan.”