Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laba-laba pelompat kecil ini berjalan seperti semut untuk menghindari pemangsa – Ars Technica

Laba-laba pelompat kecil ini berjalan seperti semut untuk menghindari pemangsa – Ars Technica

Siler collingwoodi Ant berbaris untuk menghindari predator. ” width=”800″ height=”531″ class=”amp-wp-enforced-sizes” decoding=”async”/>
Perbesar / Laba-laba melompat berwarna-warni Syler Collingwoody Mensimulasikan pawai semut untuk menghindari predator.

Hua Zeng

Kita biasanya menganggap kamuflase di alam dalam kaitannya dengan pewarnaan tubuh, yang memungkinkan suatu spesies berbaur dengan latar belakang dan menghindari pemangsa. Tetapi penelitian sebelumnya telah mendokumentasikan mimikri alat gerak pada beberapa spesies, seperti kupu-kupu swallowtail dan ngengat bersayap jaring, serta laba-laba pelompat. Myrmarachne formicaria, yang meniru penggunaan anggota badan dan gerakan umum semut. Yang terakhir adalah contoh mimikri sempurna, yang umumnya dianggap paling efektif dalam menghindari pemangsa.

Tapi Hua Zeng, seorang ahli ekologi di Universitas Peking di China, dan rekan-rekannya terpesona oleh laba-laba pelompat yang berwarna-warni. Syler Collingwoodyyang menyajikan simulasi yang tidak sempurna, dan memutuskan untuk melakukan beberapa eksperimen laboratorium untuk menentukan bagaimana hal ini dapat memberikan manfaat perlindungan. Mereka juga mulai mengeksplorasi keefektifan pewarnaan laba-laba sebagai strategi kamuflase, menjelaskan hasil mereka dalam daun baru Diterbitkan di jurnal iScience.

Tidak seperti laba-laba peniru semut pada umumnya, yang meniru warna tubuh semut cokelat atau hitam, S.Collingwoody Dia memiliki warna tubuh yang bagus,” kata Zeng. “Dari sudut pandang manusia, mereka tampak berbaur dengan tanaman di lingkungan mereka, tapi kami ingin menguji apakah pewarnaan tubuh mereka berfungsi sebagai kamuflase untuk melindungi dari pemangsa.”

Tim pertama kali memperhatikan mimikri alat gerak saat mengumpulkan sampel dari S.Collingwoody dari empat wilayah di selatan Hainan. Laba-laba telah mengadaptasi apa yang penulis sebut sebagai pola gaya berjalan “stop-and-go” yang mirip dengan semut, yang melibatkan perpanjangan kaki pertama mereka ke atas dan ke depan, yang pada dasarnya meniru antena antena. Untuk percobaan mereka, mereka juga mengumpulkan lima spesies semut berbeda yang berbagi lingkungan dengan laba-laba, serta laba-laba pelompat yang tidak meniru semut. Phintelloides versicolor. Akhirnya, mereka mengumpulkan sampel dari dua predator potensial: satu adalah jenis laba-laba yang memburu dan memakan laba-laba lain, dan yang lainnya adalah belalang sembah, predator yang lebih umum dengan sistem visual monokromatik.

READ  Penyelarasan cermin teleskop luar angkasa Webb berlanjut dengan sukses

Pertama, Zeng et al. Analisis lintasan dan gaya berjalan S.Collingwoody Dan lima jenis semut. Begini cara semut berjalan:

Berikut cara membuat file Syler Collingwoody Seekor laba-laba pelompat yang berjalan meniru:

Para penulis mencatat kesamaan yang luar biasa, terutama dengan spesies semut yang lebih kecil yang kira-kira berukuran sama dengan laba-laba. Selain mengangkat kaki depan mereka, S.Collingwoody terayun-ayun di perut mereka. “S.Collingwoody Belum tentu merupakan peniru yang sempurna, karena kiprah dan lintasannya sangat mirip dengan banyak spesies semut,” kata Zeng. “Menjadi peniru umum daripada sepenuhnya meniru satu spesies semut dapat menguntungkan laba-laba dengan memungkinkan mereka memperluas jangkauan jika model semut menempati habitat yang berbeda.”

Selanjutnya, mereka menguji keefektifan strategi pertahanan peniru semut dengan serangkaian eksperimen antipredasi, mengungkap keduanya S.Collingwoody Dan tidak ditiru fi. versicolor Untuk laba-laba dan belalang predator. Mengingat seleksi, laba-laba predator lebih cenderung menyerang laba-laba pelompat non-mimetik, sedangkan belalang sembah menyerang keduanya secara seimbang. Penulis menyarankan bahwa ini karena ukuran. Untuk laba-laba predator yang lebih kecil, memakan semut berduri secara tidak sengaja dapat menyebabkan cedera, yang tidak akan menjadi perhatian belalang sembah yang lebih besar.

Adapun pewarnaan tubuh yang cerah S.Collingwoodyzeng et al. melakukan analisis pencocokan warna latar belakang laba-laba tersebut dengan lima spesies semut dan laba-laba non-pengejek, serta dua tumbuhan umum yang mereka sukai S.CollingwoodyMelati India Barat berbunga merah, pohon teh Fukien. S.Collingwoody Telah terbukti lebih baik bersembunyi dari laba-laba predator dan belalang sembah ketika bersembunyi di tanaman melati daripada pohon teh. Penulis menyimpulkan bahwa jenis laba-laba pelompat ini bergantung pada kombinasi mimikri semut yang tidak sempurna dan pewarnaan kamuflase untuk menangkal predator.

READ  Sebuah asteroid kecil menghantam atmosfer bumi beberapa jam setelah penemuannya

DOI: iScience, 2023. 10.1016/j.isci.2023.106747 (tentang DOI).