November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ksenia Sobchak: Seorang kritikus Kremlin yang terkait dengan Putin melarikan diri dari Rusia setelah mencari apartemen

Ksenia Sobchak: Seorang kritikus Kremlin yang terkait dengan Putin melarikan diri dari Rusia setelah mencari apartemen



CNN

Pembawa acara TV Rusia dan kandidat presiden 2018 Ksenia Sobchak dia memiliki Melarikan diri dari Rusia Kantor berita resmi Rusia TASS melaporkan Kamis.

Sobchak memasuki Lithuania menggunakan paspor Israelnya, menurut direktur Kementerian Keamanan Negara negara itu, Darius Yunskis.

“Ya, saya dapat mengonfirmasi bahwa Sobchak ada di Lituania,” kata Juneskes seperti dikutip TASS.

Sobchak meninggalkan negara itu setelah terungkap pada hari Rabu bahwa apartemennya digeledah dalam rangka kasus pidana terhadap direktur komersialnya Kirill Sukhanov, yang ditangkap atas tuduhan pemerasan.

“Direktur komersial kami Kirill Sukhanov telah ditangkap. Mereka mencoba menuduhnya melakukan pemerasan,” tulis Sobchak di saluran Telegramnya pada hari Rabu.

Sobchak mengecam ini sebagai “omong kosong” dan serangan terhadap tim editorialnya.

“Saya tidak berpikir begitu [these charges] Tentu saja, dan saya berharap bahwa sekarang mereka akan segera menyelesaikan semuanya dan melihat bahwa semua ini adalah semacam omong kosong, “katanya. “Jika tidak, itu jelas merupakan penggerebekan di kantor editorial saya – kantor editorial gratis terakhir di Rusia, yang harus menekannya.”

Sobchak adalah tersangka dalam kasus direkturnya yang dituduh memeras 11 juta rubel (sekitar 179.000 dolar) dari kepala perusahaan negara Rostec Sergey Chemezov, kata seorang sumber di badan penegak hukum kepada TASS.

Pengacaranya, Svetlana Lipatova, mengatakan pada hari Rabu bahwa pembela berencana untuk mengajukan banding atas penangkapan Sukhanov.

Lahir dan dibesarkan di Saint Petersburg, Sobchak memiliki hubungan dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang dibimbing oleh ayahnya, mendiang politisi reformis Anatoly Sobchak pada awal karir politiknya.

Pada 2010, Ksenia Sobchak berulang kali berpartisipasi dalam protes dan demonstrasi oposisi, tetapi kehilangan dukungan dari tokoh oposisi setelah pencalonannya sebagai presiden Rusia pada 2018.

Keputusannya untuk mencalonkan diri sebagai presiden mendapat kecaman luas dari para pemimpin oposisi Rusia, termasuk Alexei Navalny, yang menuduh kampanyenya menipu dan menyebutnya “proyek Kremlin”.

READ  Intelijen Inggris mengatakan bahwa pasukan militer Putin kemungkinan menembaki tentara Rusia yang mundur