November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kota-kota di China bersiap menghadapi gelombang pekerja Foxconn dari Zhengzhou yang terkena virus corona

Kota-kota di China bersiap menghadapi gelombang pekerja Foxconn dari Zhengzhou yang terkena virus corona

BEIJING (Reuters) – Kota-kota di China tengah dengan tergesa-gesa menyusun rencana untuk mengisolasi pekerja migran yang melarikan diri ke kampung halaman mereka dari fasilitas perakitan raksasa pembuat iPhone Foxconn. (2317.TW) Di kota Zhengzhou yang sedang dilanda virus Corona, dikhawatirkan akan memicu merebaknya virus Corona.

Zhengzhou, ibu kota Provinsi Henan tengah, melaporkan 167 kasus COVID-19 yang ditularkan secara lokal dalam tujuh hari hingga 29 Oktober, naik dari 97 pada periode tujuh hari sebelumnya.

apel (AAPL.O) Pemasok yang berbasis di Taiwan, Foxconn, saat ini sedang mengerjakan sekitar 200.000 pekerja di kompleks Zhengzhou dan tidak mengungkapkan jumlah pekerja yang terinfeksi, tetapi mengatakan pada hari Minggu bahwa itu tidak akan mencegah pekerja untuk pergi.

Sabtu malam, kota-kota dekat Zhengzhou, termasuk Liuzhou, Changjie dan Qinyang, mendesak pekerja Foxconn untuk memberi tahu pihak berwenang setempat sebelumnya sebelum kembali ke rumah.

Dalam pesan terpisah di akun media sosial mereka yang ditujukan kepada pekerja Zhengzhou Foxconn, mereka mengatakan para pekerja yang kembali akan melakukan perjalanan “point to point” dengan mobil yang telah diatur sebelumnya dan akan diisolasi pada saat kedatangan.

Di bawah kebijakan China yang sangat ketat untuk tidak menyebarkan virus corona, kota-kota diberdayakan untuk bertindak cepat untuk memadamkan wabah apa pun, dengan langkah-langkah yang dapat mencakup penguncian yang meluas. Pada 19 Oktober, Foxconn melarang makanan di kantin dan mengharuskan pekerja untuk makan di asrama mereka.

“Pemerintah telah setuju untuk melanjutkan makan untuk meningkatkan kenyamanan dan kepuasan hidup karyawan,” kata Foxconn kepada Reuters dalam tanggapan email untuk pertanyaan pada hari Minggu.

“Pada saat yang sama, untuk beberapa karyawan yang ingin pulang, (pabrik) bekerja sama dengan pemerintah untuk mengatur personel dan kendaraan untuk menyediakan layanan pengembalian terorganisir point-to-point bagi karyawan mulai hari ini.”

READ  Nasdaq berjangka jatuh untuk hari pertama dalam empat hari setelah pendapatan mengecewakan dari perusahaan teknologi besar

Gejolak telah meningkat dari kebijakan China tentang virus corona ke perdagangan dan industri dalam beberapa pekan terakhir dengan kasus berlipat ganda. Shanghai Disneyland mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka akan beroperasi dengan kapasitas yang dikurangi. Pada hari Rabu, Universal Resort Beijing ditangguhkan setelah mengunjungi orang yang terinfeksi.

“Kami sangat menyadari bahwa mengingat situasi saat ini, ini adalah pertempuran yang berlarut-larut,” kata Foxconn.

Dia mengatakan situasi secara bertahap mulai terkendali, dan Foxconn akan mengoordinasikan kapasitas cadangan dengan pabrik lainnya untuk meminimalkan dampak potensial.

Apple tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari status Foxconn.

”Saya hanya bisa merasa sedih.”

Foxconn tidak menanggapi pertanyaan Reuters tentang jumlah kasus yang terdeteksi di pabrik Zhengzhou dan jumlah pekerja yang telah pergi.

Gambar dan video yang beredar di media sosial China sejak Sabtu tampaknya menunjukkan pekerja Foxconn pulang ke rumah, berjalan-jalan di ladang di siang hari dan di sepanjang jalan di malam hari. Reuters tidak dapat segera memverifikasi keaslian unggahan tersebut.

Sebagai bentuk dukungan, penduduk di sekitarnya meninggalkan air kemasan dan persediaan di sebelah jalan dengan tanda seperti: “Untuk pekerja Foxconn yang kembali ke rumah,” menurut posting media sosial.

“Beberapa orang berjalan melalui ladang gandum membawa koper, selimut, dan selimut mereka,” tulis seorang pengguna WeChat dalam sebuah posting tentang foto media sosial.

“Aku tidak bisa tidak merasa sedih.”

(Laporan oleh Ryan Wu dan Ziyi Tang) Diedit oleh Edmund Kellman dan Nick McPhee

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.