Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kosmonot Rusia 'terkejut' oleh kontroversi saat tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pakaian luar angkasa kuning, kata para astronot NASA

Kosmonot Rusia ‘terkejut’ oleh kontroversi saat tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pakaian luar angkasa kuning, kata para astronot NASA

Kosmonot Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov terkejut dengan kontroversi atas pakaian luar angkasa mereka, kata Vande He.

“Kebetulan ketiganya terhubung ke universitas yang sama, dan saya pikir mereka agak terkejut dengan itu,” katanya dalam konferensi pers.

Vande Hei mengaku tidak malu membicarakan perang dengan sesama kru ISS.

“Diskusinya tidak terlalu lama, tetapi saya bertanya kepada mereka bagaimana perasaan mereka dan terkadang mengajukan pertanyaan spesifik, tetapi fokus kami adalah pada misi kami bersama.”

Vande Hei mendarat di Kazakhstan di pesawat ruang angkasa Soyuz MS-19 Rusia pada 30 Maret setelah memecahkan rekor selama 355 hari di luar angkasa. Dia melakukan perjalanan kembali dari stasiun luar angkasa dengan kosmonot Anton Shkaplerov dan Peter Dubrov.

ketegangan geopolitik

Kepulangannya dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sangat dinanti dan menarik perhatian yang belum pernah terjadi sebelumnya karena meningkatnya ketegangan geopolitik yang dipicu oleh kepala Badan Antariksa Rusia, Dmitry Rogozin, yang membuat beberapa posting berapi-api di media sosial yang diarahkan ke Amerika Serikat.

Ini termasuk retweet Rogozin dari video sebagian animasi yang tampaknya mengancam kosmonot Rusia untuk meninggalkan Vande Hee di luar angkasa. Rogozin juga terlibat dalam pertengkaran Twitter dengan pensiunan astronot NASA Scott Kelly, yang memegang rekor terlama sebagai astronot Amerika di luar angkasa sampai Vandy Hee mengunggulinya.

Astronot NASA Mark Vande Hee dipindahkan ke tenda medis tak lama setelah dia dan sesama anggota kru Peter Dubrov dan Anton Shkaplerov dari Roscosmos mendarat di pesawat ruang angkasa Soyuz MS-19 mereka di dekat kota Zizkazgan pada 30 Maret 2022 di Zizkazgan, Kazakhstan.

Vande Hei mengatakan dia mendengar tentang tweet dari istrinya. “Saya tidak pernah benar-benar memahami tweet itu sebagai sesuatu yang harus dianggap serius,” katanya, menambahkan bahwa dia melihat tweet tersebut menargetkan “audiens yang berbeda” selain dia.

Dia berkata, “Saya hanya tidak menghabiskan banyak energi emosional untuk merawatnya. Saya mendengar tentang dia. Saya agak menertawakannya dan melupakannya.”

Kosmonot Rusia menimbulkan spekulasi setelah tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan warna Ukraina
Pada hari Sabtu, Rogozin menyarankan dalam serangkaian tweet bahwa Rusia Dia mungkin mengakhiri kerja sama dengan ISS karena sanksi internasional yang dikenakan pada Moskow dan mengatakan bahwa Rusia akan menyiapkan “proposal konkret untuk kepemimpinan negara kita” tentang kemungkinan mengakhiri kerja sama di ISS dengan badan antariksa di Amerika Serikat, Kanada dan Amerika Serikat. Uni Eropa Jepang.

NASA mengatakan, “Hubungan profesional antara mitra internasional kami, astronot, dan astronot berlanjut untuk keselamatan dan misi semua orang di Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Bagian lain dari program luar angkasa Rusia telah dipengaruhi oleh perang di Ukraina. Itu Proyek penjelajah Mars di negara ini Dengan ESA gantung.
Pesawat ruang angkasa Soyuz MS-19 terlihat mendarat di daerah terpencil dekat kota Zhezkazgan, Kazakhstan bersama Mark Vande Hei dari NASA dan kosmonot Rusia Pyotr Dubrov dan Anton Shkaplerov pada Rabu, 30 Maret.

Rekan kru Rusia “Teman Terhormat”

Vande He menolak untuk mengungkapkan bagaimana Rusia di kapal merasakan invasi ke Ukraina. “Ini adalah hal-hal yang saya lebih suka mereka dapatkan secara langsung daripada membagikan pendapat mereka tentang itu,” katanya.

READ  SpaceX mengakhiri produksi Crew Dragon

Dia mengatakan invasi itu sendiri “memilukan, sangat menyedihkan” dan dia merasa “tidak berdaya” dalam mempelajarinya selama dia tinggal di luar angkasa. Vande Hei mengatakan itu tidak mengubah perasaannya terhadap sesama orang Rusia.

“Mereka dulu, sedang, dan akan terus menjadi teman baik saya. Kami saling mendukung dalam segala hal. Saya tidak ragu untuk terus bekerja dengan mereka.”

Setelah mendarat setelah misi pemecahan rekornya, Vande Hei mengatakan dia bisa berjalan setelah sekitar delapan jam, meskipun dia mengatakan dia goyah.

Dia juga senang menyesap guacamole untuk pertama kalinya dalam setahun, katanya, dan terkejut melihat bagaimana rasanya kembali ke Bumi setelah sekian lama berada di luar angkasa.

“Agak mengecewakan betapa normalnya itu.”

Rachel Crane dan Ross Levitt dari CNN berkontribusi pada laporan ini.