April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Korea Utara meluncurkan rudal balistik antarbenua, tampaknya sebelum KTT Korea Selatan-Jepang

Korea Utara meluncurkan rudal balistik antarbenua, tampaknya sebelum KTT Korea Selatan-Jepang

SEOUL (Reuters) – Korea Utara menembakkan rudal balistik antarbenua (ICBM) ke laut antara semenanjung Korea dan Jepang pada Kamis, beberapa jam sebelum presiden Korea Selatan dijadwalkan melakukan perjalanan ke Tokyo untuk pertemuan puncak yang diharapkan membahas cara-cara untuk mencapainya. Menghadapi Korea Utara yang bersenjata nuklir.

Korea Utara telah melakukan beberapa peluncuran rudal minggu ini di tengah latihan militer bersama antara Korea Selatan dan Amerika Serikat yang dikecam Pyongyang sebagai permusuhan.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan rudal yang diluncurkan pada pukul 7:10 pagi (2210 GMT Rabu) dari Pyongyang, terbang sekitar 1.000 kilometer di lintasan yang ditinggikan.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa ICBM tampaknya terbang di ketinggian lebih dari 6.000 km selama 70 menit.

Kementerian mengatakan kemungkinan mendarat di luar zona ekonomi eksklusif Jepang, 200 kilometer sebelah barat Pulau Oshima Oshima di Hokkaido, Jepang utara.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan Jepang belum mengkonfirmasi informasi apa pun tentang kerusakan yang disebabkan oleh rudal tersebut, menambahkan bahwa pihaknya telah mengajukan protes melalui kedutaan Korea Utara di Beijing.

“Peluncuran rudal Korea Utara adalah tindakan biadab yang meningkatkan provokasinya ke seluruh komunitas internasional,” kata Matsuno. “Kami akan mengonfirmasi kerja sama yang erat dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat untuk denuklirisasi lengkap Korea Utara pada KTT Jepang-Korea Selatan hari ini,” tambahnya.

Korea Selatan mengadakan pertemuan Dewan Keamanan Nasional dan “mengutuk keras” peluncuran rudal tersebut, menggambarkannya sebagai provokasi serius yang mengancam perdamaian internasional.

Presiden Korea Selatan Yoon Sok-yol telah memerintahkan militer negaranya untuk melakukan latihan dengan Amerika Serikat seperti yang direncanakan, mengatakan Korea Utara akan membayar “provokasi sembrono,” menurut kantornya.

READ  Moskow berjanji untuk menanggapi aksesi Swedia ke NATO

Pasukan Korea Selatan dan AS memulai latihan bersama selama 11 hari, yang dijuluki “Perisai Kebebasan 23”, pada hari Senin, dalam skala yang tidak terlihat sejak 2017, untuk melawan ancaman Korea Utara yang semakin meningkat. Korea Utara telah lama mengkhawatirkan latihan sekutu sebagai latihan invasi.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan Jepang juga akan mengadakan pertemuan Dewan Keamanan Nasional pada peluncuran tersebut.

“Perdamaian dan stabilitas regional adalah masalah terpenting bagi negara-negara yang bersangkutan,” kata Kishida kepada wartawan. “Kita perlu membangun kerja sama yang lebih erat dengan semua sekutu dan negara sahabat.”

Yoon sedang menuju ke Jepang untuk pertemuan puncak pertama dengan Kishida dalam lebih dari satu dekade, sebagai bagian dari upaya untuk mengatasi perselisihan sejarah, politik dan ekonomi atas nama kerja sama yang lebih baik untuk menghadapi Korea Utara dan tantangan lainnya.

Sebagai bagian dari upaya tersebut, kedua sekutu AS sepakat untuk berbagi pelacakan peluncuran rudal Korea Utara secara real-time, dan berjanji untuk lebih memperdalam kerja sama militer.

Korea Utara yang bersenjata nuklir menembakkan rudal dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu, termasuk rudal balistik antarbenua yang dapat mencapai Amerika Serikat, saat negara itu melanjutkan persiapan untuk uji coba nuklir pertamanya sejak 2017.

Program rudal balistik dan senjata nuklir Korea Utara dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan PBB, tetapi Pyongyang mengatakan pengembangan senjata diperlukan untuk melawan “kebijakan permusuhan” oleh Washington dan sekutunya.

Kantor berita resmi Korea Utara mengatakan pada hari Minggu bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memimpin pertemuan partai yang berkuasa untuk membahas dan memutuskan langkah-langkah pencegahan perang “praktis penting”, dengan mengatakan bahwa “provokasi Amerika Serikat dan Korea Selatan telah mencapai garis merah.”

READ  Korea Utara mengunci ibu kota karena 'penyakit pernapasan'

Laporan tambahan oleh Hyunsu Yim, Josh Smith, Soo-hyang Choi, dan Ju-min Park di Seoul, dan Kantaro Komiya dan Kaori Kaneko di Tokyo; Diedit oleh Sandra Mahler dan Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.