Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Komet langka mendekati titik terdekatnya ke Bumi dalam 50.000 tahun

Seorang pengunjung es dari tata surya yang jauh melewati wilayah kita.

Komet periode panjang C/2022 E3 (ZTF) saat ini dapat dilihat dengan teleskop berukuran sedang, dan jika terus terang, komet tersebut dapat dilihat dengan mudah menggunakan teropong dan mungkin dengan mata telanjang di langit yang cukup gelap.

Komet ini ditemukan pada 2 Maret 2022 di Caltech’s Palomar Observatory dekat San Diego. Fasilitas Transit Zwickyteleskop 48 inci dan sistem kamera yang dirancang untuk memindai seluruh langit untuk peristiwa seperti tabrakan bintang dan benda bergerak seperti asteroid dan komet.

Anda mungkin ingat Komet C/2021 A1 (Leonard) yang muncul pada dini hari di bulan Desember 2021, atau Komet C/2020 F3 (NEOWISE) di bulan Juli 2020 yang bertahan dari pertemuan dekatnya dengan Matahari cukup lama untuk memberikan pemandangan malam hari. demikian juga.

Tawaran C/2022 E3 (ZTF) diperkirakan berada di antara keduanya. Tidak seterang Newy tapi lebih mudah dilihat daripada Leonard.

Tantangan dalam mengamati komet adalah bahwa komet paling terlihat saat berada paling dekat dengan matahari karena es yang menguap mendorong keluar debu sehingga menciptakan ekor yang diterangi oleh matahari. Saat objek di langit berada paling dekat dengan matahari, mereka juga berada rendah di cakrawala dekat matahari terbit, menyebabkannya hilang dalam silau matahari.

Ini adalah satu-satunya yang dilakukan komet ZTF. Perjalanannya melalui tata surya membawanya ke lintasan yang jauh lebih tinggi di langit kita, membawanya ke atas cakrawala selama jam-jam tergelap di pagi hari.

Melihat tip

Untuk melihat C/2022 E3 (ZTF) lihat ke timur laut pada jam-jam sebelum matahari terbit. Tidak seperti komet sebelumnya, komet ini saat ini memiliki koma yang sangat padat, awan gas bercahaya yang mengelilingi komet, dan ekor yang pendek dan tipis.

READ  Lihatlah gambar pertama dari belakang Teleskop Luar Angkasa Hubble

Komet akan berada tepat di tengah-tengah antara cakrawala dan garis lurus (Zenith). Lihatlah di antara konstelasi Corona Borealis dan Hercules.

Lokasi Komet C/2022 E3 (ZTF) hingga Januari 2023

Komet akan bergerak ke utara sepanjang bulan.

Saat mencapai titik terdekatnya dengan Matahari pada 12 Januari, ia akan berada sekitar setengah jalan antara tangan kiri Hercules dan konstelasi Corona Borealis berbentuk C. Selama minggu depan, komet akan bergerak di antara Hercules dan semoga semakin terang semakin dekat. mendapat.

Waktu terbaik mungkin adalah 26 Januari ketika komet muncul di atas Ursa Major meskipun pada 2 Februari ketika Komet C/2022 E3 (ZTF) berada paling dekat dengan Bumi.

Komet tersebut memiliki magnitudo 7,6 dan diharapkan memiliki magnitudo 6, lebih dari empat kali lebih terang.