November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Komentar Biden tentang Taiwan tergantung di atas dengan para pemimpin Jepang, India dan Australia pada hari terakhir perjalanan Asianya

Komentar Biden tentang Taiwan tergantung di atas dengan para pemimpin Jepang, India dan Australia pada hari terakhir perjalanan Asianya

Berbicara pada pertemuan puncak para pemimpin Indo-Pasifik di sini, Biden menekankan konsekuensi mengerikan dari perang yang masih berlanjut, meskipun sanksi dari Barat yang sering bersatu telah berkurang. Pesan tersebut, yang disampaikan di kawasan yang diawasi ketat untuk mengetahui tanda-tanda bagaimana Amerika Serikat akan menanggapi agresi China, adalah salah satu tekad.

“Kita sedang melalui masa kelam dalam sejarah kita bersama,” kata Biden, duduk menghadap para pemimpin India, Australia, dan Jepang.

Biden memperingatkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin sedang “mencoba untuk melumpuhkan sebuah budaya,” mencatat bahwa Rusia menargetkan sekolah, gereja, dan museum Ukraina. Dia mengatakan konflik telah menyentuh seluruh dunia.

“Ini lebih dari sekadar masalah Eropa,” katanya. “Ini adalah masalah global.”

Perang di Ukraina menjadi latar belakang turbulen perjalanan Biden ke Asia. Konflik tersebut menghabiskan waktu dan perhatiannya, bahkan ketika dia berusaha untuk menegaskan kembali tujuannya untuk mengarahkan kembali kebijakan luar negeri AS ke Pasifik.

Sementara itu, Biden mengharapkan tanggapan pimpinan AS terhadap perang – yang mencakup mitra seperti Jepang dan Korea Selatan, yang ia kunjungi minggu ini – dan akan melihat medan perang Rusia yang tersandung sebagai kisah peringatan di Beijing. .

Senin, Biden Dia menawarkan peringatannya yang paling blak-blakan ke ChinaDia mengatakan Amerika Serikat akan siap untuk menanggapi secara militer jika negara itu menginvasi pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri. Pernyataan Biden tampak besar pada hari terakhirnya di Tokyo, di mana ia bertemu dengan para pemimpin Jepang, India dan Australia sebagai bagian dari KTT Pemimpin Kuartet yang direvitalisasi.

Sehari kemudian, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa kebijakan “ambiguitas strategis” AS tidak berubah. Tapi dia tidak menawarkan kondisi apapun untuk pernyataan sebelumnya, mengatakan bahwa hanya posisi AS yang tetap sama.

“Kebijakan itu tidak berubah sama sekali, dan saya menyebutkan itu ketika saya membuat pernyataan saya,” kata Biden di sebuah acara dengan para pemimpin Kuartet.

Komentar itu, yang dengan cepat ditarik kembali oleh ajudan Gedung Putih, mengirimkan gelombang kejutan di Washington dan Beijing ketika juru bicara pemerintah China mengeluarkan peringatan tajam tentang pidato Biden, dan pejabat tinggi militer presiden harus menghabiskan sebagian besar hari Senin untuk mencoba menjelaskan. Pengabaian presiden terhadap strategi AS terhadap Taiwan.

READ  11 malam di Kiev. Berikut adalah perkembangan terbaru dalam invasi Rusia ke Ukraina

Beijing juga mengkritik Kuartet sebagai “NATO Indo-Pasifik”, menuduhnya “mentalitas Perang Dingin yang luar biasa” dan “memicu persaingan geopolitik”.

Menjelang pembicaraan Selasa, seorang pejabat senior pemerintah AS menekankan bahwa majelis itu bukanlah blok koalisi resmi, tanpa sekretariat pusat atau markas besar.

“Tujuannya di sini bukan untuk menciptakan banyak struktur formal. Tujuannya adalah untuk menemukan cara untuk bekerja sama dalam isu-isu yang menarik bagi kawasan,” kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk membahas perluasan pertemuan di luar saat ini. empat peserta.

Namun, Biden dan para pemimpin lainnya diharapkan mengungkap inisiatif baru tentang berbagi informasi kelautan, vaksin Covid, dan iklim sebagai bagian dari pertemuan mereka. Para pembantu Biden memandang Kuartet sebagai komponen penting dari strategi kebijakan luar negeri yang menekankan pada pengembangan hubungan di Asia.

“Saya pikir kita semua tersentuh oleh betapa nyamannya para pemimpin satu sama lain dan betapa nyamannya mereka untuk melakukan percakapan yang sangat serius,” kata pejabat itu.

Biden juga merencanakan pertemuan empat mata dengan perdana menteri India dan Australia pada Selasa sebelum kembali ke Washington. Perdana Menteri Anthony Albanese menjadi pemimpin Australia hanya dua hari yang lalu, dan para pejabat AS senang dengan keinginannya untuk membuat urutan pekerjaan pertamanya di puncak kuartet.

Pembicaraan dengan Narendra Modi dari India kemungkinan akan lebih sulit karena dia menolak tekanan AS untuk mengutuk Rusia atas perangnya di Ukraina. India bergantung pada Moskow untuk sebagian besar pembelian senjatanya, kemitraan bersejarah yang tidak ingin dilanggar.

“Presiden sangat menyadari bahwa negara-negara memiliki sejarahnya sendiri. Mereka memiliki kepentingan mereka sendiri, mereka memiliki pandangan mereka sendiri, dan idenya adalah untuk membangun kesamaan,” kata pejabat senior itu.

Dalam perjalanan pertamanya ke Asia sejak menjadi presiden, Biden—yang telah lama memperingatkan pengaruh China yang semakin besar sebagai kekuatan global—berusaha untuk meningkatkan posisi Amerika Serikat dengan aliansi timur dan mencari lebih banyak jalan kerja sama. Dan sementara banyak kehadiran China yang membayangi dalam penerbangan itu tidak diumumkan, pada hari Senin kata Biden Bahwa Amerika Serikat akan bersedia untuk campur tangan secara militer jika China berusaha merebut Taiwan dengan paksa—sebuah pernyataan yang tampaknya melepaskan diri dari ambiguitas yang disengaja yang secara tradisional dianut oleh Washington.

Sementara Biden mengakui bahwa Amerika Serikat masih setuju dengan kebijakan “satu China”, dia mengatakan pada hari Senin bahwa gagasan mengambil Taiwan dengan paksa “tidak (hanya) tepat.”

READ  Liz Truss menjadi Perdana Menteri Inggris yang baru saat Boris Johnson mengucapkan selamat tinggal: Pembaruan langsung

Beberapa pembantu Biden mengatakan kepada CNN bahwa beberapa pejabat tinggi pemerintahan Biden terkejut dengan pernyataan itu, menambahkan bahwa mereka tidak berharap Biden begitu jelas. Gedung Putih dengan cepat meremehkan komentar Biden, dengan mengatakan bahwa itu tidak mencerminkan perubahan dalam kebijakan AS. Ini adalah ketiga kalinya dalam beberapa bulan terakhir – termasuk selama balai kota CNN pada bulan Oktober – Biden mengatakan Amerika Serikat akan melindungi Taiwan dari serangan China, hanya untuk Gedung Putih untuk mundur pada pernyataan itu.

Di bawah kebijakan “satu China”, Amerika Serikat mengakui posisi China bahwa Taiwan adalah bagian dari China tetapi tidak pernah secara resmi mengakui klaim Beijing atas pulau berpenduduk 23 juta orang itu. Amerika Serikat memberi Taiwan senjata pertahanan tetapi sengaja dibuat ambigu tentang apakah itu akan campur tangan secara militer jika terjadi serangan China.

Ketegangan antara Beijing dan Taipei berada pada titik tertinggi sepanjang masa dalam beberapa dekade terakhir, karena militer China telah mengirim rekor jumlah pesawat tempur di dekat pulau itu.

Komentar Biden dengan cepat menarik perhatian pemerintah China, dengan China mengungkapkan “ketidakpuasan yang kuat dan penentangan yang kuat” terhadap pernyataan Biden, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan mengizinkan kekuatan luar untuk ikut campur dalam “urusan dalam negerinya”.

“Mengenai masalah kedaulatan China, integritas teritorial dan kepentingan inti lainnya, tidak ada ruang untuk kompromi,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China.

“Kami telah mendesak pihak AS untuk secara serius mematuhi prinsip satu-China … berhati-hatilah dalam kata-kata dan perbuatan mengenai masalah Taiwan, dan tidak mengirim sinyal yang salah kepada pasukan separatis dan kemerdekaan pro-Taiwan – sehingga tidak akan menyebabkan kerusakan serius pada situasi di Selat Taiwan dan hubungan Tiongkok-AS.” “.

READ  Kebocoran pipa Druzhba mengurangi aliran minyak Rusia ke Jerman

Juru bicara Kantor Urusan Taiwan China Zhou Fenglian menambahkan: “Kami mendesak Amerika Serikat untuk berhenti mengatakan atau melakukan apa pun yang melanggar prinsip satu-China dan tiga komunike bersama China-AS… Mereka yang bermain api pasti akan membakar diri mereka sendiri. .”

Presiden menghabiskan perjalanannya ke Asia bertemu dengan para pemimpin Korea Selatan dan Jepang. Perdebatan Kemungkinan intensifikasi latihan militer bersama dengan Korea Selatan dan pengungkapannya Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik – Agenda ekonomi yang telah lama ditunggu-tunggu di antara 13 negara.

Kunjungan itu datang lebih lambat dalam kepresidenan Biden daripada yang mungkin dia inginkan, menurut para pejabat, yang mengatakan pembatasan Covid dan penarikan krisis lainnya telah mempersulit untuk menjadwalkan perjalanan. Dia adalah presiden AS ketiga berturut-turut yang mencoba untuk memfokuskan kembali kebijakan luar negeri di Asia, meskipun peristiwa yang tumpang tindih sering menghalangi.

Meskipun fokusnya adalah di Ukraina, Para pejabat mengatakan Biden tetap berniat untuk menyelaraskan kembali kebijakan luar negeri AS terhadap tantangan beberapa dekade ke depan. Ini termasuk, mendesak, jenis struktur aliansi di Asia yang sudah ada di antara sekutu transatlantik yang membentuk benteng yang sebagian besar bersatu melawan Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Namun, saat ini tidak ada mitra Asia untuk NATO, yang menyediakan struktur penting untuk tanggapan Barat terhadap agresi Rusia. China telah bekerja keras selama beberapa tahun terakhir untuk mengembangkan negara-negara di kawasan itu sambil menunjukkan kekuatan regionalnya.

Biden mengambil beberapa langkah untuk melawan gerakan itu—merevitalisasi Kuartet; berbagi teknologi sensitif untuk kapal selam bersenjata nuklir AS dengan Australia untuk pertama kalinya; Pekan lalu, negara itu menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin Asia Tenggara di Gedung Putih untuk membahas perdagangan dan keamanan.

Namun, tidak jelas apakah langkah-langkah ini telah berbuat banyak untuk menahan ambisi China. Beberapa analis telah menunjukkan kesamaan antara invasi Rusia ke Ukraina dan kekhawatiran tentang masa depan Taiwan.

Kevin Liptak dari CNN, Donald Judd dan Nectar Gann berkontribusi pada laporan ini.