Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ketegangan meningkat ketika dua kapal lagi mendarat di Indonesia dengan lebih dari 300 orang Rohingya |  Berita Rohingya

Ketegangan meningkat ketika dua kapal lagi mendarat di Indonesia dengan lebih dari 300 orang Rohingya | Berita Rohingya

Sejak bulan November, lebih dari 1.500 pengungsi telah tiba di provinsi Aceh, Indonesia, yang memicu kemarahan penduduk setempat.

Lebih dari 300 pengungsi Rohingya telah tiba di pantai provinsi Aceh di Indonesia setelah berminggu-minggu mengembara melalui laut dari Bangladesh.

Mendarat di pantai yang tidak bersahabat di desa Bidiye dan Aceh Besar pada Minggu dini hari, para penyintas yang kurus – anak-anak, perempuan dan laki-laki – mengatakan mereka kehabisan perbekalan dan takut mati di laut.

“Perahu itu tenggelam. Kami tidak punya makanan atau air,” kata Shahidul Islam, 34 tahun, yang mengatakan dia melarikan diri dari kamp pengungsi di Bangladesh.

Rombongan pengungsi yang berjumlah 180 orang itu tiba dengan perahu pada pukul 03.00 waktu setempat (Sabtu 20.00 WIB) di pantai di Kabupaten Pidie, Provinsi Aceh.

Perahu kedua yang membawa 135 pengungsi mendarat di kabupaten tetangga, Aceh Besar, setelah terombang-ambing di laut selama lebih dari sebulan, sementara perahu ketiga hilang.

“Kami ingin mencari tempat yang aman,” kata seorang pengungsi kepada Al Jazeera di tempat penampungan di pantai. “Kami tahu kami mungkin mati di laut, tapi akhirnya kami selamat. Hanya itu yang kami inginkan untuk anak-anak kami.”

Pada Minggu malam, para pengungsi dipindahkan ke tempat penampungan sementara selama kunjungan perwakilan PBB, kata Muhammad Iswanto, pejabat eksekutif Aceh Besar.

“Mereka telah dipindahkan ke tempat perkemahan oleh provinsi [refugee] Gugus tugas. Mereka akan bergabung dengan pengungsi Rohingya lainnya di sana,” kata pejabat itu.

Pantai yang tidak diinginkan

Hampir satu juta warga Rohingya tinggal di kamp pengungsi di Cox’s Bazar Bangladesh, dekat perbatasan dengan Myanmar, setelah melarikan diri dari tindakan keras militer dan dugaan tindakan genosida di Myanmar pada tahun 2017.

READ  Bank sentral Indonesia membiarkan suku bunga tidak berubah dalam tinjauan bulanan ke-8 Reuters

Ribuan dari mereka mempertaruhkan nyawa setiap tahunnya dalam perjalanan laut yang panjang dan mahal, seringkali dengan kapal kecil yang berangkat dari Bangladesh, untuk mencoba mencapai Malaysia atau Indonesia.

Namun kelompok minoritas Muslim yang melarikan diri dari Myanmar setelah penganiayaan tidak mendapatkan perlindungan di komunitas tersebut, dimana penduduk desa setempat mencoba mendorong perahu pengungsi kembali ke laut.

Pengungsi Rohingya setelah mendarat di Blang Raya, PT, Provinsi Aceh, Indonesia [Reuters]

Meskipun masyarakat Aceh di Indonesia sebelumnya menerima pengungsi, ketegangan meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah pengungsi.

Lebih dari 1.500 warga Rohingya telah melakukan perjalanan laut yang berbahaya ke Indonesia sejak bulan lalu.

Warga Aceh mengatakan mereka tidak akan memberikan dana atau barang atau tempat berlindung kepada warga Rohingya yang masuk, atau tidak ingin mereka tinggal di wilayah tersebut.

Pemerintah daerah di PT sebelumnya mengatakan bahwa mereka “tidak akan menanggung biaya apapun” untuk menyediakan tenda atau kebutuhan dasar lainnya kepada para pengungsi.

‘Mereka tidak mungkin berada di sini’

Rijalul Fitri, kepala desa Blang Raya di Aceh, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka tidak ingin ada pengungsi di desanya. “Kami begadang semalaman agar tidak membiarkan mereka berlabuh, tapi… mereka datang,” katanya.

Fitri bersikukuh pengungsi harus direlokasi. “Mereka tidak mungkin berada di sini,” katanya.

Lebih dari 100 pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di Pulau Sabang di Aceh, tempat penampungan sementara, menuntut relokasi pengungsi Rohingya.

“Hal ini terjadi satu demi satu,” kata seorang wanita kepada Al Jazeera.

“Kami miskin, mengapa mereka tidak menggunakan uang itu untuk membantu kami? Mengapa memberi mereka makanan?” Dia berbicara tentang relawan yang mendistribusikan makanan dan air kepada pengungsi.

“Kami menolak Rohingya,” kata pengunjuk rasa lainnya. “Kami ingin mereka segera diganti. Kami tidak ingin tertular penyakit yang mereka bawa,” ujarnya.

READ  17 tewas dalam kebakaran gudang penyimpanan bahan bakar Indonesia | berita

Faisal Rahman, rekan keamanan badan pengungsi, mengatakan organisasi tersebut berusaha meyakinkan masyarakat setempat.

“Kami terus-menerus menjelaskan situasi ini kepada masyarakat dan memastikan mereka tidak terbebani dalam menangani pengungsi,” katanya, mengakui bahwa tempat penampungan yang ditunjuk kelebihan kapasitas.

Namun karena jumlah pengungsi sangat tinggi, pemerintah berupaya menyediakan tempat berlindung, kata Rahman.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Jumat bahwa bantuan sementara akan diberikan kepada pengungsi “dengan memprioritaskan kepentingan masyarakat setempat”.

Pemerintah Indonesia mengatakan sedang mencari lokasi baru untuk menampung para pengungsi, dan mengakui penolakan warga terhadap upaya untuk menemukan solusi permanen, lapor Jessica Washington dari Al Jazeera dari Jakarta.

PBB mengaitkan peningkatan kedatangan pengungsi dengan kondisi sulit dan peningkatan kejahatan di Bangladesh serta krisis yang memburuk di Myanmar. Para ahli memperkirakan lebih banyak kapal akan tiba dalam beberapa bulan mendatang.

“75 persen pendatang baru adalah perempuan dan anak-anak,” kata Emily Bojovic dari kantor Badan Pengungsi PBB di Asia Tenggara kepada Al Jazeera.