September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dokter Aceh di Indonesia menawarkan garis hidup pemerintah untuk mengisolasi berita infeksi virus corona

Madden, Indonesia Sore hari setelah hari raya Idul Adha tanggal 20 Juli, M. Jain yang rendah hati mulai demam. Pemilik kedai kopi berusia 61 tahun, yang tinggal di Banda Aceh di barat laut provinsi Aceh, tidak berpikir saat itu dan pergi bekerja seperti biasa dalam beberapa hari ke depan ketika demam mereda.

Seminggu kemudian, demam tiba-tiba kembali dan Jain mengalami sakit kepala yang parah.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa kami harus langsung ke rumah sakit,” katanya kepada istrinya, Aslinda Al Jazeera. “Tapi dia tidak mau. Dia takut apa yang akan terjadi ketika dia sampai di sana. Saya tidak bisa tidur sepanjang malam karena saya sangat khawatir.

Dua hari kemudian, karena demam yang terus meningkat, Aslinda memaksa suaminya untuk melakukan tes COVID-19, yang hasilnya positif. Saat dibawa ke RSUD dr Zinol Abidin, konsentrasi oksigennya turun hingga 85 persen.

Untungnya, konsentrasi Jane meningkat pesat setelah menerima oksigen di rumah sakit, dan malam itu dia diperbolehkan pulang sendirian dengan instruksi untuk menggunakan oksigen. Di rumah sakit itulah Aslinda dan Jane bertemu dengan Dr. Ferry TV Kourniavan, ketua Perhimpunan Pernafasan Indonesia (PDPI) cabang Ace, yang berbicara tentang program baru yang akan menerima pasien positif Kovit-19. Isolasi di rumah dengan mendatangi dokter di WhatsApp.

Pemilik kedai kopi Humble M. Jain mengalami demam usai libur Idul Adha. Dia sekarang diisolasi di rumah dengan Kovit-19 dan secara teratur melakukan kontak dengan dokternya melalui WhatsApp [Courtesy of Hambal M Zain]

“Jumlah kasus yang kita lihat di Indonesia hanya puncak gunung es dan data yang kita miliki tidak sesuai dengan kenyataan,” jelas Dr. Gurniavan kepada Al Jazeera mengapa ia membentuk kelompok tersebut.

Lebih dari 107.000 kematian COVID-19 dan 3,6 juta kasus telah dilaporkan di Indonesia sejak wabah, menurut data resmi dari Kementerian Kesehatan. Di Aceh, ada lebih dari 25.000 kasus dan lebih dari 1.000 kematian.

READ  Indonesia telah melaporkan jumlah kematian dokter sejak COVID-19 pada bulan Juli

“Sebagian besar pasien yang datang ke rumah sakit sudah mengalami gangguan pernapasan,” kata dr. Gurniavan. “Ini sudah hari ke 10 atau 11 [of their symptoms] Pada saat kita melihat mereka. Mereka tidak mau ke rumah sakit karena takut, jadi mereka menunggu selama mungkin. Namun komplikasi Govit-19 bisa datang tiba-tiba dan berujung pada kematian mendadak, terutama jika pasien harus menunggu lama untuk mendapatkan pengobatan dan memiliki masalah mendasar seperti masalah jantung atau penyakit penyerta. “

Hingga 3 Agustus, setidaknya 2.970 orang telah diisolasi atau dirawat di rumah sakit sejak Juni, menurut LaporCOVID-19, kelompok masyarakat sipil yang memantau data virus corona di seluruh Indonesia. Jumlah sebenarnya dinilai sangat tinggi karena keterbatasan data dan rendahnya pelaporan di banyak provinsi.

“Kejadian tersebut disebabkan oleh penurunan fasilitas kesehatan, yang membuat pasien COVID-19 sulit mengakses perawatan medis yang layak.

Diluncurkan pada 26 Juli, proyek WhatsApp akan mencakup 12 dokter dari provinsi Aceh, yang berpenduduk lebih dari lima juta jiwa dan terletak di puncak pulau Sumatra, Indonesia bagian barat. Dokter, semua ahli paru, adalah sukarelawan yang telah setuju untuk menjalankan layanan konseling di samping beban kerja rutin mereka.

“Tempat tidur rumah sakit kami rendah, jadi kami menghargai pasien yang dapat diisolasi di rumah,” kata Dr. Kourniavan. “Kami juga mengapresiasi para dokter yang mau memberikan konsultasi gratis dan mereka sangat antusias untuk memulai pelayanan. Kami berharap ini akan berkembang sehingga tidak hanya dokter paru tapi juga dokter umum bisa mengikuti program ini. Kami berharap bisa menambah staf dari dinas kesehatan setempat. klinik untuk program ini sehingga orang dapat terus menghubungi kami, “katanya. Kami akan mendukung mereka melalui ini.

Dr Kurniavan menyarankan 15 hingga 20 pasien sehari melalui layanan WhatsApp, dan mengatakan bahwa dia menangani semua masalah praktis, termasuk jenis obat atau suplemen apa yang harus dihabiskan pasien di sel isolasi terlebih dahulu. . Pasien juga ditanya tentang masalah lain, seperti apakah mereka memerlukan tes ulang Pemerintah-19, kapan, atau kapan harus divaksinasi.

READ  Polly adalah taman bermain kami. Brigitte Delaney kini telah kembali ke kubu Australia melawan Indonesia

Jawaban ‘aktif’

Mengingat kebutuhan dan keterbatasan sumber daya, waktu konsultasi dokter dibatasi pada pukul 08:30 hingga 16:00, Senin sampai Jumat. Namun, kenyataannya, Dr. Kourniavan mengatakan banyak orang yang memberikan nasihat di luar jam tersebut.

Lebih dari 100.000 orang telah meninggal karena penyakit Pemerintah-19 di Indonesia. Dokter percaya bahwa pemantauan ketat terhadap mereka yang diisolasi di rumah dapat mengurangi risiko perburukan serius pada kondisi pasien [File: Chaideer Mahyuddin/AFP]

Menurut Nazir Hussein, seorang pembuat film dokumenter yang berbasis di kota Loksemawe di pantai timur Aceh, layanan konsultasi WhatsApp sangat penting di provinsi ini karena banyak orang yang mengisolasi atau mencurigai mereka memiliki virus corona berusaha menutupinya. Takut akan stigma dan kesalahpahaman tentang risiko kesehatan.

“Ketika orang mendengar bahwa seseorang memiliki COVD-19, mereka langsung membesar-besarkan, yang berarti mereka berpikir akan terpengaruh secara otomatis. Mereka pikir efeknya akan sangat besar,” katanya kepada Al Jazeera. Banyak yang tidak akan pergi ke dekat rumahnya atau keluarganya. , meskipun ada peraturan kesehatan.”

Hussein mengatakan sudah menjadi kebiasaan bagi masyarakat untuk berkumpul untuk salat berjamaah ketika seseorang meninggal di Aceh, satu-satunya provinsi yang menerapkan Syariah di Indonesia. Namun jika seseorang diduga atau dipastikan meninggal karena virus corona, seringkali orang akan memilih untuk tidak mengikuti shalat, meski menular.

Hussein mengatakan bahwa akibat stigma seputar virus, tekanan sosial sering membuat orang ingin mengasingkan diri tanpa memberi tahu siapa pun. “Itu masih sesuatu yang tersembunyi. Orang merasa malu dan orang lain tidak mau merasa malu,” katanya.

Bagi Aslinda yang dinyatakan positif virus corona beberapa hari setelah suaminya, layanan WhatsApp seperti penyelamat.

Aslinda mengetahui bahwa tim obrolan Dr. Kourniavan meyakinkan karena dia dan suaminya sendirian di rumah bersama Kovit-19. [Courtesy of Hambal M Zain]

Ibu rumah tangga berusia 53 tahun itu pertama kali menghubungi Dr. Kournia di pagi hari, ketika dia mengiriminya gambar oksimeter suaminya, mengukur tingkat konsentrasinya dan menulis pembaruan umum tentang perkembangan pasangan itu.

Saat makan siang, dia mengirimkan pembaruan lain. Jika dia terlambat atau lupa menghubungi Dr. Guernya, dia akan sering memeriksanya di sore hari untuk memastikan Aslinda dan Jane baik-baik saja.

READ  Panduan bagi investor asing

“Saya memberi tahu semua teman saya [about the WhatsApp service]. Kalau sakit dan perlu diisolasi, ya dirawat,” kata Aslinda. “Kami sangat nyaman di rumah dan sekarang merasa sangat sunyi dan terisolasi di sini. Kami tahu bahwa Dr. Kourniavan sangat prihatin. Saya memberi tahu teman-teman saya bahwa mereka tidak perlu takut lagi.

Sementara program ini masih dalam tahap uji coba di Aceh, Dr. Gurniavan mengatakan mungkin sulit untuk menerapkannya di bagian lain Indonesia di mana epideminya bahkan lebih buruk.

“Jakarta dan Jawa yang lebih luas benar-benar kacau, terutama varian Delta menakutkan bagi semua orang.

Dr. Kourniavan mengatakan meningkatnya jumlah kasus di seluruh Jawa telah mendorongnya untuk memulai layanan dan berharap pendekatan ini akan mengurangi kejadian penyakit di bagian lain negara ini, seperti Sumatera.

“Selama ini dokter yang menangani virus corona di Indonesia berbasis rumah sakit, tapi setidaknya kita berusaha mewujudkannya dengan layanan ini,” ujarnya.

“Kami khawatir karena jumlahnya meningkat dan kami memutuskan kami tidak bisa menunggu dan kami perlu bergerak dan meningkatkan kesadaran.

“Jika kita tidak melakukan apa-apa, epidemi tidak akan pernah berakhir. Virus ini terus berkembang, jadi kita harus proaktif dalam tanggapan kita.”