Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kesaksian pertama menjelaskan kondisi yang dialami para sandera Israel yang ditahan oleh Hamas

Kesaksian pertama menjelaskan kondisi yang dialami para sandera Israel yang ditahan oleh Hamas



CNN

Selama lebih dari enam minggu, kondisi itu Penangkapan sandera Israel Mereka yang ditahan oleh Hamas di Gaza sebenarnya tidak dikenal oleh dunia luar.

Tapi kesaksian dari beberapa orang Para sandera dibebaskan Gambar-gambar yang diambil oleh kelompok bersenjata tersebut dalam beberapa hari terakhir kini mulai bermunculan, memberikan gambaran sekilas tentang kehidupan mereka di penangkaran menyusul serangan brutal Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Mereka yang menceritakan pengalaman mereka menggambarkan hidup dengan persediaan terbatas, sementara bom berjatuhan di kepala mereka. Beberapa dari mereka mengetahui selama mereka menjadi sandera bahwa anggota keluarga atau teman mereka telah meninggal pada hari serangan Hamas, sementara yang lain dibiarkan tanpa bukti keselamatan mereka.

Adva Adar, yang neneknya berusia 85 tahun, Yaffa, termasuk di antara mereka yang dibebaskan dalam pertukaran sandera pertama dengan tahanan Palestina, mengatakan keluarganya “diminta untuk membiarkan (Yaffa) berbagi apa yang dia rasa nyaman untuk dibagikan, dan tidak meminta banyak hal. Uang.” Pertanyaan agar dia tidak merasa berkewajiban (menjawab) atau tidak terlalu membebani dia.

Adva mengatakan neneknya mengalami penurunan berat badan selama cobaan berat tersebut, dan sandera lainnya mengungkapkan bahwa hanya ada sedikit makanan yang tersedia untuk para tahanan.

Nasi dan roti

Sandera yang dibebaskan, Keren Monder, ibunya dan putranya yang berusia 9 tahun menderita selama berhari-hari hanya makan roti pita selama mereka disandera, kata Merav Mor Raviv, sepupunya, kepada wartawan pada hari Minggu.

Mor-Raviv mengatakan bahwa Monder dan ibunya kehilangan berat badan antara enam dan delapan kilogram karena kurangnya nutrisi yang teratur, dan menambahkan: “Mereka makan, tetapi tidak teratur.”

Dia menambahkan bahwa makanan mereka di penangkaran mencakup banyak nasi dan roti.

Setelah serangan militer Israel dan serangan darat di Gaza, Jalur Gaza menyaksikan ketegangan yang ekstrim Krisis kemanusiaan. Kebanyakan orang di wilayah ini fokus pada hal-hal mendasar: mencari perlindungan, melarikan diri dari pertempuran, dan memperoleh makanan dan air.

Selama tiga hari pertama gencatan senjata, Hamas Dilepaskan Sebanyak 58 sandera, sebagian besar perempuan dan anak-anak, disandera, dan Israel membebaskan 117 tahanan Palestina.

Fatima Shabir/AFP

Konvoi Palang Merah yang membawa sandera Israel dan asing menuju Mesir dari Jalur Gaza pada hari Minggu.

Bagi sebagian dari mereka, kondisinya masih bisa dikendalikan. Rongaron Wichanguin, saudara perempuan dari sandera Thailand yang dibebaskan, Phitun Phum, mengatakan pada hari Sabtu bahwa saudara laki-lakinya tampak dalam keadaan sehat setelah Hamas membebaskannya dalam kesepakatan terpisah.

“Wajahnya sangat bahagia, dia tampak baik-baik saja. Dia mengatakan dia tidak disiksa atau dianiaya, dan diberi makan dengan baik.” Dia menambahkan: “Sepertinya dia hanya tinggal di rumah, dan tidak di terowongan.”

Namun, sejumlah sandera dibawa ke rumah sakit karena luka serius atau kondisi medis.

Alma Avraham, 84, yang termasuk di antara sandera Israel yang dibebaskan dari Gaza pada hari Minggu, dirawat di unit perawatan intensif, kata Pusat Medis Soroka Israel.

“Dia dalam kondisi kritis, dan dirawat di unit gawat darurat setelah kelalaian medis yang besar selama beberapa minggu terakhir saat dia ditahan oleh Hamas. “Dia saat ini dalam kondisi tidak stabil dengan risiko terhadap nyawanya,” kata Dr. Shlomi Kodesh, CEO Soroka Medical Center, dalam pernyataan video, Minggu.

Sandera lainnya, Adina Moshe (72 tahun), mengalami kondisi “mengerikan” saat ditahan, menurut keponakannya.

Eyal Nouri mengatakan kepada Brenna Golodryga dari CNN pada hari Senin bahwa Moshe “mendapatkan kembali kekuatannya” tetapi “sedikit lemah” setelah menghabiskan lebih dari tujuh minggu di lima lantai bawah tanah.

“Mereka hanya diberi makan nasi dan beberapa butir saja [a] Mungkin, itulah yang mereka coba hindari [eating] Agar saya tidak sakit perut.” “Belum lagi mereka tidak mempunyai fasilitas yang layak seperti itu [a] Mandi. Mereka tidak mandi selama tujuh minggu.

Pada hari Senin, Yelena Majid, bibi dari sandera Rusia-Israel Roni Kriboi, berbicara kepada stasiun radio Israel Kan Reshet B tentang cobaan berat yang dialami keponakannya di Gaza. Kriboy adalah pria dewasa Israel pertama yang ditangkap pada tanggal 7 Oktober dan dibebaskan oleh Hamas; Pembebasan resminya bukan bagian dari kesepakatan sandera-tahanan antara Israel dan Hamas.

Majed mengatakan melalui panggilan telepon bahwa Kriboy (25 tahun) menceritakan bagaimana dia ditahan di sebuah gedung yang runtuh akibat pemboman, dan dia berhasil melarikan diri, sesuai dengan apa yang dia katakan kepada bibinya. Namun setelah bersembunyi selama beberapa hari, dia ditangkap dan dikembalikan ke Hamas.

“Dia mencoba untuk sampai ke perbatasan. Saya pikir karena dia tidak memiliki sarana untuk memahami di mana dia berada dan ke mana harus melarikan diri, dia mungkin mengalami sedikit kebingungan di daerah itu. Dia sendirian selama empat hari, kata Majed kepada stasiun radio.

Bibinya menambahkan, Kriboy mengalami cedera kepala saat gedung runtuh, namun kini kondisinya baik.

Sementara itu, beberapa sandera menyadari selama mereka disandera bahwa orang yang mereka cintai telah dibunuh pada tanggal 7 Oktober.

Omri Al-Mog, saudara laki-laki sandera Israel yang dibebaskan pada hari Minggu bersama dengan dua anaknya, menggambarkan pada hari Senin bagaimana saudara perempuannya mengetahui bahwa suami dan putrinya telah dibantai.

“Saya sangat senang memberi tahu semua orang bahwa saudara perempuan saya, Chin Goldstein-Almog, dan ketiga anaknya, Agam, Gal, dan Tal, telah kembali ke kami dan merasa sehat,” kata Almog dalam klip video pendek yang diposting oleh para sandera. organisasi. Dan Forum Keluarga Orang Hilang.

“Mereka sudah mengetahui sejak lama bahwa Nadav dan Yam dibunuh di rumah tersebut,” katanya, “Mereka pergi ke Gaza sebagai sandera, dan diculik, atas gagasan ini.” Putri Chen Goldstein-Almog, Yam, berusia 20 tahun saat dibunuh, sedangkan suaminya, Nadav, berusia 48 tahun.

Hamas membebaskan sandera lainnya, Hila Rotem Shoshani (13 tahun), pada hari Sabtu, namun ibunya Raya masih ditahan.

Yair Rotem, saudara laki-laki Raya, mengatakan mereka seharusnya dibebaskan pada waktu yang sama, dan mengatakan kepada Wolf Blitzer dari CNN pada hari Senin bahwa “tidak ada alasan untuk memisahkan mereka.”

IDF mengatakan pemecatan mereka melanggar ketentuan kesepakatan.

Juru bicara IDF Letkol Jonathan Conricus mengatakan kepada CNN akhir pekan ini bahwa ketika IDF bertanya tentang ibu Hila, Hamas mengatakan mereka tidak tahu di mana dia berada – klaim yang dibantah Yair.

“Saya mendesak semua pihak terkait untuk menekan Hamas agar menghormati perjanjian tersebut,” kata Yair kepada Blitzer.

“Kita harus menghormati hal itu, dan mereka juga harus menghormatinya. Berhenti memainkan permainan seperti itu,” tambahnya.

Lebih dari 40 sandera yang dibawa dari Israel ke Gaza pada 7 Oktober saat ini tidak ditahan oleh Hamas, kelompok yang melancarkan serangan tersebut, kata sumber diplomatik yang mengetahui perundingan tersebut kepada CNN pada hari Senin.

Hal ini akan mempersulit prospek perpanjangan gencatan senjata, karena perjanjian tersebut menyerukan Hamas untuk menyerahkan sandera sebagai imbalan atas tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel – sehingga Hamas harus menyerahkan para sandera tersebut.

CNN sebelumnya melaporkan bahwa sekitar 40 hingga 50 sandera telah disandera. Jihad Islam Palestina Atau kelompok atau individu lain. Ini terjadi sebelum penyerahan sandera dimulai pada hari Jumat.

READ  Malaysia menyita kapal China yang diduga menjarah bangkai kapal Perang Dunia II | berita kriminal