Oktober 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Untuk pertama kalinya, planet mirip Tatooine ditemukan melalui bintang yang bergetar

Untuk pertama kalinya, planet mirip Tatooine ditemukan melalui bintang yang bergetar

Tidak semua sistem planet sama. Di Galaksi Besar dan Luas, sejumlah formasi yang berbeda telah diamati, beberapa di antaranya sangat berbeda dari sistem rumah kita. Ini termasuk planet ekstrasurya, atau planet ekstrasurya, yang berputar tidak di sekitar satu bintang, tetapi dua bintang, seperti fantasi. perang bintang dunia Tatooine.

Sekarang, untuk pertama kalinya, para astronom mampu mendeteksi gaya gravitasi kecil yang diberikan planet ekstrasurya pada bintang induknya, memberi kita alat baru untuk menjelajahi dan menjelajahi dunia eksotis ini.

Planet ekstrasurya itu sendiri bukanlah penemuan baru. Namanya Kepler-16b, dan terletak 245 tahun cahaya, dan Penemuannya diumumkan pada tahun 2011..

Ini telah dipuji sebagai penemuan pertama yang dikonfirmasi dan tidak ambigu dari sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit dua bintang dalam apa yang kita sebut orbit melingkar. Karena itu, telah banyak diamati oleh para astronom, dan kita tahu banyak tentangnya.

Ini membuatnya ideal untuk mencoba sesuatu yang baru – dalam astronomi, menggunakan target yang dicirikan dengan baik dan dipikirkan dengan matang adalah cara yang baik untuk melihat apakah tekniknya berhasil.

Dalam hal ini, sebuah tim yang dipimpin oleh astronom Amaury Triaud dari University of Birmingham di Inggris ingin melihat apakah mereka dapat mendeteksi sistem planet dengan menggoyangkan salah satu bintangnya, sebuah teknik yang dikenal sebagai kecepatan radial.

“Kepler-16b pertama kali ditemukan 10 tahun lalu oleh satelit Kepler NASA menggunakan metode transit,” Penjelasan astronom Alexander Santern dari Universitas Marseille di Prancis.

“Sistem ini adalah penemuan paling tak terduga yang dibuat oleh Kepler. Kami memilih untuk mengoperasikan teleskop kami dan memulihkan Kepler-16 untuk memvalidasi metode kecepatan radial.”

READ  Simulasi MIT baru mengungkapkan wawasan penting tentang kelahiran alam semesta

Saat kami mencari exoplanet, ada beberapa cara berbeda, tetapi dua adalah yang paling umum. Sejauh ini metode yang paling produktif adalah apa yang kita sebut metode transit. Teleskop luar angkasa akan mengintip ke sepetak langit, mencari penurunan cahaya bintang yang redup dan teratur yang menunjukkan sebuah planet ekstrasurya melintas di antara bintang dan kita.

Seperti disebutkan sebelumnya, metode berbuah kedua adalah metode kecepatan radial, dan ini tergantung pada kompleksitas gravitasi sistem planet. Bintang-bintang, seperti yang Anda lihat, bukanlah benda-benda yang diam, tidak bergerak, yang mengelilingi planet ekstrasurya. Setiap planet memberikan tarikan gravitasinya sendiri pada bintang, menyebabkan bintang bergetar sedikit, seperti ejector piringan. Matahari juga melakukan hal ini, terutama dipengaruhi oleh Jupiter.

Gerakan ini mengubah cahaya yang diamati dari bintang. Saat bintang bergerak menjauh, panjang gelombang meregang dan sedikit meningkat ke arah ujung merah spektrum; Saat mendekati, panjang gelombang dikompresi dan bergeser ke arah ujung biru spektrum. Para astronom dapat menggunakan perubahan ini untuk menemukan keberadaan planet ekstrasurya yang mengorbit tata surya.

Sebelumnya, ini hanya dilakukan pada bintang individu. Bintang biner adalah kemungkinan yang lebih kompleks; Karena mereka mengorbit satu sama lain, mereka memiliki gerakan yang jauh lebih besar melalui ruang angkasa, yang membuat pendeteksian tarikan gravitasi yang jauh lebih kecil dari setiap planet ekstrasurya yang mengorbit Tata Surya menjadi lebih sulit.

Untuk menghindari masalah yang muncul dari mencoba memisahkan spektrum dua bintang terang, tim menargetkan sistem dengan satu bintang yang lebih terang dan satu bintang yang lebih redup. Itu berhasil. Teleskop 1,93 meter di Observatorium Haute-Provence di Prancis mendeteksi sinyal kecepatan radial dari bintang yang lebih terang.

READ  Ledakan radio cepat misterius di luar angkasa memiliki pola 'detak jantung'.

Ini bisa membantu kita belajar banyak. Untuk satu hal, pengukuran kecepatan radial menunjukkan seberapa banyak bintang bergerak, yang dapat memberikan astronom pengukuran yang akurat dari salah satu sifat utama dari sebuah planet ekstrasurya – massanya.

Pengukuran tim menunjukkan bahwa Kepler-16b adalah sekitar sepertiga massa Jupiter, konsisten dengan perkiraan sebelumnya.

Pada gilirannya, informasi ini dapat membantu kita mempelajari bagaimana dunia melingkar terbentuk, yang sulit dijelaskan dengan menggunakan model pembentukan planet saat ini. Di sekitar satu bintang, piringan debu dan gas yang disebut piringan protoplanet — sisa-sisa pembentukan bintang itu sendiri — diperkirakan menggumpal menjadi gumpalan pembentuk planet.

“Dengan menggunakan interpretasi standar ini, sulit untuk memahami bagaimana planet melingkar ada. Ini karena kehadiran dua bintang mengganggu piringan protoplanet, dan ini mencegah debu menggumpal ke dalam planet, sebuah proses yang disebut akresi,” Perjelas yang Anda inginkan.

“Mungkin planet terbentuk jauh dari dua bintang, di mana pengaruhnya lebih lemah, dan kemudian pindah ke daratan dalam proses yang disebut migrasi yang digerakkan oleh cakram—atau, sebagai alternatif, kita mungkin perlu meninjau kembali pemahaman kita tentang proses pertambahan planet. .”

Informasi lebih rinci tentang jenis exoplanet dalam orbit melingkar (atau bahkan melingkar) dapat membantu para astronom memecahkan masalah ini. Tim berharap bahwa pekerjaan mereka akan membuka jalan bagi penemuan masa depan, dan tentu saja, penemuan dunia melingkar.

Pencarian dipublikasikan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.