Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kematian William A.  Anders, 90;  Dia terbang di orbit berawak pertama di Bulan

Kematian William A. Anders, 90; Dia terbang di orbit berawak pertama di Bulan

Pada Malam Natal, selama sepuluh orbit mereka mengelilingi bulan, ketiga astronot tersebut, yang pergerakannya disiarkan di televisi kepada jutaan orang di seluruh dunia, mengambil gambar Bumi yang berada di atas cakrawala bulan, tampak seperti marmer biru di tengah kegelapan bulan. langit. Namun hanya Mayor Anders, yang mengawasi sistem elektronik dan komunikasi pesawat ruang angkasa, yang merekam film berwarna.

Citranya mengguncang dunia. Dikenal sebagai “Earthrise,” foto ini direproduksi pada prangko tahun 1969 yang bertuliskan “Pada Mulanya Tuhan…” Foto ini menjadi inspirasi untuk Hari Bumi pertama pada tahun 1970, dan muncul di sampul buku majalah Life tahun 2003 “ 100 Foto “. “Dia mengubah dunia.”

Beberapa saat sebelum Mayor Anders mulai terbang, suara para astronot terdengar, seperti yang ditangkap oleh lensa kamera Terdaftar di kapalMengekspresikan keheranan mereka atas apa yang mereka lihat:

Anders: Ya Tuhan! Lihatlah gambar di sana. Inilah Bumi. Wah, ini indah sekali.

Bormann: [chuckle] Hei, jangan ambil ini, ini tidak dijadwalkan.

Anders: [laughter] Apakah Anda mendapatkan film berwarna, Jim? Cepat beri aku gulungan warna itu, ya? …

Lovell: Ya ampun, ini bagus sekali.

Beberapa dekade kemudian, dalam wawancara tahun 2015 dengan Majalah Forbes“Pemandangan ini menunjukkan keindahan dan kerapuhan Bumi,” kata Mayor Anders tentang Earthrise. “Pemandangan ini membantu meluncurkan gerakan lingkungan.”

Namun ia mengaku terkejut dengan betapa pudarnya ingatan masyarakat terhadap sosok di balik foto itu. “Aneh bagi saya bahwa pers dan orang-orang di Bumi telah melupakan perjalanan bersejarah kita, dan apa yang melambangkan perjalanan tersebut sekarang adalah gambaran ‘Earthrise,’” katanya. “Di sini kita berada di bulan untuk menemukan Bumi .”

READ  Teleskop Sehari-hari: Lubang hitam telah menyatu sejak lama

Di akhir siaran televisi Malam Natal mereka, para astronot Apollo 8 membaca bagian pertama Kitab Kejadian.