Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekuatan ilahi tidak mengerikan dan itu sudah cukup

Kekuatan ilahi tidak mengerikan dan itu sudah cukup

Seni inti Star Ocean: Kekuatan ilahi menunjukkan kedua pahlawan di bawah langit malam.

tangkapan layar: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Saya tinggal hanya 15 menit berkendara dari rumah tempat saya dibesarkan. Orang tua saya pindah ketika saya masih kuliah, pada saat itu perwujudan fisik dari setiap memori tahun-tahun pembentukan saya dipindahkan ke orang asing, hanya untuk dikunjungi kembali dalam mimpi saya. Beberapa kali saya kembali ke jalan ini, kenangan itu muncul kembali, tetapi tidak sesuai dengan pekarangan yang sekarang tampak lebih kecil dan rumah-rumah yang tidak terlihat dicat dan dirawat. bermain Bintang Laut: Kekuatan Ilahi Ini bisa sama menjengkelkannya: sebuah monumen untuk fasilitas masa lalu yang terkadang menyenangkan, tetapi fondasinya yang retak dan cat yang mengelupas mengingatkan Anda bahwa itu bukan lagi rumah Anda.

pada suatu ketika, bintang laut Itu adalah seri JRPG yang kuat yang menawarkan penggemar alternatif yang gemuk untuk Fantasi Terakhir Dan Petualangan Naga. Memungkinkan pemain untuk memulai permainan Ruang Bawah Tanah & Naga Gaya kampanye dalam yang terbesar Star TrekAlam semesta yang menginspirasi. Itu mengalahkan beratnya dengan pertempuran yang panik, sistem kerajinan yang dalam, dan banyak konten sampingan. Ada banyak akhir dan kompromi berdasarkan siapa yang Anda coba rekrut selama perjalanan Anda. Star Ocean: Cerita Kedua Di PlayStation asli itu baik-baik saja. Game selanjutnya di PS2 itu lebih baik. Sudah menurun sejak itu. Sampai sekarang.

Lingkungan kekuatan ilahi bisa sangat indah.

tangkapan layar: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Bintang Laut: Kekuatan IlahiIni adalah game keenam dalam seri dan yang pertama di PS5 dan Xbox Series X/S, dan ini merupakan peningkatan yang jelas dari game terakhir. 2016 Integritas dan ketidaktulusan Itu biasa-biasa saja, belum selesai, dan memiliki kamera orang ketiga yang dibuat untuk Anda ingin muntah. Bilah rendah untuk dibersihkan pasti, tapi kekuatan ilahi Dia melakukan lebih dari sekadar menghindari jebakan pendahulunya. Ini juga memperkenalkan perombakan inovatif dari sistem pertempuran yang menantang tetapi menarik, dengan lingkungan terindah yang pernah dicapai seri ini. Saya telah bermain di PS5 dalam mode grafis, dan meskipun itu jauh dari JRPG terbaik di konsol, bidang yang subur, arsitektur terperinci, dan langit antarbintang yang berwarna-warni menambahkan percikan ekstra ke garis pencarian abstrak saya yang dipenuhi dengan tingkat pembatalan yang membosankan.

apakah ini berarti? kekuatan ilahi Apakah itu permainan yang bagus? Tidak, saya sekitar enam jam lagi, dan sejauh ini, saya belum melihat apa pun yang membuat saya merekomendasikannya kepada siapa pun yang belum termasuk dalam kelompok fanatik yang menyusut cepat. bintang laut penggemar. Untuk semua peningkatan dan kepekaan game modern, ini sedekat fokus, dipoles, atau disempurnakan seperti Xenoblade Chronicles 3atau bahkan tahun lalu kisah kebangkitan. Untuk semua kebajikannya yang luar biasa, kekuatan ilahi Hanya tidak di liga yang sama.

GIF: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Akting suara bahasa Inggris menyenangkan dan kadang-kadang kasar dalam eksentrisitasnya, tetapi sebagian besar terdengar muluk-muluk, sebagian karena skrip merasa terjebak, untuk lebih baik dan tentu saja lebih buruk, dalam jenis JRPG gila di era PS2. Raymond, kapten kapal dagang, terdampar di planet abad pertengahan di mana ia bertemu dengan seorang putri bernama Leticia yang mencoba mencegah invasi kerajaan yang berdekatan dengan kerajaannya. Meskipun ancaman serius membayangi di latar belakang, sebagian besar awal permainan berkisar pada terlibat dalam urusan duniawi yang sempit ketika Raymond mencoba untuk berkumpul kembali dengan rekan krunya dan hal-hal samar seperti, “Siapa orang-orang di batu ini dengan polong yang tumbuh keluar? ?” dari kepala mereka? “Itu hal yang sangat membosankan.

Tangkapan layar menunjukkan seperti apa tampilan antarmuka menu Divine Force.

Antarmuka Daftar Kekuatan Ilahi sulit dibaca.
tangkapan layar: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Gim ini semakin hidup antara ritme cerita yang dibuat-buat dan misi pengambilan yang melelahkan. Percakapan dengan NPC jarang menarik, tetapi mereka terkadang membuka misi sampingan yang membuka item khusus untuk memanfaatkan sistem kerajinan game. Meskipun tidak ada tanda-tanda dari tanda-tanda ini, aspek yang paling rahasia dari permainan ada untuk pemain yang bersedia keluar dari jalur dan mencoba memecahkan teka-teki bersama tentang apa yang coba diperintahkan permainan untuk Anda lakukan.

Eksplorasi dan pertempuran ditingkatkan oleh pendamping mekanis yang disebut DUMA yang memungkinkan Anda terbang jarak pendek atau berlari ke arah musuh dan membuat mereka pingsan. Sementara itu, jumlah stamina mengatur seberapa sering dan seberapa cepat Anda dapat melepaskan kombo dalam pertempuran. Ada juga Roll-dodge di mana Anda dapat dengan sempurna menghindari serangan masuk dengan pengikut yang kuat. Meskipun penargetan bisa menjadi mimpi buruk, dan seringkali tidak mungkin untuk mengetahui apakah Anda akan mengenai sesuatu di luar layar, itu membuat pertempuran lebih alami dan responsif daripada di game sebelumnya.

GIF: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Transisi antara eksplorasi dan pertempuran juga mulus dan berkelanjutan kekuatan ilahi Bergeraklah agar bahkan ketika sesuatu meninggalkan rasa tidak enak di mulut Anda, itu tidak berlama-lama. Namun, lingkungan yang Anda jelajahi, meskipun terkadang luas dan indah, pada dasarnya kosong kecuali beberapa peti harta karun dan jalur kristal remah roti yang dapat Anda kumpulkan untuk meningkatkan DUMA Anda. Musuh selalu muncul dalam kelompok yang sama di tempat yang sama, baik itu kunjungan pertama atau kelima Anda ke lokasi. Dan terlepas dari penambahan periode penerbangan yang singkat dan kemampuan untuk meluncur, sistem platform terlalu tidak akurat bagi saya untuk ingin mencoba mencapai peti harta karun yang sulit dijangkau.

Sosok kekuatan ilahi mengawasi burung-burung.

tangkapan layar: Tri Ace / Square Enix / Kotaku

Mengapa saya masih bermain? kekuatan ilahi? Karena saya salah satu penggemar yang bintang lautDibuat sejak lama, dengan antusias mengalir melalui panduan strategi dalam upaya memutuskan karakter mana yang akan saya rekrut dan bagaimana tidak melewatkannya. Saya bukan orang pertama yang mengomentari bagaimana game terakhir terasa seperti memainkan peringkat definisi tinggi cerita kedua Dan Sampai akhir waktu. Semua efek suara tetap sama. Anda makan blueberry untuk penyembuhan dan Anda masih tidak bisa menahan lebih dari 20 pil sekaligus. Setidaknya sebagian besar dari awal permainan berkisar menjalankan misi untuk Raja dan Penyihir dalam serangkaian subplot yang tumpang tindih yang semakin tidak berarti. Itu adalah jalur kenangan yang bagus tapi tidak ada yang sebagus yang saya ingat.

Pengembang Tri-Ace adalah ke dalam kesenjangan keuangan yang besarpenggemar khawatir tentang itu kekuatan ilahi Ini mungkin kesempatan terakhir seri untuk membuktikan bahwa itu masih layak untuk eksis. Beberapa bahkan Beli banyak salinan Dari permainan hingga mencoba menjaga mimpi tetap hidup. Tetapi data penjualan awal tidak meyakinkan. Setidaknya di Jepang, peluncuran game akan segera terburuk kedua dalam sejarah seri. Sulit untuk menyalahkan siapa pun, karena kekurangan permainan, keterbatasan yang melekat, dan daya tarik khusus dari formula lama, tetapi juga karena ada begitu banyak JRPG lain untuk dipilih. Saya kecewa dengan itu kekuatan ilahi Bukan comeback penuh kemenangan yang diharapkan para penggemar, tapi saya tidak terkejut. Saya senang itu tidak mengerikan, dan saya mengunjungi lagi sebelum semuanya dijatuhkan.

READ  Peringatan Kesepakatan: Hemat hingga $500 untuk TV Gaming Mini-LED Hisense U8H 4K 2022