Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekhawatiran berkembang tentang vaksin Kovid di Indonesia

Gambar representatif

Jakarta: Indonesia telah pulih secara signifikan dari tengah kasus dan kematian virus corona, yang merupakan salah satu yang terburuk di kawasan, tetapi para ahli dan pejabat memperingatkan bahwa kampanye vaksinnya mendekati tantangan logistik dan masalah lain serta hari libur. Negara kepulauan itu mungkin akan segera menghadapi pemberontakan lain.
Indonesia meluncurkan pelepasan vaksinnya pada 13 Januari lebih banyak daripada negara lain di Asia Tenggara, meningkatkan rencananya menjadi lebih dari 1 juta suntikan per hari karena infeksi dan tingkat kematian meningkat pada Juli dan Agustus.
Tetapi, sebagai negara terpadat keempat di dunia, ia harus melakukan lebih banyak pekerjaan daripada kebanyakan, dan hari ini hanya 33% yang divaksinasi lengkap, dan hanya 16%, jauh di belakang tetangganya yang lebih kecil, Malaysia, yang dengan bangga mengatakan bahwa 76% sudah divaksinasi lengkap. Dalam datanya.
Nusantara Sebagian besar vaksin didistribusikan di daerah perkotaan di pulau terbesar di Indonesia, Jawa dan Bali, sementara di banyak pulau kecil dan pedesaan – sistem perawatan kesehatan sebagian besar tidak terjangkau oleh penduduk dan orang tua. Kata Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi dan penasihat pendidikan pemerintah Indonesia.
Karena semakin banyak orang kembali ke daerah-daerah ini selama liburan, orang-orang itu berisiko lebih tinggi menyebarkan virus, beberapa di antaranya agak dilindungi oleh isolasi, katanya.
“Mungkin tidak seburuk yang kita lihat pada Juli dan Agustus, tapi jika kita melihat gelombang pertama pada Januari 2020, mungkin serupa karena dampaknya,” katanya.
Ia mengatakan, sejak Indonesia memulai program vaksinasi sejak dini, peluang efektivitasnya kini menurun cukup tinggi.
Booster direncanakan tetapi tidak akan diluncurkan hingga awal 2022.
Pemerintah mendesak orang untuk menghindari perjalanan ke semua provinsi selama Natal dan Tahun Baru, tetapi 20 juta orang masih diharapkan untuk mengunjungi pulau-pulau populer Jawa dan Bali untuk liburan.
Putiman mengatakan negara sekarang harus mempercepat program vaksinasi, sementara kasus telah menurun dan sistem kesehatan tidak terlalu padat.
Indonesia memiliki lebih dari 4,25 juta kasus dan 143.000 kematian dalam 270 juta penduduknya, menurut Pemerintah-19.
Pada puncak pemberontakan terakhir pada bulan Juli, itu mencapai 56.757 kasus sehari karena rumah sakit menjadi penuh sesak dengan pasien yang sakit dan tanpa tempat tidur dan pasokan oksigen.
Dengan catatan buruk dari laporan percobaan dan persidangan, banyak yang mempertanyakan angka resmi dan Kementerian Kesehatan mengakui bahwa mungkin ada empat kali lebih banyak kasus daripada yang terdaftar secara resmi minggu ini.
Juru Bicara Kementerian Kesehatan Kota Nadia Darmisi awal tahun ini mengatakan, studi antibodi di warga Jakarta menemukan hampir 50% penduduk di ibu kota terinfeksi Govt-19.
Penelitian Putiman sendiri menunjukkan bahwa 30-35% penduduk Indonesia terinfeksi penyakit Kovit-19 – yang mungkin merupakan lapisan perak untuk awan vaksin, banyak di antaranya telah mengembangkan kekebalan alami terhadap virus tersebut.
“Tapi itu masih jauh dari ambang batas untuk kekebalan kelompok, dan kita tahu kekebalan menurun dari vaksin dan infeksi,” katanya.
Di luar kesulitan dalam mendistribusikan ke daerah-daerah terpencil, Majelis Ulama Indonesia, meskipun keyakinannya bahwa suntikan selain Sinovak buatan Cina tidak diperbolehkan di bawah “halal” atau hukum Islam, sering menghadapi keengganan untuk memvaksinasi dari banyak Muslim-Indonesia. Badan tertinggi Islam itu mengatakan vaksin apa pun akan diizinkan.
Safrisal Rahman, presiden Ikatan Dokter Indonesia di provinsi Aceh di ujung barat laut pulau Sumatera, mengatakan pihak berwenang harus didekati untuk mencari dukungan dari para pemimpin agama setempat untuk bergerak maju dengan vaksin.
“Kita harus memprioritaskannya karena mereka adalah panutan bagi masyarakat,” katanya kepada Associated Press.
Aceh mengatakan hanya sekitar 35% dari populasinya saat ini sebagian divaksinasi, naik dari sekitar 30% pada bulan September, dan menghadapi peningkatan pusing, termasuk penyebaran informasi yang salah.
“Pendidikan kita masih rendah dibandingkan dengan apa yang dipelajari orang di media sosial,” ujarnya.
“Sayangnya ada banyak hoax yang keluar di media sosial, tetapi lebih berpengaruh di masyarakat daripada di sumber resmi.”
Dari salah satu sumber itu, mantan menteri kesehatan Siti Fadilah Supari, yang menghabiskan waktu untuk korupsi, mengutip teori konspirasi yang sepenuhnya dihilangkan dan menyarankan agar tidak divaksinasi.
Karena jumlah kasus baru-baru ini menurun, begitu pula rasa urgensi untuk mendapatkan vaksinasi, dan Organisasi Kesehatan Dunia telah mencatat penurunan kuat dalam jumlah suntikan yang dikeluarkan selama tiga minggu berturut-turut, penurunan terbaru menjadi 11,3% sejak November. 15 sampai 21.
Pemerintah berusaha mengembalikan semuanya ke jalurnya, dan menerima 102 juta vaksin pada bulan Desember melalui pembelian dan sumbangan dari negara lain.
Cold storage tambahan juga disertakan sehingga setiap provinsi harus memiliki setidaknya satu fasilitas berskala besar.
Mengacu pada wabah virus baru-baru ini di Eropa, Menteri Kesehatan Indonesia Pudi Gunadi Sadiq mengatakan awal pekan ini bahwa orang tidak boleh disesatkan oleh rendahnya jumlah kasus saat ini.
AstraZeneca, Pfizer dan Moderna telah terbukti lebih efektif daripada Sinovac yang lebih populer, dan dia bersikeras bahwa mereka mengambil vaksin apa pun yang tersedia.
“Jangan khawatir, vaksin ini sudah terbukti aman dan jangan ragu untuk segera divaksin,” ujarnya.
“Jangan sampai apa yang terjadi di Eropa menimpa kita,” tambahnya.