Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Katalis tak terduga untuk distribusi vaksin di Indonesia – data waktu nyata – umpan balik

Kent Nash

Singapura
Sabtu, 18 September 2021

2021-09-18
01:22

e97434844e8b78f10c5dca9afb1b12c8
2
Komentar
Kovit-19, Vaksin, Indonesia, Data, Logistik, Asia Tenggara, Deployment, Barrier, Realtime
Gratis

Karena jumlah harian kasus Pemerintah-19 terus meningkat, pemerintah menggandakan upaya vaksinasi dalam upaya untuk membuka kembali perbatasan, meningkatkan ekonomi mereka, dan memulihkan keadaan normal. Meskipun demikian, masalah yang mengganggu sebagian besar wilayah Asia Tenggara adalah kurangnya vaksin – khususnya penelitian mengungkapkan kebutuhan tambahan untuk suntikan booster reguler untuk mempertahankan kekebalan.

Dengan kurang dari 30 persen populasi yang divaksinasi dan tingkat infeksi varian delta yang tinggi terus meningkat, Indonesia menghadapi tantangan mendesak dalam mengelola epidemi Kovit-19, sementara vaksin sedang dipantau dengan cepat. Sementara meningkatkan aksesibilitas vaksin tentu akan mengurangi beban, visibilitas real-time mungkin menjadi komponen kunci dalam mempercepat proses penyebaran vaksin.

Saat ini, otoritas di wilayah tersebut umumnya memberikan pembaruan harian tentang kasus COVID-19 lokal di situs web resmi. Namun, karena bagaimana angka-angka tersebut diproses, angka-angka ini tetap konstan sepanjang hari. Alih-alih mengandalkan kerangka kerja berbasis peristiwa yang menyediakan pembaruan waktu nyata — seperti kode stok — sistem pelacakan Covid-19 ini mengandalkan pemrosesan modul. Pemrosesan paket adalah bentuk komputerisasi tradisional, namun sangat umum di mana informasi dipertukarkan secara teratur.

Dalam kasus pelaporan harian kasus COVID-19 di Indonesia, pemrosesan volume memungkinkan angka diperbarui setiap akhir hari. Namun, kelemahan utama dari pendekatan ini adalah bahwa deskripsi singkat tentang bagaimana atau di mana kasus berasal hilang. Akibatnya, organisasi pengatur dapat kehilangan kesempatan untuk meningkatkan program vaksinasi mereka dan mengembangkan wawasan fungsional yang dapat dilaporkan.

Aliran data vaksinasi real-time akan memungkinkan otoritas terkait untuk mengidentifikasi tren dan area untuk perbaikan proses dan meningkatkan kecepatan operasional. Misalnya, melacak nomor vaksin sepanjang hari dapat memberikan wawasan tentang mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan untuk proses penyebaran seperti masalah logistik seputar pengiriman vaksin atau kemampuan pasien untuk membuat janji temu.

READ  Mengungkapkan posisi Indonesia dalam adopsi blockchain dan crypto

Karena sebagian besar negara sudah terjebak dengan kekurangan vaksin dan tingkat vaksin rentan terhadap efek perubahan suhu, kecerdasan seperti itu akan diminimalkan dengan sia-sia, sambil membiarkan sumber daya dikirim ke tempat yang dibutuhkan.

Untuk masyarakat umum, memiliki pembaruan waktu nyata akan menghasilkan tekad dan kepercayaan yang lebih besar dalam rilis vaksin. Jumlah saluran berita dan situs web resmi yang terus diperbarui akan menciptakan rasa partisipasi kolektif, daripada jumlah saluran berita yang kedaluwarsa meningkat dari hari ke hari. Selain itu, para ahli menyarankan bahwa kesadaran masyarakat mungkin menjadi faktor penting dalam meyakinkan masyarakat umum untuk lebih banyak memvaksinasi. Khususnya dengan rencana pemberian 50 juta dosis vaksin Indonesia setiap bulannya, preferensi umum terhadap vaksin akan menjadi komponen kunci dalam memastikan tujuan tersebut tercapai.

Sementara aliran data real-time dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk program penyebaran vaksinasi di Indonesia, ini bisa menjadi pencapaian serius untuk mencapai ukuran kepulauan Indonesia tanpa pemikiran berbasis peristiwa. Dengan metode pemrosesan blok saat ini, setiap tempat vaksinasi harus mencatat dan memantau perkembangan pengiriman vaksin mereka secara manual. Bahkan dengan pembaruan setiap jam, data masih kekurangan fitur langsung, sementara pada saat yang sama memiliki kebutuhan tenaga kerja yang sangat besar.

Namun, jika pemikiran berorientasi peristiwa adalah untuk memandu proses pengumpulan dan transfer data, setiap peristiwa yang terjadi di dunia nyata akan diperlakukan sebagai data yang diperlukan yang dapat dikonsumsi dan ditanggapi oleh sistem TI. Alih-alih menunggu laporan kemajuan vaksin – melalui spreadsheet besar atau metode lain yang mengandalkan input data manual – acara yang divaksinasi dibuat dan dikirim Sebagai Ini terjadi.

READ  Gunung berapi Sinapung di Indonesia meletus dengan asap dan abu yang sangat besar

Selain itu, acara tersebut dapat memberikan lebih banyak informasi daripada pemberian vaksin. Ini mencakup segudang data mendalam lainnya seperti di mana vaksin dilakukan, statistik pasien, waktu pemberian dan jenis vaksin yang digunakan. Semua informasi ini dikonsumsi oleh organisasi pusat – yang terhubung ke semua pusat vaksinasi melalui loop peristiwa – yang dapat memberikan tampilan data vaksinasi waktu-nyata yang terintegrasi.

Untuk sistem penyebaran vaksin yang beroperasi berdasarkan peristiwa penuh, kemungkinan untuk menghasilkan data cerdas tidak terbatas. Kemampuan untuk mencatat dan memantau ekspor vaksin dalam hitungan detik dapat secara signifikan mengurangi potensi pemborosan vaksin akibat proses distribusi yang tidak efisien.

Selain itu, visibilitas penuh rantai distribusi dan pengelolaan vaksin dapat meningkatkan kemampuan pemerintah untuk mengembangkan sumber daya secara real time. Ini dapat berupa mengalihkan sumber daya jika diperlukan atau mengatur lebih banyak vaksinasi sebelum terjadi kekurangan yang parah.

Di atas segalanya, pemikiran yang berorientasi pada peristiwa telah terbukti berhasil dalam membantu pemerintah dan organisasi membuka diri terhadap efisiensi dan pertumbuhan pendapatan yang lebih besar dalam berbagai peristiwa utilitas – untuk mengurangi penundaan yang mahal dalam logistik maritim atau solusi kota pintar daya.

Kini dengan program vaksinasi Covit-19, aliran data real-time yang didorong oleh pendekatan real-time-driven dapat membawa Indonesia kembali normal sebagai katalis yang tak terduga namun penting.

***

Penulis General Manager Timur Tengah, Asia Pasifik dan Jepang di Solas.