Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kasus COVID Inggris meningkat setelah Jubilee;  BA.4 dan BA.5 menjadi dominan

Kasus COVID Inggris meningkat setelah Jubilee; BA.4 dan BA.5 menjadi dominan

Perkiraan baru dari Kantor Statistik Nasional Inggris (ONS) menunjukkan bahwa total 1.739.700 orang dinyatakan positif terkena virus dalam pekan yang berakhir 18 Juni.

Kantor Berita Xinhua | Kantor Berita Xinhua | Gambar Getty

LONDON – Data baru menunjukkan bahwa kasus COVID-19 di Inggris kembali meningkat, menunjukkan peningkatan infeksi setelah perayaan Yubileum Platinum Ratu.

Sebanyak 1.739.700 orang dinyatakan positif terkena virus dalam pekan yang berakhir 18 Juni, menurut perkiraan Kantor Statistik Nasional Inggris Tampilkan pada hari Jumat.

Jumlah itu naik 75% dari dua minggu sebelumnya, sebelum warga Inggris merayakan ulang tahun ke-70 Ratu di atas takhta dengan pesta akhir pekan panjang dan pertemuan sosial.

Kenaikan terjadi karena Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa data teknis terbaru menunjukkan dua varian Omicron baru – BA.4 dan BA.5 -. Menjadi dominan di Inggris Dan itu mengarah pada peningkatan infeksi baru-baru ini.

Kedua opsi sekarang membuat lebih dari setengah kasus Covid baru di Inggris, masing-masing menyumbang sekitar 22% dan 39% kasus.

“Jelas bahwa peningkatan prevalensi Omicron BA.4 dan BA.5 secara signifikan meningkatkan jumlah kasus yang kami amati dalam beberapa minggu terakhir,” penasihat medis senior UKHSA, Profesor Susan Hopkins, mengatakan pada hari Jumat.

Analisis UKHSA terbaru menunjukkan bahwa BA.5 tumbuh 35,1% lebih cepat dari BA.2 dominan sebelumnya, sementara BA.4 tumbuh 19,1% lebih cepat. Ini menunjukkan bahwa BA.5 kemungkinan akan segera menjadi varian Covid yang dominan di Inggris

Kedua spesies tersebut diklasifikasikan sebagai “varian yang menjadi perhatian” pada bulan Mei, meskipun para ilmuwan mengatakan saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa keduanya menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada jenis sebelumnya.

READ  Bagaimana Estonia ingin menjauh dari propaganda Rusia

Namun, para ahli kesehatan mengingatkan orang-orang tentang Pastikan vaksinasi mereka mutakhir Dan tetap mengikuti perilaku aman Covid. Ini termasuk tinggal di rumah jika Anda memiliki gejala pernapasan atau demam dan membatasi kontak dengan orang lain sampai Anda merasa lebih baik.

Sekitar 20-25% orang di Inggris saat ini masih belum diimunisasi.

“Seiring penyebarannya meningkat, lebih penting dari sebelumnya bahwa kita semua tetap waspada, mengambil tindakan pencegahan, dan memastikan kita tetap mengikuti perkembangan vaksin COVID-19, yang tetap menjadi pertahanan terbaik kita melawan virus,” kata Hopkins.

Kasus dan rawat inap sedang meningkat

Data ONS pada hari Jumat menunjukkan kasus positif karena proporsi komunitas lebih tinggi di Skotlandia, di mana satu dari 20 orang dinyatakan positif terkena virus dalam seminggu terakhir.

Diikuti oleh Irlandia Utara (satu dari 30), Inggris (satu dari 40) dan Wales (satu dari 45).

Secara keseluruhan, Inggris melaporkan jumlah kasus tertinggi di 1.360.600, diikuti oleh Skotlandia (250.700), Wales (68.500) dan Irlandia Utara (59.900).

Inggris merayakan Jubilee Platinum Ratu dengan akhir pekan empat hari dari 2-5 Juni.

Mike Kemp | Gambar | Gambar Getty

Data yang dikumpulkan dengan menguji secara acak ribuan orang dari rumah tangga swasta Inggris, apakah mereka menunjukkan gejala atau tidak, diyakini memberikan gambaran paling jelas tentang infeksi Covid di Inggris sejak pengujian publik gratis ditinggalkan di Inggris dan Skotlandia.

Penerimaan rumah sakit Covid juga meningkat sejalan dengan infeksi masyarakat, naik 8,2% di Inggris dalam seminggu terakhir, menurut data UKHSA.

“Tekanan pada sistem kesehatan dalam hal tempat tidur yang ditempati meningkat,” kata Dr. Duncan Robertson, anggota Indy Sage Scholars Group dalam jumpa pers Jumat.

UKSHA mengatakan pada hari Jumat bahwa vaksinasi terus menjaga penerimaan serius dan kematian pada tingkat yang rendah. Tingkat masuk ICU dan tingkat tinggi unit ketergantungan tetap rendah pada 0,2% selama periode yang sama.

Namun, Robertson memperingatkan terhadap kelambanan, menunjuk sedikit peningkatan kematian dalam pekan yang berakhir 18 Juni, mengutip potensi distorsi dalam pelaporan pada hari libur resmi Jubilee.

“Jika melihat data jumlah kematian yang dilaporkan memang meningkat pada rilis terakhir, tetapi bisa jadi karena efek jubilee,” katanya.