Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kantor berita dapat mulai membayar konten Big Tech di Indonesia

Jakarta (The Jakarta Post / Asia News Network): Grup media Indonesia, editor berita, mendorong rancangan peraturan untuk mendukung industri berita lokal agar membayar penerbit untuk konten yang ditampilkan.

Sumber mengatakan kepada Jakarta Post bahwa peraturan baru itu didasarkan pada Kode Tawar Media Berita Australia – undang-undang pertama di dunia yang disahkan pada Februari tahun ini. Undang-undang menyatakan bahwa agregator seperti Google dan Facebook harus menegosiasikan biaya dengan penerbit.

Peraturan yang diusulkan membahas keluhan bertahun-tahun tentang penerbit yang kehilangan pendapatan iklan dari agregator online, dengan raksasa teknologi mendapat manfaat dari penggunaan konten berita dalam hasil pencarian atau aspek lain tanpa kompensasi yang layak.

Pada 15 November, Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI), Wenceslas “Vance” Mangat, mengatakan masalah itu diperparah dengan seringnya trafik Internet mendarat di konten berkualitas rendah seperti clickbyte, hoax, dan ujaran kebencian.

“Ekosistem semacam ini tidak memberikan dorongan apa pun untuk jurnalisme formal,” kata Vince.

“Pekerjaan kami membutuhkan upaya untuk dihargai. Jika dibiarkan pertarungan terbuka, kami akan melakukannya.

Draf akan disiapkan oleh Asosiasi Media dan Kelompok Kerja Stabilitas Media Dewan Pers. Peraturan yang diusulkan memberi tanggung jawab lebih besar kepada kolektor untuk meninjau konten online.

Usulan itu muncul beberapa bulan setelah Presiden Joko Widodo menginstruksikan para menterinya untuk mengikuti “draf aturan yang melindungi hak penerbit” pada Hari Pers Nasional pada 9 Februari.

Sasmido, presiden Federasi Jurnalis Independen (AGI), yang mendukung peraturan yang diusulkan, menekankan bahwa penerbit berita bukan “situs anti-digital” tetapi menginginkan pengembalian yang adil atas konten surat kabar, terutama untuk membantu menstabilkan industri berita.

“Karena mereka adalah pilar demokrasi, organisasi berita tidak boleh mati di era digital,” katanya.

READ  Binaragawan Indonesia beralih ke rawa-rawa karena permintaan untuk pewarna lingkungan tumbuh

Jason Tedjasukmana, kepala komunikasi perusahaan di Google Indonesia, mengatakan kepada Jakarta Post pada 22 November bahwa Google telah menyediakan miliaran dolar untuk membangun jurnalisme berkualitas di era digital melalui pendanaan langsung untuk organisasi berita, pembagian pendapatan melalui jaringan periklanan, dan pelatihan. Dan Etalase Google Berita.

“Semua ini telah menyebabkan organisasi berita membayar sejumlah besar,” katanya, menambahkan bahwa Google berkomitmen untuk mendukung akses terbuka ke informasi.

Facebook Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

RUU yang diusulkan menguraikan algoritme bagi perusahaan teknologi dan penerbit berita untuk memutuskan biaya baru dan tanggung jawab baru situs untuk menyaring konten online, menurut draf Oktober yang diterima oleh Jakarta Post.

Perusahaan teknologi dapat menawarkan harga awal kepada semua penerbit berita terlebih dahulu.

Jika penerbit menolak tawaran awal, RUU yang diusulkan akan mengharuskan situs teknis untuk menegosiasikan biaya secara terpisah dengan penerbit di bawah pengawasan media dan lembaga negosiasi platform digital yang akan dibentuk.

Perusahaan pertama-tama akan memantau penerbit berita tentang kemampuan mereka untuk bernegosiasi berdasarkan konten, sirkulasi, kepatuhan, dan pendapatan tahunan.

Jika situs dan penerbit gagal mencapai kesepakatan, mereka dapat menunjuk arbiter independen untuk menentukan biaya.

RUU yang diusulkan akan memungkinkan perusahaan untuk menyaring dan menghilangkan hoax dan ujaran kebencian, dan memprioritaskan konten dengan mengedarkan dan mengindeks konten surat kabar dari penerbit berita.

Selain itu, perusahaan teknologi harus memberi tahu penerbit tentang perubahan algoritme yang dapat memengaruhi lalu lintas web, penggajian, dan pendapatan iklan.

Menteri Informasi dan Teknologi Informasi akan menunjuk badan hukum yang bertanggung jawab untuk menegosiasikan biaya berita dan memantau konten online.

Pada 19 Oktober, Pokja menyerahkan draf yang diusulkan ke Kementerian Perhubungan untuk dibahas lebih lanjut, setelah itu akan dikirim ke DPR untuk dibahas.

READ  'Infotemic' Mematikan Lebih Besar Dari Merajalelanya Epidemi di Indonesia - Nasional

Pada 15 November, Usman Gansong, Direktur Jenderal Kementerian Informasi dan Komunikasi Publik, mengatakan draf tersebut telah diserahkan ke Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Pertahanan untuk menentukan pendekatan terbaik untuk menerapkan peraturan tersebut.

“Menko Polhukam sudah merespon. Dia telah mengundang Dewan Pers dan Asosiasi Media untuk membahas lebih lanjut apa yang selanjutnya, ”kata Usman.

Dia mengatakan ada tiga opsi di meja: meloloskan undang-undang baru, mengubah undang-undang yang ada atau menerbitkan peraturan pemerintah (PP) baru.

Dengan dewan mengunci undang-undang nasional (Prolegnas) 2020-2024, regulator memperkirakan akan memakan waktu lebih lama untuk memberlakukan undang-undang baru.

Tetapi regulator telah mempertimbangkan untuk menerapkan proposal tersebut melalui amandemen terhadap Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), Undang-Undang Persaingan Usaha, dan Undang-Undang Hak Cipta.

Cara tercepat adalah menegakkan peraturan pemerintah, yang tidak memerlukan persetujuan pembuat undang-undang, meskipun produk akhirnya mungkin tidak sekuat undang-undang.

Rendi Novaliando, analis senior di Consultancy Power Group Asia, mengatakan peraturan tersebut bisa jadi cacat karena Indonesia berupaya menerapkan peraturan berbasis Australia di negara tersebut. Kedua negara memiliki wilayah pasar yang berbeda sehingga memerlukan kebijakan yang berbeda pula.

Salah satu contoh mendorong perusahaan teknologi regulasi di Australia untuk membuat perjanjian dengan penerbit besar, meninggalkan penerbit kecil, katanya.

Pengaturan seperti itu akan memperlebar jurang antara penerbit berita kecil dan besar di Indonesia, yang sebagian besar didukung oleh perusahaan patungan seperti CT Corp, Emtek, Media Group dan MNC Group.

“Konteks Indonesia berbasis draft dan penting untuk tidak menyalin-tempel dari negara lain,” katanya melalui email, menambahkan bahwa regulator harus mengadakan konsultasi publik yang kuat untuk memastikan bahwa kepentingan publik dan industri terwakili dengan baik.

READ  Bayi gajah kehilangan separuh belalainya di jaring buru Indonesia

Dia berkomentar bahwa memberikan tanggung jawab bersama untuk informasi yang salah ke situs “terlalu berisiko” karena bisnis bebas risiko akan menyensor berita secara berlebihan.

Nile Hooda, kepala Pusat Inovasi dan Ekonomi Digital di Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan (INTEF), berpendapat bahwa sulit bagi perusahaan teknologi untuk mengikuti peraturan. Akses ke pembaca dan item berita.

“Saya pikir akan sulit untuk menjalankan ini di Indonesia,” kata Nile.

Usman dari Cominfo mengatakan peraturan itu juga akan meningkatkan daya tawar penerbit berita kecil, dengan alasan bahwa peraturan itu dirancang untuk menciptakan arena bermain yang adil.