Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Juru bicara pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny melemahkan, dan memanggil ambulans minggu lalu

Juru bicara pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny melemahkan, dan memanggil ambulans minggu lalu

Navalny mengeluh sakit perut, tapi dia tidak dirawat.

Tim pemimpin oposisi Rusia, Alexei Navalny, membunyikan alarm bahwa kesehatannya memburuk secara serius di penjara dan ambulans dipanggil untuknya Jumat malam lalu karena “sakit perut yang parah”.

Kira Yarmysh, juru bicara Navalny, tweeted bahwa Navalny kehilangan 8 kilogram – sekitar 18 pon – hanya dalam 16 hari saat dia berada di sel isolasi. Dia mengatakan dia tidak menerima perawatan apa pun.

“Ketika Alexei bertanya dia sakit apa,” tulis Yarmysh, “dokter penjara dengan mengejek menjawab bahwa ini baru musim semi dan setiap orang mengalami eksaserbasi penyakit.”

Dia menulis bahwa mereka tidak dapat mengesampingkan bahwa dia mungkin telah diracuni lagi untuk membuat kesehatannya perlahan memburuk.

Dia mengatakan dia berulang kali ditempatkan di sel isolasi selama dua minggu selama beberapa bulan. Terakhir kali dia menghabiskan waktu di sel isolasi adalah 13 kali, menurut Yamesh.

“Pada hari Jumat dia dibebaskan dari sel hukuman, tetapi pada hari Senin dia dikembalikan ke sana untuk ketiga belas kalinya,” tulisnya. “Salah satu petugas penjara memberi tahu Navalny bahwa provokasi sedang disiapkan terhadapnya.”

Itu juga menuntut perhatian internasional terhadap situasi ini.

Pengacara Navalny membuat klaim serupa pada musim semi 2021, mengatakan dia dalam kondisi serius.

Navalny, yang lolos dari keracunan pada Agustus 2020, dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara lagi pada Maret 2022 atas tuduhan penggelapan dan penghinaan terhadap pengadilan. Dia menjalani hukuman dua setengah tahun penjara.

READ  Puncak COVID di China berlangsung selama dua atau tiga bulan, dan melanda daerah pedesaan di lain waktu

Amerika Serikat dan banyak negara Barat lainnya mengecam tuduhan itu sebagai bermotivasi politik.

“Kami mengutuk vonis dan hukuman bermotivasi politik otoritas Rusia terhadap pemimpin oposisi Alexei Navalny atas tuduhan palsu tambahan hingga sembilan tahun penjara dengan keamanan maksimum,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price. katanya dalam sebuah pernyataan Pada Maret 2022. “Pemenjaraan yang aneh ini merupakan kelanjutan dari serangan Kremlin selama bertahun-tahun terhadap Navalny dan gerakannya untuk transparansi dan akuntabilitas pemerintah.

Dan dia melanjutkan, “Tentu saja, kejahatan nyata Navalny di mata Kremlin adalah pekerjaannya sebagai aktivis antikorupsi dan politikus oposisi, yang digambarkan oleh otoritas Rusia sebagai “ekstremis” oleh otoritas Rusia.