April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Juara Piala Dunia Argentina bertemu untuk pertama kalinya sejak Qatar

Juara Piala Dunia Argentina bertemu untuk pertama kalinya sejak Qatar

Ketika Alexis Mac Allister kembali ke pekerjaannya, dia disambut dengan tepuk tangan meriah, bendera Argentina, dan barisan meriam yang ditempatkan secara strategis yang menghujaninya dengan kilauan biru, putih, dan emas. Bahkan tim Premier League miliknya, Brighton, mempermasalahkan ditugasi mengangkat replika trofi Piala Dunia.

Beberapa rekan setim McAllister di tim Argentina yang memenangkan kejuaraan dunia tiga bulan lalu mengalami sambutan yang begitu hangat ketika mereka kembali ke klub mereka, tetapi sebagian besar mengadakan semacam perayaan, pengakuan yang tulus atas pencapaian mereka.

Bek Lisandro Martinez dipuji di Manchester United. Kiper cadangan Franco Armani telah menerima setidaknya satu jersey peringatan dari lawan-lawannya. Gelandang Exequiel Palacios telah menghabiskan sebagian dari hari pertamanya di Bayer Leverkusen dengan memberikan tanda tangan untuk rekan kerjanya.

Marcos Acuña, Alejandro Gomez dan Gonzalo Montiel – pencetak gol tendangan penalti yang membawa negaranya meraih Piala Dunia ketiga – diundang untuk berpartisipasi dalam pertandingan pembukaan sebelum pertandingan kandang pertama klub mereka Sevilla. Acuña dan Montiel tampil dengan medali emas di leher mereka. Gomez, yang mengenakan jas hitam, mengepalkan tinjunya.

Yang lain telah memilih pendekatan yang lebih sederhana. Lionel Messi dianugerahi penjaga kehormatan dalam sesi latihan pertamanya bersama Paris Saint-Germain; Ada kemungkinan klub memutuskan bahwa publik Prancis tidak berminat untuk memanggang kesuksesan Argentina dengan mengorbankan mereka.

Thiago Almada, yang pada usia 21 adalah anggota resmi termuda dari skuad Argentina, telah menemukan sesuatu yang serupa menunggunya di Atlanta United. Kami memberikannya tunel“Saya menyapanya di depan tim,” kata pelatih Atlanta Gonzalo Pineda. “Tentu saja ini pencapaian besar baginya, tetapi kami juga ingin membuatnya tetap membumi.”

READ  Mark Cuban, Luka Doncic sangat kesal dengan keberhasilan tantangan Warriors ke poster Dunk

Bagaimana melakukan ini adalah dilema yang dihadapi tidak hanya 19 klub yang diwakili dalam skuad pemenang Argentina, tetapi juga 26 pemain itu sendiri. (Angka itu naik menjadi 27 jika Federico Gomez Gerth, penjaga gawang klub Argentina Tigre yang dibawa ke Qatar untuk membantu latihan, dimasukkan; pemain berusia 19 tahun itu mengumpulkan medalinya sendiri minggu lalu.)

Memenangkan Piala Dunia, bagaimanapun, kemungkinan akan menandai puncak dari kedua karir mereka, seorang gelandang berprestasi yang digambarkan Rodrigo de Paul sebagai “kunci keabadian”. Mereka tahu itu adalah kemenangan yang mungkin tidak dapat mereka tandingi, dan yang pasti tidak akan mereka lupakan: “Orang-orang terus mengatakan kepada saya bahwa saya telah mencapai yang terbaik dalam sepak bola,” kata Emiliano Martínez, penjaga gawang.

Tentu saja, suasana Argentina tetap meriah. Dan pada hari Kamis, tim akan turun ke lapangan untuk pertama kalinya sejak menjuarai Piala Dunia di Qatar, mengenakan kaus bersulam tiga bintang dengan bangga. Di penghujung pertandingan persahabatan tim melawan Panama di Buenos Aires, Messi akan mempersembahkan Piala Dunia kepada para fans. Prospek yang begitu menggiurkan sehingga sekitar 1,8 juta orang – empat persen dari populasi negara itu – telah mengajukan tiket. Mereka terjual habis dalam waktu dua jam. “Ada kegilaan yang sedang terjadi,” kata de Paul, “dan itu akan berlangsung lama.”

Untuk pemain, perhatian yang cermat ini menimbulkan tantangan besar. Semua pemenang Piala Dunia tentu saja harus bangkit di beberapa titik, tetapi sebagian besar tidak harus melakukannya dengan sangat cepat.

Mereka telah ditandai, secara kiasan dan harfiah, dengan apa yang telah mereka capai – Ángel Di Maria dan Emiliano Martínez sekarang memiliki tato Piala Dunia di kaki mereka; Montiel memiliki tiga bintang di lehernya – tetapi sekarang mereka menemukan diri mereka membungkuk, segera, untuk membalik halaman dalam bab paling gemilang dalam karir mereka.

“Ini tahap tersulit setelah Anda mencapai sesuatu yang begitu besar,” kata Palacios kepada Infobae pada Januari. “Anda harus segera mengubah fokus dan terus berlatih.”

Dalam kebanyakan kasus, pemain tampaknya telah melakukan transisi ini dengan relatif lancar. Mereka yang bekerja dengan mereka mengatakan medali emas itu adalah inspirasi, bukan tanda kepuasan. “Dia punya musim semi dalam langkahnya,” kata rekan setim Brighton McAllister, Ivan Ferguson, tentang gelandang berusia 24 tahun itu. “Tapi dia masih di lapangan. Dia masih berusaha yang terbaik dalam latihan. Dia tidak berpikir dia lebih baik dari kita sekarang.”

Namun bukan berarti bangun setiap pagi seperti juara Piala Dunia tidak ada pengaruhnya. Xabi Alonso, juara dunia bersama Spanyol pada 2010 dan sekarang menjadi pelatih Palacios di Leverkusen, mencatat bahwa pemain berusia 24 tahun itu “lebih percaya diri dengan apa yang telah dicapainya” dalam kariernya sejak kembali dari Qatar. “Menjadi bagian dari kemenangan bersejarah ini, cara tim bermain dan fakta bahwa dia menjadi bagian darinya sangat membantunya,” kata Alonso.

Pineda, sementara itu, menemukan Almada—masih berusia 21 tahun, memasuki tahun keduanya di Major League Soccer—”lebih riuh” dalam pertemuan tim dan di lapangan daripada sebelum Piala Dunia. “Dia masih anak profesional yang sama, dewasa untuk usianya, tapi jika Anda berbagi ruang ganti dengan Messi sebelum final Piala Dunia, Anda akan belajar sedikit tentang apa yang harus dikatakan dan kapan mengatakannya,” kata Pineda. .

READ  Kesepakatan Brewers kembali untuk Gary Sánchez setelah masalah material terungkap: Sumber

Atlanta tidak melihat tanda-tanda bahwa Almada siap untuk berpuas diri, meskipun perayaan yang relatif tidak terdengar yang menyambut kembalinya dia menunjukkan bahwa klub menyadari taruhannya. “Tujuannya selalu menjadi pemain kunci dalam tim di Eropa,” kata Pineda. “Dia ingin sukses di sana, menjadi starter reguler untuk tim nasional, berada di level teratas. Dia masih muda dan memiliki bakat luar biasa, tapi masih ada dua hal lagi yang harus dibuktikan.”

Memenangkan Piala Dunia sebelum ulang tahunnya yang ke-22, sejauh menyangkut klub, tidak mengubah apapun. Awal musim ini, Atlanta memberi setiap anggota tim mereka Rencana Pengembangan Individu, cara untuk melacak pertumbuhan setiap pemain, mengingatkan mereka di mana mereka berada dan di mana mereka ingin berada.

Almada belum diperbarui untuk mencerminkan fakta bahwa dia mengangkat Piala Dunia, menyelesaikan impian terakhirnya, dan memperoleh kunci keabadian. Dia, seperti rekan setimnya di Argentina, mungkin tidak akan pernah bisa menyamai apa yang mereka raih di Qatar. Tapi itu tidak berarti mereka tidak boleh mencoba.

Tariq Banga berkontribusi melaporkan dari Brighton, Inggris.