Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jenderal AS: Tidak perlu menambah pasukan darat di Swedia dan Finlandia

Jenderal AS: Tidak perlu menambah pasukan darat di Swedia dan Finlandia

Jenderal AS yang dicalonkan untuk mengambil alih komando Eropa mengatakan kepada para senator pada hari Kamis bahwa tawaran Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO tidak akan memerlukan penambahan lebih banyak pasukan darat AS ke kedua negara. Namun Jenderal Christopher Cavoli mengatakan latihan militer dan rotasi pasukan AS sesekali kemungkinan akan meningkat.

Cavoli, yang saat ini menjadi komandan militer AS di Eropa dan Afrika, mengatakan peningkatan fokus militer kemungkinan akan berlanjut di Eropa Timur – di mana negara-negara lebih khawatir tentang potensi agresi Rusia dan dampak apa pun dari perang di Ukraina.

“Pusat gravitasi NATO telah bergeser ke timur,” kata Cavoli kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat selama dengar pendapat pencalonannya. “Tergantung pada hasil konflik, kita mungkin harus melanjutkannya untuk beberapa waktu.”

Cavoli ditanya tentang kehadiran pasukan AS di Eropa, yang telah berkembang dari kurang dari 80.000 menjadi sekitar 102.000 sejak dimulainya invasi Rusia. Dia mengatakan peningkatan itu tidak ada hubungannya dengan langkah terakhir yang diambil oleh Finlandia dan Swedia untuk mencari keanggotaan NATO.

Swedia dan Finlandia mengajukan aplikasi tertulis mereka untuk bergabung dengan NATO minggu lalu di salah satu konsekuensi geopolitik paling signifikan dari perang Rusia di Ukraina.

Cavoli mencatat bahwa Amerika Serikat sudah memiliki hubungan militer yang kuat dengan kedua negara, dan latihan tambahan serta keterlibatan lainnya kemungkinan akan meningkat.

Jika dikonfirmasi, Cavoli akan menjadi kunci saat Pentagon menilai struktur militernya di seluruh Eropa. Para pejabat pertahanan mencatat bahwa konglomerat pasukan bersejarah di Jerman, Italia dan Inggris dapat bergeser dan menyebar ke negara-negara timur lainnya, seperti Polandia dan negara-negara Baltik.

READ  YouTube menghapus lebih dari 9.000 saluran yang terkait dengan perang Ukraina | Youtube

Negara-negara Eropa Timur menuntut lebih banyak senjata dan pasukan Amerika, sebagai lindung nilai terhadap Rusia. Cavoli mengatakan Amerika Serikat juga harus terus mencapai keseimbangan yang rapuh dan memastikan bahwa tindakannya di Eropa tidak mengobarkan hubungan dengan Rusia dan memprovokasi konflik yang lebih luas.

“Seseorang tidak boleh menghindar dari aktivisme untuk tetap kuat dan memprioritaskan kami,” katanya, tetapi Amerika Serikat juga harus berhati-hati “untuk tidak menunda ini dan menciptakan masalah di mana tidak ada masalah.”

Pencalonan Cavoli untuk posisi Panglima Tertinggi Amerika Serikat di Eropa termasuk posisi Panglima Tertinggi NATO, yang memberinya peran yang menentukan dalam perang Rusia di Ukraina. Anggota komite menyatakan dukungan untuk pencalonannya, yang diharapkan dapat dengan mudah dikonfirmasi oleh Senat.

Kavoli memiliki pengalaman luas di Rusia. Dia menjabat sebagai petugas distrik asing dengan penekanan pada Eurasia, dan menghabiskan waktu di Rusia, berbicara bahasa Rusia, Italia, dan Prancis. Dia juga Direktur Rusia di Kepala Staf Gabungan. Dia akan menggantikan Jenderal Todd Walters, yang saat ini mengepalai Komando Eropa tetapi mengakhiri tur tiga tahunnya di sana.