Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jakarta tenggelam.  Jadi Presiden Indonesia membangun ibu kota baru

Jakarta tenggelam. Jadi Presiden Indonesia membangun ibu kota baru

Sebelum memimpin negara terpadat keempat di dunia, presiden Indonesia disibukkan dengan tugas yang lebih menantang: menyelamatkan Jakarta. Selama dua tahun, Joko Widodo menjabat sebagai gubernur ibu kota yang tertatih-tatih di ambang kehancuran. Sejak Indonesia merdeka pada tahun 1945, Jakarta telah berkembang dari kurang dari satu juta orang menjadi sekitar 30 juta. Itu tumbuh tinggi dengan gedung pencakar langit yang dibangun dari kayu, minyak sawit, gas alam, emas, tembaga, dan timah. Tapi ibukota kehabisan ruang. Itu tumbuh padat dengan lalu lintas dan polusi. Lagipula, Jakarta tenggelam saat penduduk yang kehausan mengeringkan akuifer rawa dan air laut membanjiri pantainya. Empat puluh persen dari ibukota Indonesia sekarang berada di bawah permukaan laut.

Dibesarkan di daerah kumuh tepi sungai di sebuah kota kecil, tanpa ikatan keluarga atau latar belakang militer untuk mendorongnya ke tampuk kekuasaan, Joko mendapatkan kekuatan politiknya dari hubungannya dengan rakyat biasa Indonesia. Di Jakarta, ia biasa mencari kebutuhan tetangga miskin.

Baca Juga: Pendingin Udara Tidak Bisa Menghentikan Migrasi Iklim

Jadi Joko menyingsingkan lengan bajunya, memakai sepatu ketsnya dan berangkat untuk memperbaiki kota. Dia membangun tembok laut dan memperbaiki transportasi umum. Dia kemudian berbicara tentang membangun konstelasi pulau buatan untuk memecah air yang menghantam Jakarta. Seluruh karirnya – pertama sebagai tukang kayu, eksportir furnitur, dan kemudian sebagai walikota di kampung halamannya di Solo – dibangun di atas gedung.

Namun di Jakarta, kecintaannya pada konstruksi hanya bisa membawanya sejauh ini. Semua penggalian Sisyphean, beton tak berujung dipotong ke dinding laut, solusi lakban tidak bisa mengangkat Jakarta di atas tepi laut. Jadi Joko beralih ke solusi lain: jika dia tidak bisa menyelamatkan Jakarta, dia akan memulai kembali.

Joko menggunakan kekuatan kepresidenannya untuk meninggalkan ibu kota di pulau Jawa yang sempit dan membangun pulau baru di Kalimantan, pulau terbesar ketiga di dunia, sekitar 800 mil jauhnya. Ibukota baru itu akan disebut Nusantara, yang berarti “kepulauan” dalam bahasa Jawa kuno dan cocok untuk negara yang tidak mungkin dengan lebih dari 17.000 pulau yang tersebar di antara dua samudra.

READ  Perahu kayu yang membawa puluhan migran Muslim Rohingya terbalik di lepas pantai Indonesia

Indonesia memiliki ratusan bahasa dan suku. Beberapa di antaranya diatur oleh aturan yang diilhami oleh syariah, dicengkeram oleh semangat separatis, atau dijiwai oleh tradisi pribumi. Ini adalah demokrasi sekuler dengan populasi Muslim terbesar di dunia, minoritas Kristen yang cukup besar, dan banyak agama resmi. Meskipun puluhan tahun konflik sektarian yang mematikan, Indonesia tetap bersatu sementara negara-negara lain telah terpecah belah. Ibukota baru untuk tempat dengan perbedaan dan keragaman seperti itu menghadirkan tantangan dan peluang untuk penemuan kembali.

Ambisi Joko lebih dari sekadar menyelamatkan warga Jakarta dari laut. Nusantara bukan kota terencana, tapi kota metropolis hijau yang menggunakan energi terbarukan, tidak macet, dan orang bisa berjalan kaki dan bersepeda di jalur hijau, tegas Presiden. Ibu kota baru yang dikenal di Indonesia dengan singkatan IKN ini akan menjadi model adaptasi planet yang sedang memanas. Dan itu akan menjadi kota berteknologi tinggi, katanya, menarik pengembara digital dan milenial yang membeli apartemen bergaya dengan mata uang kripto.

“Kami ingin membangun Indonesia baru,” kata Joko. “Ini bukan memindahkan bangunan secara fisik. Kami menginginkan etos kerja baru, pola pikir baru, ekonomi hijau baru.

Pengganti Jakarta diharapkan dapat dibuka pada Agustus tahun depan, dengan dibukanya istana presiden dan gedung-gedung penting pemerintah lainnya. Tapi sementara buldoser membersihkan hutan perkebunan berhektar-hektar, tidak ada satu pun bangunan pajangan yang selesai.

Baca juga: 30% spesies bisa tiba-tiba hilang pada pemanasan 2,5°C

“Sebagai seorang perencana kota, saya dapat mengatakan bahwa saya skeptis tentang IKN,” kata Deden Rukmana, ketua Departemen Komunitas dan Perencanaan Wilayah di Alabama A&M University dan penulis “The Routledge Handbook of Planning Megacities in the Global South. “Saya pikir kita harus membuktikan kepada diri kita sendiri bahwa kita bisa melakukannya.”

READ  Indonesia bisa menjadi kekuatan iklim: Inggris

“IKN tidak hanya dibangun untuk masyarakat Indonesia saja,” tambah Deton. “Itu dibangun untuk dunia. Itu sebabnya harus berhasil,” katanya.

Selama kunjungan baru-baru ini ke Joko IKN, para pekerja bangunan yang bertopi keras berdiri tegak dan menjelaskan di mana gedung parlemen dan istana kepresidenan – simbol nasional berbentuk seperti burung mitos Garuda – akan berada. Balon terpasang yang ditangguhkan di udara menandai setiap lokasi. Ada sedikit bukti konstruksi yang sebenarnya. Rombongan Joko berbaris. Di sana, jelasnya, akan dibangun masjid nasional dan tempat ibadah lain bagi masyarakat multiagama. Hampir 2 juta penduduk akan berduyun-duyun ke ibu kota baru dalam dua dekade, janji presiden.

Saat makan siang – diakhiri dengan durian liar yang ditanam lokal, Joko mengamati dengan saksama – dia menguraikan rencana IKN-nya, merinci bagaimana kebutuhan sehari-hari dapat dipenuhi dalam 10 menit berjalan kaki atau berkendara. Di Jakarta, 16 persen orang menggunakan transportasi umum; Dia menargetkan 80 persen di Nusantara.

Namun pembangunan IKN diburu-buru karena tenggat waktu yang ketat: masa jabatan Joko berakhir pada 2024. Arsitek diberi waktu 10 hari untuk mengajukan proposal beberapa bangunan andalan ibu kota. Tahap pertama kota ini diharapkan akan selesai dalam waktu dua tahun. Urgensi lahir dari kegelisahan: tanpa izin Joko, pendiri program ibu kota keluar dari hutan untuk memulihkan kementerian yang setengah jadi.

Kalimantan, yang Indonesia berbagi dengan Malaysia dan Brunei, adalah rumah bagi hutan hujan primer terbesar di dunia, dengan sekitar 15.000 spesies tumbuhan.

Orangutan, gajah kerdil, bekantan, dan macan dahan hidup di hutan lembab ini – lebih sedikit dari sebelumnya. Setengah dari hutan hujan Kalimantan ditebang dalam empat dekade sebelum 2015, sebagian besar secara ilegal, menurut analisis satelit oleh kelompok lingkungan.

READ  Orang-orang membeli hewan untuk ritual kurban di pasar ternak Indonesia - Xinhua

Sebagian besar modal masa depan terletak di tanah yang harus dilindungi dari pembangunan perkotaan, termasuk bagian dari taman nasional yang ditunjuk secara resmi. Kelompok lingkungan mengatakan mereka belum melihat penilaian dampak lingkungan untuk IKN. Sementara pejabat lokal meneriakkan komitmen kawasan itu untuk konservasi, perkebunan kayu, kertas, dan kelapa sawit tersebar di pegunungan hingga teluk. Taman nasional itu sendiri dikelilingi oleh tambang batu bara. Penambangan ilegal di cadangan tahun lalu tidak berhasil.

Fakta-fakta di lapangan ini menunjukkan kesenjangan antara cita-cita Joko – kota yang bersih hijau untuk bangsa yang bersih hijau! – dan kenyataan sebuah negara di mana penghancuran hutan hujan perawan dipicu oleh korupsi yang merajalela. (Negara ini menempati peringkat 110 dari 180 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi 2022 Transparency International.)

Joko berulang kali menyerukan pelarangan deforestasi, dan berhasil mengekang pencurian hutan hujan untuk industri kelapa sawit di beberapa bagian Indonesia. Tetapi para pemimpin lokal memiliki otonomi yang cukup besar untuk mengeluarkan izin ekstraksi sumber daya alam.

“Indonesia memiliki reputasi penerapan hukum yang buruk,” kata Eka Permanasari, seorang profesor desain perkotaan di Monash University di Indonesia.”Nusantara memiliki potensi untuk menjadi simbol kota masa depan, tetapi itu tergantung pada apa yang ada di atas kertas ketika dilaksanakan di lapangan.”

Di sebuah bukit di atas lokasi pembangunan istana presiden, seorang pria bernama Ronnie turun dari truknya dan menyeka keringatnya. Dia bersukacita dalam tugas memikul beban bumi. Bayarannya $110 sebulan, lebih baik dari jam-jam yang dia habiskan sebelumnya di tambang batu bara. Tapi dia bingung dengan rencana itu. “Saya tidak tahu kenapa Jokowi ingin menempatkan ibu kota di sini,” Ronny tertawa. “Tapi aku senang kita mendapat perhatiannya.”