November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jakarta: Indonesia singkatan dari Comprehensive Partnership with India: INDEF, Jakarta

Pusat Urusan Global dan Kebijakan Publik menyelenggarakan meja bundar tentang “G-20, Tata Ekonomi Indo-Pasifik dan Regional: Koordinasi Bersama antara India dan Indonesia” pada 20 Juni di India Habitat Center di New Delhi. Acara tersebut menampilkan 2. Disampaikan oleh panel pakar kebijakan dari India dan Indonesia

Dr. yang menjadi pembicara pada sesi riset sinergi di G-20. Tawheed Ahmed, Direktur Eksekutif – INDEF, Jakarta, Keamanan Data adalah masalah utama di Indonesia dan Pemerintah harus membuat kebijakan terpadu untuk mengatasi hal ini. Sama. Ia juga mengatakan bahwa Indonesia merupakan singkatan dari kemitraan yang komprehensif dengan India.

Berbicara di Meja Bundar, Pranab Kumar, Kepala Divisi Kebijakan Perdagangan Internasional, CII, mengatakan, “G20 sangat penting bagi India karena merupakan kelompok keterlibatan tertua. G-20 penting karena merupakan agenda utama Forum Diversifikasi Manajemen Bisnis. Dengan ekspor barang dagangan India hingga miliaran, India memiliki agenda yang baik untuk maju bersama WTO. Paket perjanjian Jenewa juga memberikan agenda yang baik bagi WTO untuk bergerak maju. Dia menyoroti peran India dalam mengatasi krisis iklim dan menyerukan tindakan yang lebih terpadu pada iklim dan pembiayaan kredit. Dia juga berbicara tentang kesenjangan teknologi global yang harus fokus pada pembangunan literasi digital dan aksesnya kepada orang-orang di seluruh dunia.

Meja bundar mencerminkan perubahan luas dalam arsitektur regional berdasarkan munculnya struktur baru seperti IPEF; Keterlibatannya dengan prioritas G20; Dan peran kunci yang dapat dimainkan India dan Indonesia dalam berkontribusi pada agenda IPEF dan G20.

Dr. Amitabh Bachchan menunjukkan bahwa negara-negara berkembang, termasuk India, akan terus memegang kepemimpinan G20 di tahun-tahun mendatang. Ini menawarkan kesempatan unik bagi negara berkembang untuk membentuk agenda global, katanya.

READ  Travelogue Indonesia tampaknya akan mengumpulkan lebih dari $200 juta

Bersandar pada Sesi Kedua: Struktur Ekonomi Indo-Pasifik: Sebuah Janji Baru? dr. dari ISAS, NUS Singapura. Dr. Amiten Palit, Managing Director, INDEF, Jakarta. Tawheed Ahmed dan Dewan Bisnis AS-India, Yasodhara Dasgupta dari New Delhi berpartisipasi dalam diskusi panel tentang berbagai aspek struktur ekonomi Indo-Pasifik. (IPEF).

Dr yang berbicara di acara itu. Tawheed Ahmed menekankan bahwa anggota IPEF memiliki visi yang sangat jelas tentang kerangka kerja untuk keamanan regional ekonomi dan geo-strategis.

Yasodhara Dasgupta, Dewan Bisnis AS-India, India, “IPEF menempatkan India sebagai pusat. Amerika Serikat dan India berada di garis depan dan memiliki potensi terbesar untuk pertumbuhan yang dikembangkan secara digital.

Menurut Dr. Amitendu Palit, “Sementara Amerika Serikat memiliki peran kunci dalam IPEF, kita harus mengingat pengaruh China di kawasan. Kita harus memiliki kebijakan kuat yang mempertimbangkan ekonomi dan keamanan kawasan. Dia menekankan perlunya IPEF bekerja untuk kawasan Indo-Pasifik dan untuk memperkuat stabilitas lintas batas.

Menyoroti pentingnya kerjasama pemangku kepentingan, Anggota Kelompok sepakat bahwa IPEF adalah visi untuk masa depan dan mempromosikan perdagangan regional dan global, kemitraan terbuka dan penskalaan di seluruh platform besar. Mereka lebih lanjut menunjukkan bahwa IPEF menunjukkan jumlah pengaturan fleksibel untuk keterlibatan global yang diikuti oleh negara-negara seperti FTA yang berfokus pada barang dan jasa tertentu dan komite regional yang longgar dengan aturan keanggotaan terbuka.

Peserta: Dr. Tauheed Ahmed, Managing Director, INTEF, Jakarta, Anindia Sengupta, CGAPP, Dr. Amithendu Palit, ISAS, NUS, Singapura, Yasodara Dasgupta, Dewan Bisnis AS-India & Profesor Milli. Sebelumnya, Ritwik Sarkar menyampaikan pidato pembukaan dan Anindhya Senkupta menyampaikan kata penutup.