November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jajak pendapat menunjukkan bahwa pemimpin Kazakh sedang menuju kemenangan besar dalam pemilihan

Jajak pendapat menunjukkan bahwa pemimpin Kazakh sedang menuju kemenangan besar dalam pemilihan

ALMATY (Reuters) – Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev berada di jalur untuk menang telak dalam pemilihan cepat pada Minggu, menurut jajak pendapat, mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan kurang dari setahun setelah mengesampingkan pendahulunya, Nursultan. Nazarbayev.

Mantan diplomat, yang mengambil alih kekuasaan pada 2019 sebagai penerus Nazarbayev yang dipilih sendiri ketika satu-satunya penguasa negara Asia Tengah itu sejak zaman Soviet lengser, memutuskan hubungan dengan mantan pelindungnya setelah pemberontakan Januari yang digambarkan Tokayev sebagai upaya kudeta.

Kemenangan elektoral baru – jajak pendapat menunjukkan dia menang antara 82% dan 85% suara – akan memberi Tokayev, 69, mandat pribadi yang menghancurkan yang secara rutin diperoleh Nazarbayev saat dia membangun kultus kepribadian selama lima masa jabatan berturut-turut.

Nazarbayev, yang memegang jabatan penting setelah mengundurkan diri, meninggalkannya selama pemberontakan awal tahun ini yang menewaskan 238 orang. Sejak itu, Tokayev memaksa sekutu Nazarbayev untuk meninggalkan posisi lain, dan mengubah nama ibu kota – yang diganti namanya menjadi “Nur-Sultan” untuk menghormati Nazarbayev – menjadi Astana.

Tokayev mencari bantuan Rusia untuk memadamkan kerusuhan Januari, tetapi sejak itu menjaga jarak dari Moskow, menghindari dukungan publik untuk perang Rusia di Ukraina.

Rusia adalah mitra dagang terbesar Kazakhstan, dan kemerosotan Rusia ke dalam resesi telah merugikan ekonomi tetangganya, sementara kekuatan rubel, didukung oleh kontrol modal, telah membantu mendorong inflasi di Kazakhstan ke level tertinggi dalam 14 tahun.

Tokayev, mantan menteri luar negeri dan wakil sekretaris jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah mengawasi reformasi konstitusional yang membatasi kekuasaannya menjadi dua periode. Dia juga berjanji untuk mengurangi ketimpangan pendapatan dengan membasmi korupsi dan mendistribusikan kembali kekayaan secara lebih adil di negara berpenduduk 19 juta jiwa itu.

READ  Bank of England menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memerangi inflasi yang melonjak

Pemilihan presiden awalnya dijadwalkan pada akhir 2024, tetapi ditunda setelah kerusuhan Januari dan referendum konstitusi berikutnya. Pada hari Minggu, Tokayev mengatakan dia akan terus “mengatur ulang” sistem politik dengan mengadakan pemilihan parlemen awal tahun depan. Tokayev mengundurkan diri dari partai Amanat yang berkuasa tahun ini dan mengawasi reformasi yang memfasilitasi pembentukan partai politik baru.

Jajak pendapat memperkirakan bahwa tidak satu pun dari lima kandidat lainnya akan mencetak dua digit dalam pemungutan suara hari Minggu.

“Di antara mereka yang mencalonkan diri sebagai presiden, saya hanya mengenal Tokayev terlebih dahulu,” kata Tamerlan Sadykov, penduduk kota terbesar di Kazakhstan, Almaty, menjelang pemungutan suara.

“Dan kedua, cara dia membawa dirinya di panggung internasional sangat menarik.”

Pemilih lain dari Almaty, seorang manajer berusia 35 tahun yang hanya memberikan nama depannya, Serik, mengatakan dia menentang semua kandidat.

“…Saya pikir kekuatan yang ada harus menyadari bahwa mereka tidak memberi kita pilihan nyata,” katanya.

Polisi telah menangkap beberapa lusin orang di Almaty yang melakukan protes skala kecil menentang pemungutan suara, menyebutnya ilegal, menurut kelompok oposisi dan media lokal. Polisi mengatakan beberapa dari mereka segera dibebaskan, sementara yang lain menghadapi tuduhan pelanggaran ringan.

CEC mengatakan bahwa pada saat tempat pemungutan suara ditutup di seluruh Kazakhstan pada pukul 21:00 waktu setempat, 69,4% pemilih telah memberikan suara. Hasil awal pemungutan suara diharapkan pada hari Senin.

Pelaporan tambahan oleh Ulzas Uezov dan Maria Gordeeva Pelaporan tambahan oleh Tamara Fall di Astana Penyuntingan oleh Peter Graf, Frances Kerry, Alexander Smith dan Paul Simao

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.