Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Iran menggunakan kamera di tempat umum untuk mengidentifikasi wanita yang tidak mengenakan pakaian |  Berita

Iran menggunakan kamera di tempat umum untuk mengidentifikasi wanita yang tidak mengenakan pakaian | Berita

Polisi mengatakan mereka “tidak akan mentolerir perilaku individu atau kelompok apa pun” yang melanggar hukum.

Pihak berwenang Iran mengumumkan bahwa pihak berwenang Iran telah memasang kamera di tempat-tempat umum dan jalan-jalan untuk mengidentifikasi dan menghukum wanita yang tidak bercadar, dalam upaya baru untuk mengendalikan peningkatan jumlah wanita yang menentang aturan berpakaian wajib.

Setelah diidentifikasi, pelanggar akan menerima “pesan teks peringatan tentang konsekuensinya,” kata polisi dalam sebuah pernyataan pada Sabtu.

Pernyataan tersebut, yang dibawa oleh kantor berita Mizan yang berafiliasi dengan peradilan dan media pemerintah lainnya, mengatakan langkah tersebut bertujuan untuk “mencegah perlawanan terhadap hukum cadar,” menambahkan bahwa perlawanan tersebut mencemari citra spiritual negara dan menyebarkan ketidakamanan.

Pernyataan polisi mengatakan mereka “tidak akan mentolerir setiap jenis perilaku dan tindakan individu atau kolektif yang bertentangan dengan hukum [hijab] Hukum”.

Pengumuman itu muncul di tengah kemarahan yang meningkat di kalangan elit agama yang kuat di negara itu atas pelonggaran aturan wajib berjilbab sejak protes anti-pemerintah meletus pada September tahun lalu.

melanggar hukum

Semakin banyak wanita Iran yang melepaskan niqab sejak kematian seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun dalam tahanan yang disebut “polisi moral” September lalu. Mahsa Amini ditangkap karena diduga melanggar kode berpakaian negara untuk perempuan.

Pembunuhannya memicu gelombang demonstrasi anti-pemerintah yang melanda negara itu selama beberapa bulan. Aparat keamanan menindas para pengunjuk rasa dengan kekerasan.

Namun, dengan risiko ditangkap karena menentang aturan berpakaian wajib, perempuan masih banyak muncul di mal, restoran, toko, dan jalan-jalan di seluruh negeri. Video wanita telanjang yang melawan polisi moral menjadi viral di media sosial.

Pernyataan polisi yang dikeluarkan pada hari Sabtu meminta pemilik bisnis untuk “dengan rajin memantau kepatuhan mereka terhadap norma-norma masyarakat melalui pemeriksaan yang rajin”.

READ  Cognac Macron - Satu-satunya hal yang berjalan lancar bagi Xi - POLITICO

Di bawah hukum Iran, yang diberlakukan setelah revolusi 1979, perempuan diharuskan menutupi rambut mereka dan mengenakan pakaian panjang dan longgar untuk menyembunyikan sosok mereka. Pelanggar menghadapi teguran publik, denda, atau penangkapan.

Pernyataan Kementerian Dalam Negeri menggambarkan cadar sebagai “salah satu fondasi beradab bangsa Iran” dan “salah satu prinsip praktis Republik Islam,” dan mengatakan tidak akan ada pencabutan dalam masalah ini.

Dia mengimbau warga untuk menghadapi perempuan yang tidak bercadar. Arahan semacam itu dalam beberapa dekade terakhir telah mendorong militan untuk menyerang perempuan. Pekan lalu, sebuah video viral menunjukkan seorang pria melemparkan yogurt ke dua wanita yang tidak mengenakan pakaian di sebuah toko.