Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Meninggalnya seorang anggota parlemen Turki yang mengalami serangan jantung saat memberikan pidato di Parlemen  Berita kematian

Meninggalnya seorang anggota parlemen Turki yang mengalami serangan jantung saat memberikan pidato di Parlemen Berita kematian

Hasan Betmez meninggal di sebuah rumah sakit di Ankara dua hari setelah menderita serangan jantung saat pidato anti-Israel.

Seorang anggota parlemen oposisi Turki yang menderita serangan jantung dan pingsan di parlemen saat berpidato yang mengkritik kebijakan pemerintah terhadap Israel telah meninggal dunia.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan pada hari Kamis bahwa Hasan Bitemez, seorang anggota Partai Saadet Islam berusia 54 tahun, meninggal di rumah sakit Ankara dua hari setelah kecelakaan itu.

“Anda mengizinkan kapal-kapal pergi ke Israel, dan tanpa malu-malu menyebutnya sebagai perdagangan. Bitemez mengatakan dalam pidatonya di mana ia menargetkan Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) pimpinan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Selasa setelah memasang poster di podium bertuliskan: “Israel Pembunuh… Anda adalah mitra Israel.” Kolaborator dengan Partai Keadilan dan Pembangunan.

“Bahkan jika Anda lolos dari siksaan sejarah, Anda tidak akan bisa lepas dari murka Tuhan,” ujarnya di akhir pidatonya selama 20 menit sebelum ambruk di podium.

Anggota Majelis Agung Nasional lainnya bergegas membantu, dan Cuka mengatakan pada hari Selasa bahwa Bitemez “diresusitasi di Parlemen dan dipindahkan dalam waktu 20 menit ke rumah sakit” di mana peralatan medis membuatnya tetap hidup.

Oposisi, menikah dan ayah dari satu anak, lulus dari Universitas Al-Azhar di Kairo, bekerja di kelompok Islam non-pemerintah dan menjadi kepala Pusat Penelitian Persatuan Islam.

Pidatonya menuduh pemerintah melanjutkan hubungan ekonomi bersahabat dengan Israel selama serangannya di Gaza, yang menewaskan hampir 19.000 warga Palestina. Pernyataannya memicu ejekan dari anggota Partai Keadilan dan Pembangunan.

Meskipun Erdogan berupaya memperbaiki hubungan dengan Israel setelah periode hubungan yang membeku, ia juga mengkritik perang yang terjadi saat ini antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas, menyebut Israel sebagai “negara teroris” dan mendorong gencatan senjata.

READ  Ukraina memberikan pukulan psikologis dalam permainan drone di Krimea | Ukraina

Dalam sebuah upacara kecil yang diadakan pada hari Kamis di halaman Majelis Agung Nasional, peti mati Bitemiz dibungkus dengan bendera Turki, dan sebuah bendera kecil Palestina juga ditempelkan.