September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inverter hijab Indonesia memperdagangkan kehidupan desa untuk kemuliaan logam

JAKARTA (AFP) – VOB Indonesia yang berhijab dan menggaruk kepala termasuk di antara bintang musik rock terbesar di antara penggemar mereka, tetapi semua wanita menghadapi perjuangan berat untuk mengalahkan orang tua band heavy metal mereka.

Setelah membentuk VOB saat remaja pada tahun 2014, trio di balik Voice of Passport (‘suara tenang’ dalam bahasa Inggris) menghabiskan bertahun-tahun mengembangkan bakat mereka di festival musik di negara mayoritas Muslim terbesar di dunia.

Jauh dari kota konservatif di provinsi Jawa Barat tempat mereka dibesarkan, untuk memadamkan permusuhan tetangga dan anggota keluarga dan melanjutkan minat mereka.

“Karena musik metal, saya memiliki keberanian untuk mengungkapkan pikiran saya dan berharap untuk menjadi berbeda,” kata fasis VD Rahmawati, 19 tahun. AFP Selama sesi jam terakhir.

“Ketika saya di atas panggung, orang-orang dapat mengekspresikan diri mereka tanpa khawatir tentang istilah yang mereka harapkan dari saya.”

Jika aturan itu dipatuhi, tiga gadis akan dipaksa menikah setelah menyelesaikan sekolah menengah.

“Orang tua saya mengatakan kepada saya bahwa tidak ada gunanya berhenti membaca musik,” kata Firta Marcia Guernia, 20, artis utama dan gitaris band tersebut.

Band heavy metal Indonesia Voice of Pace Broad (VOB), gitaris dan penyanyi Firta Marcia Guernia (kiri), drummer Uis Siddi Isa (tengah) dan fasis VD Rahmawati berfoto setelah sesi latihan di Jakarta. foto: AFP

“Ketika saya menikah, mereka mengatakan kepada saya bahwa tunangan saya tidak akan membaca buku, melainkan memasak atau membersihkan rumah.”

Resolusi keras kepala ketiganya akhirnya memenangkan orang tua yang skeptis dan mereka pindah ke ibu kota Jakarta tahun lalu untuk mengasah keterampilan mereka.

“Musik adalah tempat bagi kami untuk bersenang-senang dan berbagi dengan orang lain,” kata Guernia. “Kami akan berterima kasih jika penonton mendapatkan sesuatu seperti pesan dari musik kami.” Pindah ke kota besar datang setelah solo 2018 mereka yang populer Revolusi SekolahDitujukan pada sistem pendidikan Indonesia yang ketat.

READ  Sektor perbankan digital Indonesia mendapatkan insentif dari aturan baru

Sebagian besar lagu mereka saat ini berfokus pada peran perempuan dan isu lingkungan.

Pakar musik Yuka Diane Narendran mengatakan kritik terhadap nilai-nilai sosial konservatif VOB akan bergema melintasi batas dan bahwa mereka akan memenangkan banyak penonton secara internasional.

“Band ini merupakan cerminan dari wanita muslimah terkemuka di Indonesia,” tambahnya.

VOB pertama kali menarik perhatian internasional ketika mereka merilis lagu video cover online yang menarik perhatian fasis telanjang Christ Novocelic, Flea dari Red Hot Chili Peppers dan gitaris mesin Tom Morello.

“Kami tidak pernah mengharapkan itu,” kata Guernia. “Rasanya seperti mimpi.”

Band ini memainkan sejumlah konser online setelah epidemi menutup sebagian besar perjalanan lintas batasnya di Inggris, termasuk Wow UK Festival dan Global Just Recovery Collection.

Mereka berharap lagu-lagu hard-playing suatu hari akan diadakan di festival musik Amerika (Amerika) Coachella, dan patung-patung itu memiliki kesempatan untuk berkolaborasi dengan System of a Down.

Sementara itu, VOB mengaku mendapat inspirasi dari perempuan di kampung halamannya, yang banyak bekerja di ladang tulang punggung.

“Perempuan di sana diperlakukan seperti warga kelas dua,” kata Drum Uis Siddi Isa. “Tapi ada banyak wanita tangguh di desa kami.”