Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inti dalam bumi berhenti sejenak, lalu membalik rotasinya. ini bagus.

Apa yang sedang terjadi? Satu gagasan adalah bahwa dua kekuatan raksasa sedang berjuang untuk menguasai inti dunia. Medan magnet bumi, yang dihasilkan oleh pusaran arus besi di inti luar cair, menarik inti dalam, menyebabkannya berputar. Dorongan ini ditentang oleh mantel, lapisan lendir di atas inti luar dan di bawah kerak bumi, oleh medan gravitasi yang sangat besar yang menahan inti dalam dan memperlambat rotasinya.

Dengan mempelajari dasar gelombang seismik subduksi yang tercatat dari tahun 1960-an hingga saat ini, Dr. Song Wei Yang, seismolog lain di Universitas Peking dan salah satu penulis studi ini, berpendapat bahwa tarik tambang yang masif ini menyebabkan inti dalam berotasi ke belakang. Dan bolak-balik dalam siklus sekitar 70 tahun.

Pada awal 1970-an, bagi seseorang yang berdiri di permukaan bumi, inti dalam tidak berputar. Sejak saat itu, inti dalam secara bertahap berputar lebih cepat ke arah timur, akhirnya melampaui kecepatan rotasi permukaan bumi. Setelah itu, rotasi inti dalam melambat hingga tampak berhenti di beberapa titik antara tahun 2009 dan 2011.

Inti dalam sekarang secara bertahap berputar ke arah barat relatif terhadap permukaan bumi. Ini kemungkinan akan mempercepat dan kemudian melambat lagi, berhenti lagi di tahun 40-an dan menyelesaikan putaran timur-barat terbarunya.

Ritme 70 tahun ini, jika memang ada, dapat memiliki dampak terukur di bagian Bumi. usus yang lebih dalam. Tapi mereka mungkin hanya dapat memprovokasi gangguan yang relatif kecil di dekat permukaan – mungkin dengan menyebabkan sedikit pergeseran medan magnet planet, atau bahkan dengan sedikit mengutak-atik panjang hari, yang diketahui bertambah dan berkurang sepersekian detik. milidetik setiap enam tahun.

READ  Roket SpaceX Falcon 9 diluncurkan dalam misi ke-14 yang memecahkan rekor

Ini hanyalah salah satu dari beberapa model bersaing yang menjelaskan perjalanan gelombang tak beraturan hingga ke inti. Mungkin juga terdapat lapisan bumi yang lebih dalam berombang-ambing. Sebaliknya, inti besi bumi mungkin memiliki permukaan metamorfik, memutar setiap gelombang seismik yang menembusnya. “Tidak peduli model mana yang Anda suka, ada beberapa data yang tidak Anda setujui,” kata Dr. Vidal.

Karena tidak dapat diaksesnya dunia abadi ini, dia mungkin lolos dari interpretasi selamanya. “Sangat mungkin kita tidak akan pernah mengetahuinya,” kata Dr. Vidal. Namun dia menambahkan: “Saya optimis. Potongan-potongan itu akan jatuh pada tempatnya suatu hari nanti.”