Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inspektur PBB bersiap untuk penilaian risiko hari kedua di pembangkit nuklir

Inspektur PBB bersiap untuk penilaian risiko hari kedua di pembangkit nuklir

diatribusikan padanya…Timotius A Clary/AFP – Getty Images

Kepahitan dan kepahitan invasi Rusia ke Ukraina tumpah ke lapangan tenis di AS Terbuka sekali lagi pada hari Kamis ketika Victoria Azarenka dari Belarusia mengalahkan Marta Kostyuk dari Ukraina dengan dua set langsung 6-2 6-3.

Kostyuk, yang menyatakan keyakinannya bahwa pemain dari Rusia dan Belarusia harus dilarang bermain olahraga, menolak untuk berjabat tangan dengan Azarenka setelah kekalahannya, memilih hanya untuk klik dengan Azarenka ketika itu berakhir.

Pada bulan April Kostyuk dan beberapa pemain lain dari Ukraina meminta organisasi pengatur tenis untuk bertanya kepada pemain tenis dari Rusia dan Belarusia apakah mereka mendukung perang dan mencelanya jika tidak. Dengan tidak adanya iklan anti-perang, Kostyuk dan pemain Ukraina lainnya mengatakan pemain dari Rusia dan Belarusia harus dilarang dari acara internasional apa pun.

“Ada saatnya ketika diam adalah pengkhianatan, dan sekarang adalah waktunya,” kata pernyataan para pemain.

Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers pasca-pertandingan, Kostyuk menjelaskan bahwa dia tidak peduli berjabat tangan dengan pemain yang tidak berbicara menentang kebrutalan perang. Itu juga mengkritik pemain dari Rusia dan Belarus karena tidak berkomunikasi dengan pemain dari Ukraina, banyak di antaranya belum dapat kembali ke rumah sejak Rusia menginvasi negara mereka pada Februari.

Kostyuk mengirim sms kepada Azarenka sebelum pertandingan untuk memberitahunya bahwa dia tidak akan berjabat tangan dengannya setelah pertandingan, tetapi keduanya tidak berbicara sebelumnya.

Ini adalah kedua kalinya dalam dua minggu Kostyuk mengejar Azarenka, yang telah muncul beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir dengan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko. Pekan lalu, Kostyuk mendorong pejabat dari Asosiasi Tenis AS untuk melarang Azarenka berpartisipasi dalam pameran yang mendukung upaya bantuan di Ukraina. Pada hari Kamis, dia membela tindakan itu, dengan mengatakan mereka akan menyerupai kehadiran Jerman yang mendukung orang-orang Yahudi Eropa selama Perang Dunia II.

READ  Topan Chapa: Hong Kong mengatakan "keajaiban" diperlukan untuk menemukan lebih banyak korban selamat dari pulau Fujiing 001 yang tenggelam. Cina baru saja menemukan satu

Azarenka berencana untuk berpartisipasi dalam duel sampai Kostyuk dan pemain lain dari Ukraina memprotes.

Tak lama setelah Kostyuk berbicara pada hari Kamis, Azarenka mengadakan konferensi persnya sendiri dan membela tindakannya. Dia mengatakan dia telah menjangkau pemain dari Ukraina tetapi telah mengirim pesan melalui perantara dengan WTA Tour, yang membantu menjalankannya sebagai anggota dewan pemain.

“Saya memiliki pesan yang sangat jelas sejak awal, bahwa saya di sini untuk mencoba membantu, dan saya telah melakukan banyak hal,” kata Azarenka. “Mungkin itu bukan sesuatu yang dilihat orang. Dan bukan itu yang saya lakukan untuk itu. Saya melakukannya untuk orang yang membutuhkan, atau anak kecil yang membutuhkan pakaian, atau orang lain yang membutuhkan uang atau orang lain yang membutuhkan transportasi atau apa pun. Itu yang penting kepada saya.” saya, untuk membantu yang membutuhkan.”

Azarenka mengatakan bahwa jika Kostyuk ingin berbicara dengannya, dia “setiap saat terbuka untuk mendengarkan dan mencoba memahami dan berempati.” Dia menambahkan, “Saya pikir empati di saat seperti ini sangat penting.”

Ketegangan antara pemain dari negara-negara yang bertikai telah meningkat selama berbulan-bulan.

Iga Swiatek, Polandia No 1 di dunia yang mengadakan penggalangan dana untuk upaya bantuan di Ukraina dan mengutuk invasi, mengatakan para pemimpin olahraga kehilangan kesempatan untuk mengelola ketegangan ini ketika perang pertama pecah.

“Saat ini, saya pikir sudah terlambat untuk memperbaikinya,” kata Swiatek, Kamis. “Saat ini, mudah untuk mengatakan mungkin ada kurangnya kepemimpinan, tetapi pada saat itu saya juga tidak tahu harus berbuat apa.”