April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inklusi Sosial Trump Truth Membawa Tantangan dalam Pemilihan Presiden

Inklusi Sosial Trump Truth Membawa Tantangan dalam Pemilihan Presiden

Kesepakatan merger yang melibatkan platform Truth Social milik mantan Presiden Trump adalah perkembangan keuangan terbaru dalam persaingan untuk mendapatkan Gedung Putih ketika ia berupaya menutup kesenjangan penggalangan dana dengan Presiden Biden.

Kampanye Biden secara signifikan telah melampaui kampanye Trump dalam dua bulan memasuki tahun 2024, bahkan ketika jajak pendapat menunjukkan persaingan yang ketat secara nasional dengan Trump unggul di negara-negara bagian utama. Trump juga menghadapi kendala keuangan yang signifikan karena kasus kriminalnya menghabiskan jutaan dolar yang dapat digunakan untuk membantu kampanyenya. Sementara itu, ia menghadapi tenggat waktu pada hari Senin untuk membayar obligasi senilai hampir setengah miliar dolar dalam persidangan perdata terkait perusahaannya.

Sementara itu, Trump menarik diri dari laporan kesulitan keuangannya. Dia mengatakan pada hari Jumat bahwa dia memiliki lebih dari $500 juta uang tunai, bertentangan dengan pengacaranya yang mengatakan dia tidak memiliki cukup uang untuk membayar obligasi $454 juta yang harus dia bayarkan. Namun dia mengindikasikan bahwa dia tidak berniat menggunakannya.

Trump menambahkan: “Ini tidak berarti bahwa saya akan memberikan uang kepada hakim yang nakal dan tidak kompeten. Dia adalah boneka di tangan jaksa korup yang telah gagal dalam kejahatan kekerasan dan kejahatan imigran dan yang satu-satunya tujuan hidupnya adalah mencoba untuk melakukan hal yang sama.” melemahkan Trump.” Dia mengatakan kepada Fox News Digital Dalam sebuah wawancara.

Kesepakatan merger bernilai miliaran dolar yang diumumkan pada hari Jumat menimbulkan pertanyaan tentang apakah kesepakatan tersebut dapat menghasilkan uang bagi Trump untuk mengejar Biden dalam perlombaan uang tunai dan membantu biaya hukumnya. Meskipun tidak jelas secara pasti bagaimana perkembangan ini akan dikembangkan, terdapat peraturan yang akan membatasi sejauh mana situasi keuangan mantan presiden tersebut akan membaik dalam waktu dekat.

Ketentuan dalam merger antara Digital World Acquisition Corp. dan Truth Social mencegah pemegang saham utama menjual saham mereka setidaknya selama enam bulan, sehingga $3,5 miliar yang diperoleh Trump – yang akan menjadi pemegang saham mayoritas – dari kesepakatan tersebut kemungkinan besar tidak akan tersedia. . Pada waktunya sampai obligasi tersebut jatuh tempo. Namun, Trump mungkin mencoba mendapatkan pengecualian yang memungkinkan dia menjual sahamnya jika dewan direksi perusahaan, yang sebagian besar terdiri dari sekutunya, menyetujuinya.

READ  Nasdaq Melonjak Setelah Laporan PDB Kuat, Tesla Melonjak 8%

Penggabungan ini terjadi pada saat Trump menghadapi kesulitan keuangan yang parah seiring dimulainya kampanye pemilihan umum. Mantan presiden tersebut telah menggunakan sebagian besar sahamnya selama setahun terakhir untuk menangani perjuangan hukumnya saat ia menghadapi empat dakwaan pidana di yurisdiksi berbeda.

Komite penggalangan dana Trump menghabiskan hampir $30 juta untuk biaya hukum sepanjang paruh kedua tahun 2023, sehingga total yang ia keluarkan untuk biaya hukum tahun lalu menjadi sekitar $50 juta. Kepemimpinannya, PAC, Save America, menghabiskan hampir $3 juta untuk biaya konsultasi hukum pada bulan Januari dan $5,6 juta lainnya pada bulan lalu, sehingga hanya menyisakan $4 juta tunai untuk memulai bulan ini.

Keputusan perdata terhadapnya lebih merugikan secara finansial. Dia harus membayar uang jaminan hampir $91 juta bulan ini saat dia mengajukan banding atas keputusan yang menyatakan dia mencemarkan nama baik penulis E. Jean Carroll dengan mengatakan bahwa dia berbohong tentang dia melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Namun rintangan keuangan terbesar adalah $454 juta yang harus dia bayarkan dalam kasus penipuan sipil. Pengacara Trump mengatakan dalam gugatannya pada hari Senin bahwa mendapatkan jaminan penuh “hampir tidak mungkin.”

Sementara itu, Biden lebih unggul dari Trump dalam hal jumlah dana yang ia kumpulkan. Pada kuartal terakhir tahun 2023, Biden mengumpulkan $33 juta, jauh melebihi $19 juta yang dikumpulkan oleh Trump.

Disparitas ini berlanjut hingga awal tahun ini. Aparat kampanye Biden mengumpulkan $42 juta pada bulan Januari, sementara komite utama Trump hanya mengumpulkan $13,8 juta. Trump meningkatkan penggalangan dana pada bulan Februari hingga totalnya lebih dari $20 juta, namun operasi Biden menghasilkan $53 juta.

Beberapa ahli strategi Partai Republik mengaitkan perbedaan besar ini dengan Trump yang baru saja keluar dari pemilihan pendahuluan Partai Republik yang aktif dan diperebutkan dengan sengit, sementara Biden menghadapi sedikit perlawanan untuk mendapatkan nominasi.

READ  Investor mencari pemenang baru seiring dengan meredanya kekhawatiran inflasi

“Partai Republik tidak harus mencalonkan Trump. Partai Demokrat harus mencalonkan Biden. “Jika Trump adalah presiden petahana dalam skenario ini, dia akan mengalahkan Biden, tidak ada pertanyaan yang diajukan,” kata pakar strategi Partai Republik Zachary Moyle.

“Jawaban sederhananya…adalah fakta bahwa Partai Republik punya pilihan, dan Demokrat tidak punya pilihan. Nikki Haley sudah lama tidak meninggalkan dunia hiburan, dan itulah perbedaannya dalam penggalangan dana.

Haley, yang muncul sebagai kandidat terakhir pengganti Trump pada pemilihan pendahuluan di New Hampshire pada bulan Januari, tetap mempertahankan dukungan finansial yang signifikan bahkan ketika Trump terus memenangkan pemilihan pendahuluan dan kaukus pertama. Hal ini telah mendatangkan sejumlah donor besar dari Partai Republik, termasuk miliarder pendiri Home Depot Ken Langone dan jaringan politik Charles Koch.

Ini adalah pertama kalinya organisasi Amerika untuk Kemakmuran Koch mendukung calon presiden dari Partai Republik dalam pemilihan pendahuluan.

Pendanaan yang signifikan juga diberikan kepada Gubernur Florida Ron DeSantis (kanan), terutama pada awal pemilu ketika ia dipandang sebagai kandidat yang paling mungkin mengalahkan Trump.

“Jika Anda mengambil semua uang itu dan mengembalikannya ke Trump World, Trump akan mengumpulkan banyak uang,” kata Moyle. “Sebuah pertanyaan besar bagi orang-orang yang mengharapkan konfrontasi berbeda di pihak Partai Republik yang konservatif, apakah mereka akan ikut serta atau tidak?”

Partai Demokrat mengatakan kesulitan keuangan yang dialami Trump akan memberi Biden keuntungan seiring berlanjutnya pemilu, dan mengatakan dia menunjukkan antusiasme yang lebih besar terhadap Biden dibandingkan yang ditunjukkan oleh jajak pendapat.

Ahli Strategi Clay Middleton, anggota Komite Nasional Partai Demokrat, mengatakan bahwa pengamat tidak memperkirakan jumlah dana yang terkumpul dapat diperoleh berdasarkan jajak pendapat.

“Akan lebih baik jika kita menjadi salah satu dari mereka,” ujarnya merujuk pada Partai Republik. “Mereka akan membandingkan nomor jajak pendapat dan jumlah penggalangan dana kami setiap hari dalam seminggu dibandingkan dengan nomor penggalangan dana dan jajak pendapat kami.”

Dia mengatakan keuntungan finansial akan memungkinkan kampanye Biden untuk berorganisasi di lapangan guna membangun hubungan dengan pemilih dan “hubungan organisasi yang mendalam” lebih cepat, di luar iklan digital dan TV.

READ  Dow futures drop: apa yang harus dilakukan setelah reli pasar saham hari ini; Fed akan menaikkan suku bunga

“Kami mencapai puncaknya pada waktu yang tepat, dan segalanya akan menjadi lebih baik dari sini,” kata Middleton.

Ahli strategi Partai Demokrat, Crimson McDonald, mengatakan dia yakin jajak pendapat lebih baik dalam menandakan ketidakpuasan di kalangan pemilih. Di antara para pendukung Biden, katanya, mereka mengakui pentingnya uang dalam politik, namun mereka adalah kelompok pendukung yang lebih pendiam dibandingkan mantan pendukung Presiden Obama, yang lebih antusias di depan umum.

“Dia bukanlah seseorang yang akan dibicarakan orang-orang kepada dunia yang saya cintai [Biden]“Tetapi… orang-orang yang menyumbang, yang cukup peduli untuk mengetahui bahwa dia perlu menjadi presiden, atau perlu berinvestasi dalam beberapa cara, mereka menyumbang,” kata McDonald.

Namun Partai Republik mengatakan bahwa perbedaan ini mungkin tidak membuat Trump lemah dibandingkan kandidat politik lainnya, merujuk pada kemenangan Trump pada tahun 2016 meskipun Hillary Clinton menang atas dirinya.

Justin Saifee, ahli strategi Partai Republik, mengatakan Trump tidak perlu mengumpulkan uang lebih banyak dari lawannya, cukup untuk menang. Dia menambahkan bahwa dia belum mengkhawatirkan keuntungan penggalangan dana Biden.

Dia juga menunjuk kandidat Senat Demokrat yang mengalahkan Senator Susan Collins (R-Maine) dan Lindsey Graham (R-C.) pada tahun 2020 dan kalah.

“Dolar itu belum diterjemahkan,” kata Saifee.

Dia mengatakan komite penggalangan dana gabungan yang dibentuk oleh Trump dan Komite Nasional Partai Republik harus membantu meningkatkan jumlah penggalangan dana dengan menyediakan infrastruktur partai untuk kampanye tersebut, sama seperti Biden telah mampu bekerja dengan Komite Nasional Demokrat.

“Saya pikir Anda akan melihat konsolidasi di antara para anggota Partai Republik, dan saya pikir jumlah penggalangan dananya akan meningkat karena dia sekarang menjadi calon presiden secara de facto dari partai tersebut,” kata Saifee.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.