November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inilah Yang Termasuk Larangan Penambangan Bitcoin di New York

Inilah Yang Termasuk Larangan Penambangan Bitcoin di New York

Setelah pemungutan suara dini hari di Albany pada hari Jumat, anggota parlemen New York melewati tagihan untuk memblokir yang baru Bitcoin operasi pertambangan. Tindakan tersebut sekarang menuju ke kantor Gubernur Cathy Hochhol, yang dapat menandatanganinya menjadi undang-undang atau memvetonya.

Jika Hochul menandatangani RUU itu, itu akan menjadikan New York negara bagian pertama di negara itu yang melarang infrastruktur teknologi blockchain, menurut Perianne Boring, pendiri dan presiden Kamar Dagang Digital. Orang dalam industri juga memberi tahu CNBC bahwa itu bisa memiliki efek domino di seluruh Amerika Serikat, yang saat ini berada di garis depan industri pertambangan bitcoin global, Mereka mewakili 38% penambang dunia.

RUU New York, yang sebelumnya disahkan oleh majelis negara bagian pada akhir April sebelum menuju ke Senat, menyerukan moratorium dua tahun pada beberapa operasi penambangan cryptocurrency yang menggunakan metode otentikasi Proof of Work untuk memvalidasi transaksi blockchain. Penambangan bukti kerja, yang membutuhkan peralatan canggih dan banyak listrik, digunakan untuk membuat bitcoin. Ethereum beralih ke proses yang lebih hemat energi, tetapi masih akan menggunakan metode ini untuk Setidaknya untuk beberapa bulan lagi.

Dorongan untuk pemungutan suara 11 jam datang ketika kepemimpinan di ibu kota negara bagian itu berhasil membuat marah beberapa senator yang sebelumnya enggan.

Anggota parlemen yang mendukung undang-undang tersebut mengatakan mereka ingin mengurangi jejak karbon negara dengan menindak tambang yang menggunakan listrik dari pembangkit listrik yang membakar bahan bakar fosil. Jika lolos – selama dua tahun, kecuali jika perusahaan pertambangan bukti kerja menggunakan 100% energi terbarukan, mereka tidak akan diizinkan untuk memperluas atau memperbarui izin, dan pendatang baru tidak akan diizinkan untuk online.

Efek bersih dari ini, menurut Burning, akan melemahkan ekonomi New York dengan memaksa perusahaan untuk mengambil pekerjaan di tempat lain.

“Ini adalah kemunduran besar bagi negara dan akan menghambat masa depannya sebagai pemimpin dalam teknologi global dan layanan keuangan. Yang paling penting, keputusan ini akan menghilangkan pekerjaan serikat pekerja yang penting dan selanjutnya menolak akses keuangan ke banyak penduduk yang tidak memiliki rekening bank yang tinggal di Empire State , ”kata Boring untuk CNBC.

Ini adalah sentimen yang digaungkan oleh Amando Fabiano dari Galaxy Digital, yang mengatakan “New York membuat preseden buruk yang dapat diikuti oleh negara lain.”

READ  Dengan luas 40.000 kaki persegi dan 86 kamar, ini adalah rumah terbesar di Tennessee. Tapi pembongkaran dimulai pada hari Senin

Soal waktunya, undang-undang itu akan berlaku segera setelah gubernur menandatanganinya.

Paradoks Larangan Penambangan Bitcoin

Satu bagian dari RUU tersebut melibatkan studi di seluruh negara bagian tentang dampak lingkungan dari operasi pertambangan untuk menunjukkan pekerjaan pada kemampuan New York untuk mencapai target iklim yang ketat yang ditetapkan di bawah Climate Leadership and Community Protection Act, yang mengharuskan emisi gas rumah kaca New York menjadi. 85% pengurangan pada tahun 2050.

Boring mengatakan kepada CNBC bahwa dukungan besar baru-baru ini yang mendukung larangan yang diusulkan tahun ini banyak berkaitan dengan mandat ini untuk transisi ke energi berkelanjutan.

“Bukti penambangan kerja memiliki potensi untuk memimpin transisi global ke energi yang lebih berkelanjutan,” kata Boring kepada CNBC’s Crypto World, mengacu pada paradoks endowmen. “Industri penambangan bitcoin sebenarnya adalah pemimpin dalam hal kepatuhan terhadap undang-undang ini.”

Saat ini, industri pertambangan bitcoin global diperkirakan memiliki bauran energi berkelanjutan hanya di bawah 60%, dan Kamar Dagang Digital telah menemukan campuran listrik berkelanjutan mendekati 80% untuk anggota pertambangannya di Negara Bagian New York.

“Lingkungan peraturan New York tidak hanya akan menghentikan tujuannya — mendemonstrasikan bahan bakar berbasis karbon untuk penambangan dalam tindakan — tetapi juga kemungkinan akan mencegah penambang baru dan mereka yang terlibat dalam energi terbarukan untuk melakukan bisnis dengan negara karena potensi peraturan lebih lanjut, ” kata John Warren, CEO. Untuk Perusahaan Penambangan Bitcoin Tingkat Institusional Penambangan permata.

Sepertiga dari generasi di negara bagian di New York berasal dari energi terbarukan, menurut yang terbaru yang tersedia Data dari Administrasi Informasi Energi AS. New York sedang mempersiapkan pembangkit listrik tenaga nuklirnya menuju tujuannya yaitu 100% listrik bebas karbon dan negara bagian Menghasilkan lebih banyak pembangkit listrik tenaga air daripada negara bagian lain di timur Pegunungan Rocky.

Negara bagian juga memiliki iklim dingin, yang berarti lebih sedikit energi yang dibutuhkan untuk mendinginkan bank komputer yang digunakan untuk menambang cryptocurrency, serta banyak infrastruktur industri yang ditinggalkan yang siap untuk digunakan kembali.

Berbicara pada konferensi Bitcoin 2022 di Miami pada bulan April, mantan kandidat presiden dan warga New York Andrew Yang mengatakan kepada CNBC bahwa ketika dia berbicara dengan orang-orang di industri ini, dia menemukan bahwa operasi penambangan dapat membantu mengembangkan permintaan akan sumber energi terbarukan.

“Menurut pendapat saya, banyak dari hal-hal ini yang pada akhirnya akan mendorong aktivisme di tempat lain yang mungkin tidak mencapai tujuan pembuat kebijakan,” kata Yang.

Beberapa di industri tidak menunggu negara mengeluarkan larangan resmi sebelum mengambil tindakan.

Data dari perusahaan cryptocurrency Foundry menunjukkan bahwa bagian New York dari jaringan penambangan bitcoin turun dari 20% menjadi 10% dalam beberapa bulan, karena penambang mulai bermigrasi ke yurisdiksi yang lebih sesuai dengan crypto di bagian lain negara itu.

“Klien kami takut untuk berinvestasi di Negara Bagian New York,” kata Kevin Zhang dari Foundry.

“Bahkan dari pengerahan pengecoran modal $500 juta untuk peralatan pertambangan, kurang dari 5% pergi ke New York karena suasana politik yang tidak bersahabat,” lanjut Zhang.

efek domino

Jika moratorium penambangan cryptocurrency ditandatangani menjadi undang-undang oleh gubernur, itu bisa memiliki sejumlah efek lanjutan.

Selain berpotensi menghambat investasi dalam sumber energi yang lebih berkelanjutan, pendukung industri mengatakan kepada CNBC bahwa masing-masing fasilitas ini memiliki dampak ekonomi yang signifikan dengan banyak vendor lokal yang terdiri dari teknisi listrik, insinyur, dan pekerja konstruksi. Menurut para ahli, eksodus penambang kripto dapat diterjemahkan ke dalam pekerjaan dan pajak dolar ke luar negeri.

“Ada banyak serikat pekerja yang menentang RUU itu karena bisa memiliki konsekuensi ekonomi yang mengerikan,” kata Boring. “Penambangan Bitcoin memberikan pekerjaan bergaji tinggi dan berkualitas tinggi kepada komunitas lokal. Salah satu anggota kami rata-rata menghasilkan $80.000 per tahun.”

Seperti yang ditunjukkan Boring, New York adalah pemimpin dalam hal undang-undang negara bagian, jadi ada juga potensi fenomena pemalsuan yang menyebar ke seluruh negeri.

“Negara bagian biru lainnya sering mengikuti jejak New York, dan itu akan memberi mereka model yang mudah untuk ditiru,” kata Chang, wakil presiden senior strategi pertambangan Foundry.

“Tentu, jaringannya akan baik-baik saja – ia selamat dari serangan negara-bangsa dari China musim panas lalu – tetapi implikasi di mana teknologi akan berkembang dan berkembang di masa depan sangat besar,” lanjut Zhang.

Namun, banyak orang di industri percaya bahwa kekhawatiran tentang implikasi penghentian penambangan di New York terlalu dibesar-besarkan.

Penambang bitcoin veteran seperti co-founder Core Scientific Darren Feinstein mengatakan industri sudah tahu bahwa New York umumnya memusuhi bisnis penambangan kripto.

“Tidak ada alasan untuk pergi ke area yang tidak menginginkan Anda,” kata Feinstein. “Penambang Bitcoin benar-benar bisnis pusat data, dan pusat data perlu ditempatkan di yurisdiksi tempat Anda ingin memiliki pusat data di dalam perbatasan mereka… Jika Anda akan mengabaikannya, Anda harus menghadapi konsekuensi dari melakukan bisnis di area yang tidak Anda inginkan untuk bisnis Anda”.

Feinstein dan penambang lainnya menunjukkan bahwa ada banyak yurisdiksi yang lebih ramah di luar sana: Georgia, Carolina Utara, Dakota Utara, Texas, dan Wyoming semuanya menjadi tujuan penambangan utama.

Texas, misalnya, memiliki anggota parlemen yang ramah kripto, jaringan listrik yang tidak diatur dengan harga waktu nyata, dan akses ke energi terbarukan yang sangat berlebihan, serta gas alam yang terdampar atau membara. Keramahan peraturan negara bagian terhadap penambang juga membuat industri dapat diprediksi, menurut Alex Brammer dari Luxor Mining, kumpulan cryptocurrency yang dirancang untuk penambang tingkat lanjut.

“Ini adalah lingkungan yang sangat menarik bagi penambang untuk menggunakan modal dalam jumlah besar,” katanya. “Jumlah kesepakatan tanah dan perjanjian jual beli listrik yang berada dalam berbagai tahap negosiasi sangat besar.”

Yurisdiksi nasional atas pertambangan

Sementara itu, pemerintahan Biden menyusun kebijakannya sendiri yang menargetkan penambangan bitcoin — dengan tujuan mengurangi konsumsi energi dan emisi.

Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih sedang mempelajari hubungan antara teknologi buku besar terdistribusi dan transisi energi, potensi teknologi ini untuk menghambat atau meningkatkan upaya mengatasi perubahan iklim di dalam dan luar negeri, dan dampak teknologi ini terhadap lingkungan, menurut Dr. Costa Samaras, asisten direktur utama energi.

Upaya ini merupakan salah satu capaian yang dituangkan dalam rencana Presiden Perintah eksekutif dikeluarkan pada bulan Maret.

Samaras mengatakan kepada CNBC bahwa Gedung Putih secara khusus mempelajari peran yang mungkin dimainkan oleh teknologi ini dalam menghitung emisi gas rumah kaca, serta potensi untuk mendukung pembangunan jaringan listrik yang bersih.

Mereka juga “melihat implikasi untuk kebijakan energi, termasuk bagaimana cryptocurrency mempengaruhi manajemen dan keandalan jaringan.”

Tidak jelas apakah rekomendasi tersebut, yang akan jatuh tempo pada bulan September, akan berujung pada undang-undang federal tentang penggalian bukti kerja. Untuk saat ini, negara bagian yang memutuskan.