Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inilah mengapa NASA butuh waktu lama untuk mencoba dan meluncurkan Artemis I lainnya

Inilah mengapa NASA butuh waktu lama untuk mencoba dan meluncurkan Artemis I lainnya

Penundaan yang lebih lama dapat dikaitkan dengan beberapa faktor, termasuk keanehan penjadwalan, lalu lintas situs peluncuran potensial, dan keinginan NASA untuk memastikannya memecahkan masalah terbaru dengan bahan bakar yang bocor.

Untuk meringkas apa yang terjadi Sabtu, 3 September: Pejabat peluncuran dengan percaya diri melakukan upaya akhir pekan ini untuk meluncurkan roket, yang disebut Sistem Peluncuran Luar Angkasa, atau SLS. Tapi kemudian, ketika roket itu kembali diisi dengan bahan bakar hidrogen cair yang sangat dingin, terjadi kebocoran besar. dan NASA Selasa mengatakan Dia akan mulai mencoba memperbaiki masalah ini saat rudal masih di landasan peluncuran.
Tetapi, pada akhirnya, badan antariksa masih perlu mengembalikan roket ke Gedung Perakitan Kendaraan terdekat, penerbangan sejauh 4,2 mil dan memakan waktu sekitar 10 jam, untuk “menyetel ulang baterai sistem”, menurut Selasa. Postingan blog dari NASA.

Dan ketika harus menetapkan tanggal rilis baru, waktunya akan menjadi rumit.

Waktu bisa menjadi segalanya

Pada hari tertentu, ada slot waktu yang ditentukan – atau “jendela peluncuran” – yang disisihkan ketika rudal diizinkan untuk diluncurkan, dan mereka dapat berkisar dari sekitar setengah jam hingga beberapa jam sehari. Tetapi bahkan jendela itu tidak tersedia setiap hari. Ada juga”periode peluncuranIni adalah periode hari ketika Bulan sejajar dengan Bumi dengan cara yang menguntungkan untuk misi ini.

Periode peluncuran terakhir berakhir pada Selasa, 6 September, dan NASA mengatakan mustahil bagi SLS untuk siap terbang selama waktu itu.

Periode peluncuran berikutnya berlangsung dari 19 September hingga 4 Oktober. Tapi ada masalah potensial lain: NASA sedang merencanakannya Peluncuran misi kru-5, yang akan mengangkut awak astronot baru ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket SpaceX, pada 3 Oktober. Dan NASA harus bekerja untuk memastikan bahwa satu peluncuran tidak bertentangan dengan yang lain.
Nanti pada bulan Oktober, periode peluncuran lain akan dimulai, dari 17 Oktober hingga 31 Oktober. Periode ini akan menyediakan hingga 11 jendela peluncuran potensial untuk SLS. (Catatan: ada file Tidak ada waktu peluncuran yang tersedia Pada tanggal 24, 25, 26 dan 28 Oktober)

Tujuan NASA untuk periode dan jendela yang tepat akan tergantung pada berbagai faktor, termasuk seberapa baik mereka berkoordinasi dengan SpaceX mengenai peluncuran Crew-5 dan berapa lama roket SLS akan tetap berada di landasan peluncuran saat para insinyur bekerja untuk memperbaiki kebocoran, menurut kepada Jim Frey, administrator asosiasi NASA. Untuk mengembangkan sistem eksplorasi.

READ  Roket Astra berbiaya rendah mengalami kegagalan tahap atas, kehilangan dua satelit NASA

bahan bakar super keren

Ketika roket SLS diisi bahan bakar, dibutuhkan sejumlah besar oksigen cair dan hidrogen cair yang sangat dingin untuk dipompa ke dalam tangki roket. Ketika hidrogen dimuat, bahan bakar mulai memompa perlahan tetapi kemudian meningkatkan kecepatan dalam apa yang disebut “pengisian cepat”. Dan selama pengisian cepat ini terjadi “kebocoran besar” – bahkan lebih besar dari kebocoran yang diidentifikasi NASA selama upaya peluncuran 29 Agustus.

Itu sebabnya pejabat peluncuran ingin memastikan bahwa perbaikan telah diidentifikasi dan akar masalahnya diidentifikasi sebelum melakukan upaya berikutnya. Pada hari Sabtu, satu dugaan adalah bahwa masalah katup mungkin telah menyebabkan tekanan hidrogen meningkat, menjadikannya kurang dari 60 pon per inci persegi tekanan, bukan 20 pon per inci persegi yang mereka harapkan, Michael Sarafin, misi Artemis manajer, kata Sabtu. .

Hingga hari Sabtu, NASA juga mencoba memecahkan banyak masalah yang dihadapinya selama Upaya pertama untuk meluncurkan rudal SLS Pada 29 Agustus. Ini membahas beberapa kebocoran yang terjadi saat pengisian bahan bakar, dan menilai risiko yang terkait dengan masalah dengan sistem pendingin mesin dan retakan di beberapa selubung busa di salah satu tangki roket.

NASA dapat memilih untuk mengintip lagi masalah ini karena sedang bekerja menuju upaya peluncuran berikutnya juga.

Yang memperumit pemilihan target tanggal peluncuran berikutnya adalah cuaca Florida yang tidak stabil. Untuk peluncuran rudal apa pun, angin kencang, kilat, atau kondisi tidak menguntungkan lainnya dapat menyebabkan penundaan lebih lanjut. Akhir musim panas dan awal musim gugur juga dapat membawa badai ke pantai Florida tempat SLS berada.

Laba-laba luar angkasa raksasa ditangkap oleh Teleskop Webb NASA

NASA bekerja melalui kemungkinan, dan publik dapat mengharapkan lebih banyak jawaban dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

READ  Gambar yang sangat jelas dari galaksi terdekat yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang baru

Ini adalah ilmu roket

Seperti yang dikatakan pejabat NASA sebelumnya, mereka berharap untuk menyampaikan bahwa penundaan dan masalah teknis ini tidak selalu menunjukkan masalah yang signifikan dengan roket.

Sebelum SLS, program Space Shuttle NASA, yang telah terbang selama 20 tahun, sering mengalami peluncuran. Roket Falcon SpaceX juga memiliki sejarah scrub Untuk masalah mekanis atau teknis.

Bagaimanapun, ini adalah ilmu roket.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa tim-tim ini tahu persis apa yang mereka lakukan, dan saya sangat bangga dengan mereka,” kata Administrator NASA Bill Nelson, Sabtu. “Kami mencoba untuk menekankan bahwa ini adalah ujian dan ujian yang memiliki risiko tertentu, dan kami membombardir itu dalam setiap komentar publik yang kami miliki untuk membawa harapan sesuai dengan kenyataan.”

Frye, administrator asosiasi NASA, menambahkan bahwa timnya akan selalu melakukan upaya peluncuran dengan optimis bahwa peluncuran akan terjadi.

“Saya yakin akan ada pertanyaan, apakah kita yakin?” katanya. “Saya sebenarnya menyukai pertanyaan ini karena (bertanya) ‘Apakah Anda yakin akan bangun dari tempat tidur pagi ini?'” “

Misi yang disebut Artemis I ini diharapkan dapat membuka jalan bagi lebih banyak misi ke Bulan. Misi Artemis II, yang dijadwalkan awal tahun depan, diharapkan mengikuti jalur penerbangan serupa di sekitar Bulan tetapi akan memiliki kru di dalamnya. Akhir dekade ini, astronot Artemis III diperkirakan akan mendarat di Bulan untuk pertama kalinya sejak program Apollo NASA pada pertengahan abad ke-20.

Ashley Strickland dari CNN berkontribusi pada cerita ini.