November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inggris Raya bergabung dengan upaya internasional untuk mengungkap momen pertama di alam semesta | Ilmu

Para peneliti dari Inggris bergabung dalam upaya internasional untuk mengungkap seperti apa alam semesta sepersekian detik setelah meledak menjadi ada, dan bagaimana tatanan kosmik yang kita lihat sekarang muncul dari kekacauan primordial.

Enam universitas Inggris akan menganalisis data dan membangun instrumen baru untuk Observatorium Simmons, sekelompok teleskop yang memeriksa langit dari lokasi istimewa di Cerro Toco, 5.300 meter di atas Gurun Atacama Chili.

Observatorium mencakup teleskop 20 kaki dan tiga instrumen 16 inci yang lebih kecil yang mengukur latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB) – sisa panas dari kelahiran alam semesta. Ilmuwan Inggris akan membangun dua teleskop tambahan untuk meningkatkan sensitivitas fasilitas.

Dr Colin Vincent, direktur asosiasi astronomi di Science and Technology Facilities Council, mengatakan pendanaan untuk para peneliti di Inggris akan memungkinkan mereka untuk “memimpin penemuan” bersama tim dari negara lain dan mengungkap “rahasia sejak awal sejarah”.

Astronom radio di Amerika Serikat menemukan keberadaan CMB pada 1960-an ketika mereka meneliti asal-usul “dengungan” yang membingungkan yang datang dari seluruh langit. Gelombang mikro misterius dilacak kembali ke panas dari awal alam semesta, yang mendingin saat mengembang.

Melalui pengukuran radiasi CMB yang terperinci, para astronom berharap dapat mengetahui seperti apa alam semesta akan terlihat seperti sepersepertriliun dari sepertriliun detik setelah alam semesta dimulai. Banyak ilmuwan percaya bahwa fluktuasi kecil energi di alam semesta awal menjadi benih galaksi dan gugus galaksi saat alam semesta melewati periode ekspansi yang dalam yang dikenal sebagai inflasi kosmik.

Observatorium Simmons bertujuan untuk secara akurat mengukur radiasi latar belakang kosmik yang tepat sehingga para peneliti dapat menentukan model mana dari banyak model inflasi yang diusulkan yang tampaknya diikuti oleh alam semesta. Observatorium ini juga bertujuan untuk menjelaskan materi gelap, materi gelap misterius yang menempel di galaksi, dan materi gelap yang diusulkan. energi gelap Hal ini diyakini mendorong perluasan alam semesta, mencari gelombang gravitasi primordial – berkedut pendek dalam ruang-waktu yang mungkin telah berjalan melalui alam semesta dari saat itu berasal.

Proyek yang dipimpin AS mencakup 85 institut dari 13 negara, dengan Imperial College London dan universitas Cambridge, Cardiff, Manchester, Oxford dan Sussex melakukan proyek baru di observatorium mulai bulan depan.

Profesor Ermenia Calabrese di Sekolah Fisika dan astronomi Di Cardiff, observatorium mengatakan observatorium akan memetakan langit gelombang mikro dengan sensitivitas yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dekade berikutnya. “Fluktuasi kecil dalam radiasi CMB memberi tahu kita tentang asal usul, konten, dan evolusi alam semesta, dan bagaimana semua struktur yang kita lihat di langit malam hari ini dimulai,” katanya.

“Cardiff telah menjadi anggota Observatorium Simmons sejak awal, tetapi investasi Inggris baru ini akan secara signifikan memperluas partisipasinya dan memungkinkan kontribusi baru untuk instrumentasi dan pemrosesan data menggunakan teknologi Inggris yang unik.”

Profesor Mark Devlin, juru bicara Observatorium Simons di University of Pennsylvania, mengatakan dia “sangat gembira” tentang tim Inggris yang bergabung dalam proyek tersebut. “Penambahan teleskop dan peneliti baru akan menjadi tambahan penting untuk program kami dan akan membantu memastikan bahwa Observatorium Simmons membawa kembali ilmu pengetahuan yang menakjubkan untuk tahun-tahun mendatang,” katanya.

READ  Para peneliti ini menyaksikan ikan mati membusuk selama 70 hari—demi ilmu pengetahuan