Januari 18, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia yang bergantung pada batu bara mulai memanfaatkan potensi matahari yang sangat besar

Jakarta: Aji Tri Admojo yang tinggal di rumah tradisional Jawa berdinding kayu di pinggiran ibu kota Indonesia Jakarta, telah memodernisasi rumah lamanya setelah memasang serangkaian panel surya di atapnya.

Sejak menempatkannya dengan biaya 10 juta rupee (US $ 702,25) pada tahun 2020, ia telah mengurangi separuh tagihan listrik bulanannya dan investasi akan terputus dalam waktu lima tahun.

Dengan rekor energi terbarukan yang tidak stabil, bauran energi Indonesia masih sangat bergantung pada batu bara, tetapi jika tanda-tanda awal peningkatan konsumsi tenaga surya terus berlanjut, hal itu dapat berdampak transformatif pada ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

“Karena hampir semua pembangkit listrik di Indonesia… berasal dari batu bara, yang (keluarga saya) bisa mengurangi emisi gas rumah kaca,” kata Aji kepada Reuters. Indonesia bertujuan untuk menghilangkan batubara dan menjadi netral karbon pada tahun 2060 atau lebih awal.

Meskipun kepulauan tropis dengan 17.000 pulau diberkati dengan sinar matahari sepanjang tahun, Indonesia menempati urutan terakhir dalam potensi energi surya di negara-negara G20.

Namun permintaan mulai meningkat di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia, didorong oleh perubahan kebijakan, penurunan tajam harga sel fotovoltaik (PV) buatan China dan konsumen kelas menengah yang sadar lingkungan. Sebuah perusahaan susu.

Dari akhir 2018 hingga November 2021, jumlah pengguna panel surya atap pribadi meningkat lebih dari empat kali lipat menjadi sekitar 4.500, dengan kapasitas terpasang 44 MW (MW), dari hanya 1,5 MW, menurut utilitas listrik milik negara. Perusahan Listrick Negara (PLN).

Meningkatnya kebutuhan listrik

Asosiasi Tenaga Surya Indonesia (ISEA) memprediksi kapasitas terpasang panel surya atap akan melebihi 1.000 MW tahun depan dan akan meningkat dari 3.000 MW menjadi 5.000 MW per tahun mulai tahun 2025.

READ  Samak Panic kembali ke Indonesia sebagai Media Com MD

“Orang-orang menjadi lebih sadar akan pentingnya energi terbarukan,” kata Amaranga Lupis, salah satu pendiri Engineering, Procurement and Construction (EPC) Solarkitta. “Dari epidemi, budaya bekerja dari rumah telah terbentuk dan permintaan listrik di rumah meningkat.”

Lupis memprediksi pertumbuhan besar-besaran dalam instalasi tenaga surya selama lima tahun ke depan. “Masyarakat akan lebih tertarik dan akan berinvestasi pada hal-hal yang lebih bermanfaat bagi lingkungan,” ujarnya.

Tentu saja, energi matahari adalah sumber energi yang kecil di Indonesia, menjadikannya pengekspor batubara termal terbesar di dunia yang digunakan untuk pembangkit listrik.

Batubara memasok 60 persen dari 73.000 megawatt kapasitas pembangkit listrik di Indonesia, dibandingkan dengan 180 megawatt pembangkit listrik tenaga surya, termasuk pembangkit listrik tenaga surya dan sel PV atap pribadi.

Namun, Kementerian Energi Indonesia memiliki kapasitas 400.000 MW tenaga surya.

Karena tenaga surya yang dihasilkan dari panel lebih murah daripada listrik yang dijual dari PLN, jatuhnya harga sel PV China telah mendorong peningkatan instalasi swasta.

Ilham Risky, pendiri Solar Founder Badara Energy, mengatakan bahwa sistem Barat hanya 10 kali lebih mahal daripada yang tersedia sebelumnya.

Lubis Solarkita mengatakan sistem keuangan baru, seperti sewa panel surya untuk pengguna bisnis, juga telah membantu bisnis berinvestasi di bawah sinar matahari.

pasar karbon

Perubahan peraturan juga telah mendorong pertumbuhan, dengan PLN menurunkan tarif energi minimum pada akhir 2019, mengurangi waktu yang dibutuhkan pengguna tenaga surya untuk menutupi biaya instalasi mereka.

Pengguna surya komersial akan dapat sepenuhnya mengekspor kelebihan daya mereka ke PLN pada Agustus, naik dari 65 persen sebelumnya, dan dapat berpartisipasi di pasar karbon Indonesia, yang akan diluncurkan pada 2025.

READ  Defisit anggaran Indonesia 2021 lebih kecil dari target, kesenjangan 2022 menyempit

Direktur Pelaksana ISEA Fabi Tumiva mengatakan perubahan dan kontrak dari perusahaan multinasional untuk mengendalikan emisi karbon akan menunjukkan permintaan solar yang lebih tinggi di tahun-tahun mendatang dari perusahaan, pabrik, dan bangunan komersial.

Selain tuntutan bisnis, Tumiwa mengharapkan setidaknya 2 persen dari 77 juta pelanggan rumah PLN memasang sel surya selama tiga hingga lima tahun ke depan.

(US$1 = 14.240.0000)

(Laporan Tambahan oleh Francisco Nangoi; Ed Davis dan Christian Schmolinger Editing)