September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia telah menjadi pasar berkembang yang benar-benar luar biasa

Sebut saja amukan sempit, Metode 10. Negara-negara berkembang terguncang dari pukulan ganda kenaikan suku bunga Federal Reserve dan perlambatan ekonomi China. Mereka telah membakar cadangan devisa dengan cepat sejak 2008 untuk melindungi mata uang mereka dan menutupi tarif impor yang tinggi untuk makanan dan bahan bakar. Perekonomian perbatasan seperti Sri Lanka dan Bangladesh mencari dana talangan dari Dana Moneter Internasional sementara investor asing sedang menuju eksodus. Gambarnya kurang cantik. Pemenang yang mengejutkan di tengah kekacauan. Indonesia, yang satu dekade lalu terisolasi sebagai salah satu dari lima negara terlemah, yang mengandalkan mata uangnya yang rentan dan uang asing yang panas, telah menjadi surga yang relatif damai.

Rupiah yang hanya turun 3,8% menjadi mata uang Asia dengan kinerja terbaik ketiga tahun ini. Hal ini sangat signifikan mengingat Bank Indonesia terus menentang bank sentral, yang minggu ini mulai menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin.

Pasar sahamnya adalah pemenang lainnya. ETF iShares MSCI Indonesia telah meningkat 5,6% tahun ini, mengalahkan penurunan indeks S&P 500 sebesar 13,1%. Akibatnya, permintaan ekuitas yang kuat membantu menstabilkan aliran portofolio Indonesia, bahkan ketika orang asing terus menjual obligasi pemerintah.

Ketika pasar global bergejolak, investor melarikan diri dari negara-negara dengan apa yang disebut defisit kembar— neraca berjalan dan keseimbangan fiskal. Indonesia lebih kebal karena maju di kedua front.

Presiden Joko Widodo harus mengirimkan kartu ucapan terima kasih kepada Vladimir Putin dari Rusia. Konflik di Ukraina telah mendorong naiknya harga ekspor minyak sawit dan batu bara Indonesia. Menurut HSBC Holdings plc, kedua komoditas ini saja telah mendorong neraca berjalan negara sebesar 2,4% dari produk domestik bruto (PDB) sejak 2019, dengan sepertiga berasal dari minyak sawit dan sisanya dari harga batu bara yang lebih tinggi. Indonesia sekarang memiliki surplus transaksi berjalan yang solid untuk pertama kalinya sejak 2011.

READ  Perusahaan kelapa sawit Indonesia tidak bertindak cukup cepat pada janji tanpa deforestasi: lapor

Seperti di tempat lain, Jakarta menghabiskan banyak waktu selama dua tahun terakhir untuk memerangi resesi akibat pandemi. Namun Jokowi, yang dikenal sebagai presiden, berjanji akan membenahi anggarannya. Awal pekan ini, pemerintah berjanji untuk mengembalikan target defisit fiskal 2023 menjadi 3% dari PDB.

Jakarta akan mengurangi subsidi bahan bakar, yang menyumbang 2,7% dari PDB tahun ini. Menurut ekonom Maybank Lee Ju Yeh, harga bensin konsumsi tinggi telah ditetapkan pada 7.650 rupee ($ 0,52) per liter sejak 2019, atau 40% di bawah harga pasar saat ini. Tetapi Indonesia ingin dilihat sebagai sumber komoditas belaka—setidaknya bukan narasi pilihan Jokowi. Di atas segalanya, orang dapat menunjuk ke Chili, Arab Saudi dari lithium, input utama untuk baterai kendaraan listrik. Chili entah bagaimana gagal menangkap transisi epik ke kendaraan listrik (EV) dan mendapat manfaat dari bantuan IMF.

Alih-alih menjadi pengekspor nikel, input penting lainnya untuk baterai EV, Jokowi ingin membangun seluruh industri manufaktur EV di dalam negeri. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg News, ia menegaskan bahwa Indonesia dapat mengenakan pajak ekspor nikel tahun ini, mendorong produsen global untuk membuka pabrik EV di sana. Jokowi ingin Tesla memproduksi mobil di dalam negeri.

Sejauh ini, banyak produsen telah merespons. Pada bulan April, LG Energy Solutions Ltd. Korea Selatan, pembuat baterai terbesar kedua di dunia, menandatangani kesepakatan senilai $9 miliar untuk membangun rantai pasokan tambang-ke-manufaktur. Sementara itu, Teknologi Amperex kontemporer China, yang terbesar di dunia, sedang membangun jalur produksi dalam kesepakatan hampir $6 miliar.

Jakarta telah memotong pasokan barang di masa lalu, jadi adalah bijaksana bagi perusahaan asing untuk menempatkan pabrik di dekat sumber daya dan fokus pada prioritas kebijakan. Toh, Indonesia memiliki lebih dari 20% cadangan nikel dunia.

READ  Pendaftaran Dibuka – IIGCE ke-8, 14 -16 September 2022, Jakarta, Indonesia

Tak satu pun dari janji produsen EV yang belum tercermin dalam angka ekonomi; Pabrik membutuhkan waktu untuk membangun. Namun demikian, mereka memicu harapan para manajer aset bahwa Indonesia akan melihat investasi asing langsung (FDI) yang kuat, yang lebih stabil daripada aliran portofolio, dan yang menyumbang kurang dari 20% ekonomi Indonesia dalam dekade terakhir. Hal ini dapat mendorong pertumbuhan ekonomi berbasis komoditas.

Konflik Rusia-Ukraina telah mendorong pergeseran kekuatan ekonomi global ke negara-negara kaya sumber daya. Namun, cadangan logam mulia tidak mencukupi. Pemerintah harus tahu lebih baik daripada menyia-nyiakan sumber dayanya dan bagaimana menggunakan kekuatannya untuk meningkatkan rantai nilai. Jokowi melakukannya dengan sangat baik untuk Indonesia, bahkan sebelum visinya menjadi kenyataan.

Shuli Ren adalah kolumnis Opini Bloomberg yang meliput pasar Asia.

Semua berita bisnis, berita pasar, berita terkini, dan pembaruan berita terbaru dapat dilihat di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk mendapatkan pembaruan pasar harian.

Dan kurang

Langganan Buletin Mint

* tolong masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.