Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia setujui proyek solar Australia senilai $2,5 miliar

Jakarta (AFP): Indonesia pada Kamis (23 September) menyetujui sambungan listrik tenaga surya utama antara Australia dan Singapura menyusul janji investasi senilai $2,5 miliar.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu telah menyetujui untuk mengizinkan rute Australia-Asia Powerlink atau AA Powerlink Sun Cable melalui Laut Indonesia dan untuk menyetujui izin survei bawah laut.

“Kami berharap proyek ini memiliki dampak yang langgeng terhadap perekonomian kita, memberi manfaat bagi industri dan pendapatan pemerintah melalui berbagai program pengadaan,” kata Menteri Kelautan dan Investasi Luhut Binsar Panchaydhan dalam konferensi pers virtual di Jakarta.

AAP Powerlink akan menghasilkan tenaga surya dari salah satu proyek pertanian surya terbesar di dunia dan mengirimkannya dari Darwin ke Singapura mulai tahun 2028.

Proyek ini diharapkan dapat memasok hingga 15 persen dari kebutuhan listrik Singapura dan mengurangi emisi negara itu sekitar enam juta ton per tahun.

Perusahaan tidak akan menyediakan energi terbarukan secara langsung ke Indonesia tetapi telah menjanjikan sekitar $ 1 miliar dalam investasi langsung dalam pembelian peralatan dan layanan dan tambahan $ 1,5 miliar selama biaya operasi seumur hidup proyek.

“Kami dengan senang hati mengumumkan bahwa proyek tersebut akan menginvestasikan US$ 2,58 miliar di Indonesia,” kata David Griffin, CEO Sun Cable.

Kami ingin proyek terkemuka dunia ini menciptakan perubahan langkah demi langkah dalam kemampuan Indo-Pasifik untuk mencapai ambisi nol dan pertumbuhan ekonomi dengan energi terbarukan.

Proyek senilai $30 miliar itu mencakup ladang tenaga surya terbesar di Australia utara, baterai terbesar di dunia, dan sistem kabel tegangan tinggi 4.200 kilometer dari Darwin ke Singapura.