April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia Nickel berencana membangun fasilitas pengolahan senilai US$2,2 miliar

Indonesia Nickel berencana membangun fasilitas pengolahan senilai US$2,2 miliar

(Menambahkan kata “tenggara”, paragraf 2)

Jakarta: Perusahaan nikel Indonesia PT Ceria Nugraha Indotama telah menerima pinjaman gabungan sebesar US$277,69 juta dari bank domestik untuk membiayai proyek pengolahan nikel senilai US$2,2 miliar, kata Kementerian Energi, Kamis.

Ceria, melalui anak perusahaannya Ceria Metalindo Prima, telah menandatangani perjanjian pinjaman dengan Menteri Perbankan, Bank Java Bharat Pandon dan Bank Sulawesi Celadon Bharat untuk membangun pabrik Rotary Furnace Power Reactor (RKEF) satu jalur di provinsi Sulawesi Tenggara. Kapasitas 23.000 ton per tahun.

Indonesia, produsen nikel terkemuka, memiliki rencana ambisius untuk menerapkan distribusi kaya bijih nikel laterit yang digunakan dalam baterai lithium dan akhirnya menjadi pusat manufaktur dan ekspor kendaraan listrik global.

Ceria berencana membangun empat lini pabrik RKEF 252.000 ton dengan total kapasitas produksi 252.000 ton ferronical dan 103.000 ton pabrik Hydroxide Precipitated (MHP) High Pressure Acid Leach (HPAL).

Proyek RKEF tahap pertama dijadwalkan mulai produksi komersial pada 2023 dan pabrik HPAL pada 2024.

Managing Director Seria Darian Sakmiwada mengatakan dalam sebuah pernyataan dari kementerian energi bahwa fasilitas senilai $2,2 miliar, setelah beroperasi penuh, akan memiliki 5.000 karyawan.

(Dilaporkan sebelumnya oleh Bernadette Christina; Martin Box Editing)

READ  Kebijakan moneter Indonesia akan dimuat di depan - bank sentral