November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia mengalami surplus perdagangan sebesar $4,8 miliar pada bulan September karena ekspor turun

  • Data perdagangan akan dirilis pada 0400 GMT pada hari Senin, 17 Oktober

JAKARTA, 14 Okt (Reuters) – Surplus perdagangan Indonesia diperkirakan melebar pada September, meski lebih rendah dari level yang tercatat pada bulan sebelumnya, di tengah perlambatan pertumbuhan ekspor, menurut jajak pendapat Reuters, Jumat.

Negara yang kaya sumber daya ini menikmati ledakan ekspor yang didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi, yang telah mendorong pemulihan ekonominya dari dampak pandemi.

Perkiraan rata-rata 12 ekonom melihat surplus perdagangan September sebesar $4,84 miliar, turun dari $5,76 miliar pada bulan sebelumnya.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pertumbuhan ekspor terlihat sebesar 27,91% tahun-ke-tahun, lebih lambat dari bulan Agustus yang sebesar 30,15%, sementara impor terlihat sebesar 31,48% tahun-ke-tahun dan 32,81% pada bulan Agustus.

Indonesia merupakan pengekspor utama batubara, kelapa sawit, nikel, timah dan komoditas lainnya. Analis telah memperingatkan bahwa surplus perdagangannya dapat menyempit untuk sisa tahun 2022 karena impor terus meningkat karena ekonomi domestik yang membaik.

“Meskipun harga batu bara tetap stabil, kami melihat koreksi harga CPO (minyak sawit mentah) bulan lalu,” kata ekonom Bank Danamon Irman Faiz, yang memperkirakan surplus September sebesar $4,4 miliar.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Polling oleh Veronica Kongvir & Anant Chandak di Bengaluru; Pelaporan tambahan oleh Stefano Suleiman di Jakarta; Oleh Gayatri Suryo; Diedit oleh Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Defisit anggaran Indonesia 2021 lebih kecil dari target, kesenjangan 2022 menyempit