Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India melihat ke Indonesia Open setelah kalah dalam tantangan Masters di Jakarta

India Mundur dari Kejuaraan Bulu Tangkis Master Indonesia di Jakarta Srikanth Kidambi dan Pranav dan duo pria terbaik kami Chaisatvik Rangareddy dan Chirac Shetty mengundurkan diri dari BWF 500.

Bahkan di tim knockout ini banyak yang diharapkan dari Lakshya Sen dan mantan juara dunia PV Sindhu. Tapi dua kepribadian ini telah menipu kita.
Setiap kali Sindhu datang ke lapangan untuk bertanding, ekspektasi kami meningkat dan kami semua mengharapkan buldoser reguler lawan saat ia melepaskan smash, peppermint, dan pukulan dahsyatnya sesuai keinginan lawan.

Tapi kami sudah lama tidak melihat akting itu darinya. Untuk beberapa alasan, dia tidak bermain dengan api dan kepercayaan diri itu. Betapa kami menyukai teriakan kemenangan darinya ketika dia mendapatkan poin yang sulit. Itu terlihat di hadapan konsentrasi yang tenang, kimia tubuh yang bersemangat dan bahasa tubuh yang benar-benar positif yang menandakan bisnis dan permainan hussling street fighter yang luar biasa yang membuat dunia bulu tangkis memperhatikan.

Dia berada dalam begitu banyak masalah sehingga dia harus kembali ke papan gambar untuk memahami apa yang salah dalam permainannya. Mungkin ada berbagai alasan tetapi Sindhu Badminton India dan pelatihnya perlu menemukan masalah dan mencari solusi untuk itu.

Tidak hanya pemain terbaik yang bermain dengan psikologinya dan membuatnya sakit hati, tetapi juga para pemain yang tidak berada di liganya membawanya ke tiga pertandingan dan menjadikannya yang paling rentan.

Misalnya, shuttle queen India menang 18-21 / 21-15 / 21-9 melawan Line Christensen dari Denmark di Indonesia Open. Kemudian di babak kedua, ia justru melawan Gregoria Mariska dari Indonesia. Sindh berjuang keras untuk menang 23-21 / 20-22 / 21-11. Terhadap kedua pemain ini, ia hanya bisa mengerahkan tenaga dalam menentukan permainannya.

READ  BNPL Credivo SE Indonesia meluncurkan rencana ekspansi Asia dengan awal Vietnam

Mencapai perempat final ia berlari bersama Juara Dunia 2013, Ratchanok Intanon dari Thailand yang misterius dan ajaib. Dengan senyum permanen di wajahnya, Ratchanok sebenarnya adalah pembunuh yang tersenyum di pengadilan. Juara dunia junior tiga kali, dia adalah trio tampan di lapangan, dengan gerakan ekonomi yang nyata, tidak terburu-buru, tetapi rasa antisipasinya yang luar biasa memastikan dia bergerak seperti yang dia lakukan di Rollergate.

Ratchanok, yang memainkan pertandingan ke-14 melawan Sindh, dengan mudah mengalahkannya 9-5, kemenangan kelima berturut-turut melawan seorang India yang tidak bahagia. Adapun Sindhu, Ratchanok mendominasi setiap aspek pertandingan, tanpa henti mengalahkan Sindhu 21-12 / 21-10 dalam pertandingan biasa-biasa saja. Ratzanok hanya butuh 33 menit untuk menyegel kekuatannya.

Dia sangat cepat dalam membuka web dan sangat jelas dalam tes pukulan. Ada begitu banyak perbedaan dalam pukulan net sehingga tidak diketahui apa yang harus dilakukan dengan Sindh. Dia tidak memiliki rencana permainan atau trik.

Dari area Overhead Deep Baseline, Ratzanok dapat memainkan tembakan yang benar-benar menipu, dan barisan ciuman scorchers berulang dapat dieksekusi dengan sempurna di telepon.

Ratsanok memimpin di kedua game sejak awal, saat Ratsanok mengalahkan Sindhu dengan kecepatan tinggi di pesawat ruang angkasa, merebut poin sesuka hati melawan Sindhu yang melakukan sejumlah kesalahan.

Dan Sindhu bersalah atas kejahatan. Ketika Anda memukul smash lintas lapangan, Anda harus memikirkan apakah Anda berada dalam posisi yang baik untuk mencapai pengembalian, jika kebalikannya mendekati jaring yang terjauh dari Anda. Sindh yang frustrasi kehilangan beberapa poin.

Secara keseluruhan, sebuah pertandingan, Sindhu tidak ingin dikenang.

Agarshi Kashyap, satu-satunya pemain India di turnamen tersebut, lolos ke babak utama. Ia mengalahkan Sirada dari Indonesia 16-21/21-9/21-9.

READ  PSN Pesan Satelit Indonesia dari Boeing untuk Peluncuran 2023

Di ganda campuran, pasangan senior Ashwini Bonappa/Sumeet Reddy mengalahkan Nishikawa-Sauri Osaki dari Jepang 17-21/21-18/21-14 untuk melaju ke babak pertama.

Di ganda putri, Ashwini Bonappa/Sikki Reddy kalah 21-18/21-9 di babak pertama dari Pushpita Sari/Rachel Rose dari Indonesia. Tito, bersama duo muda Simran Singhi dan Rikita Thacker, tersingkir 21-10 / 21-12 di babak pertama oleh runner-up Lee Sohi/Shin Chan.

Manu Adri dan Sumeet Reddy diizinkan mengibarkan bendera di kategori ganda putra India karena Chaisatvik Rangireddy dan Chirac Shetty tidak memukul. Namun pasangan Indonesia Pramodya Kusumawardena dan Jacob Rambidan tersingkir 21-19/11-21/8-21.

Selain Lakshya Sen, tiga orang India lagi berada di lapangan. Di kategori tunggal putra. Samir Verma kalah 17-21 / 15-21 dari Chico Ara Twi. Hari Shubhankar kalah dari Fazal Mohammad 22-20/10-21/12-21. Kulshan Kumar bermain di kualifikasi Chung Jio, tetapi kalah 16-21 / 21-9 / 14-21.

Bocah Almora ini sangat dinanti oleh Lakshya Sen, terutama setelah penampilannya yang luar biasa di Kejuaraan Jerman dan All England. India Membuka.

Keajaiban semacam ini memiliki waktu yang luar biasa di sirkuit BWF sejak tahun lalu, mengalahkan setiap pemain hebat di planet ini, termasuk kemenangan yang tak terlupakan atas peringkat 1 dunia Victor Axelson di semifinal Jerman Terbuka. Chen, yang menderita keracunan makanan pada tahap awal Piala Thomas, kemudian bermain melawan China Taipei, di mana ia kalah dari Zhou Thien Chen.

Orang akan mengira bahwa Fit dan Lakshya yang impulsif akan dengan mudah menang melawan Chow, tetapi Chow, yang licik dan licik, memenangkan ketiga game 16-21 / 21-12 / 21-14 di perempat final.

Pada awal ronde pertama, pemain India menghitung pemain Denmark Wittingus
Pada 21-19 / 21-18 dan ronde 2 ia memiliki dane lain, Rasmus Kemke yang berbahaya 21-18 / 21-15. Dan dia berada dalam bentuk tertinggi. Tersandung, menghancurkan, dan menutup lapangan dengan Ellen besar. Semua triknya dipamerkan. Serangan Gemke ditumpulkan dengan full-length dive melintasi lapangan, yang benar-benar membuat Dane frustrasi, yang berlari tanpa ide.

READ  Hawaii perkuat kontribusi dan kerja sama dalam keamanan siber Indonesia

Memimpin sepanjang pertandingan, untuk pertama kalinya keduanya bertemu, Lakshya melakukan half-smash lintas lapangan dengan tanda tangannya dalam satu lompatan dan triple tajamnya tidak bisa dimainkan. Memang benar kesalahan dibuat di sana-sini, tetapi pemain India itu menguasai antusiasmenya dan memainkan permainan yang matang.

Jemke yang bekerja keras tampil kuat di game pertama, saling berhadapan, tetapi setelah 15-15, Lakshya mempertahankan keunggulan dua poin. Dalam beberapa detik dia sudah menembakkan semua senjatanya dan tidak membiarkan Gemke memainkan ritme apa pun. Dia adalah pemenang yang pantas.

Melawan Chen Tenggara, pemain India itu memulai game pertama dengan cemerlang 21-16, tetapi kemudian ia kalah 12-21 / 14-21 di menit 54, jatuh ke dalam beberapa kesalahan dan kehilangan kendali aksi.

Pada Indonesian Open minggu depan, kita hanya bisa berharap bahwa para pemain kita akan menampilkan pertunjukan yang hebat dan PV Sindhu akan membawa kembali kejayaannya dengan memenangkan dua medali Olimpiade dan satu gelar kejuaraan dunia.

Baca semua Berita Baru , Berita Terbaru Jam tangan Video terbaik Dan TV langsung Di Sini.