Oktober 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India Desak india Tingkatkan Pasokan Kelapa Sawit Akibat Naiknya Harga Minyak Sawit – Sumber

Pada 29 Mei 2012, seorang pekerja memeriksa kualitas minyak sawit mentah (CPO) di unit pengolahan CPO negara di provinsi Sumatera Utara, Indonesia. REUTERS / Tarmizy Harva / File Foto

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

New Delhi / Mumbai, 2 Maret (Reuters) – India meminta India meningkatkan ekspor minyak sawit ke Indonesia untuk mengimbangi hilangnya pasokan minyak bunga matahari dari kawasan Laut Hitam akibat krisis Ukraina. Kepada Reuters.

India, pembeli minyak goreng terbesar di dunia, bergantung pada Indonesia, produsen utama lebih dari setengah impor minyak sawitnya, tetapi khawatir tentang pembatasan ekspor oleh Jakarta pada Januari untuk mengurangi harga lokal.

Pasokan kelapa sawit yang terbatas, diikuti dengan terhentinya ekspor minyak bunga matahari dari wilayah Laut Hitam – yang menyumbang 60% dari produksi bunga matahari dunia dan 76% dari ekspor – mendorong harga minyak nabati global ke rekor tertinggi.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di India, harga minyak sawit mentah impor telah naik 38% sejak Indonesia mengumumkan larangan ekspor pada 27 Januari. Harga kedelai, komoditas yang paling banyak digunakan di India setelah minyak sawit, telah naik 29% tahun ini, sementara pemasok minyak matahari berhenti memasok minyak setelah Rusia menginvasi Ukraina.

Pasar minyak goreng global mengenakan biaya maksimum

Ukraina dan Rusia menyumbang hampir 13% dari impor minyak goreng India tahun lalu, menghasilkan 1,6 juta ton.

“Pembeli besar yang dapat diandalkan” Pejabat pemerintah India mengadakan pertemuan virtual dengan pejabat Indonesia minggu ini untuk meningkatkan ekspor kelapa sawit ke India, dua sumber pemerintah yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

New Delhi telah meminta Jakarta untuk sementara mengurangi aturan pencampuran biodieselnya, yang mengharuskan 30% dari semua biodiesel yang dijual di negara itu berasal dari minyak sawit.

READ  Merek Una melihat pertumbuhan pasar Indonesia dengan akuisisi merek lokal

“Indonesia dapat memprioritaskan makanan daripada bahan bakar untuk waktu yang singkat,” kata salah satu sumber.

Indonesia mengekspor minyak sawit

Kementerian Perdagangan dan Industri India tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pejabat di Kementerian Perdagangan Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

India memenuhi dua pertiga dari permintaan minyak gorengnya melalui impor, di mana minyak sawit menyumbang lebih dari 60%.

Gangguan tak terduga

India telah mengurangi tarif impor minyak nabati empat kali dalam delapan bulan terakhir dan mengizinkan pembelian minyak sawit olahan di luar negeri daripada minyak mentah, meskipun harga masih tinggi.

Invasi Rusia ke Ukraina dan kekeringan di wilayah ekspor kedelai terbesar di Amerika Selatan telah menghambat upaya New Delhi.

Minyak sawit mentah sekarang berharga sekitar $2.075 per ton di India, termasuk biaya ekspor Maret, asuransi dan persediaan (CIF). Setahun yang lalu, CPO tersedia dengan harga $1.089.

“Harga minyak goreng menjadi tantangan besar bagi kami dan kami menjangkau semua,” kata salah satu sumber pemerintah.

India sedang menjajaki peningkatan impor kedelai dari Amerika Selatan dan AS, serta minyak lobak dari Eropa, tetapi seorang pejabat industri senior yang menghadiri pertemuan pemerintah pekan lalu mengatakan pasokan tidak dapat ditingkatkan dengan cepat karena jarak dan ketersediaan yang rendah ke lokasi ini. .

“Cara tercepat untuk meningkatkan pasokan minyak nabati adalah dengan membawa lebih banyak minyak sawit,” kata seorang pejabat industri, yang menolak disebutkan namanya. Hanya Indonesia yang bisa memenuhi permintaan India.

India mengimpor minyak sawit dari Malaysia dan Indonesia

PV Mehta, direktur pelaksana Asosiasi Ekstraktor Pelarut India yang berbasis di Mumbai, mengatakan distribusi minyak lobak India sendiri dari tanaman musim baru akan membantu memfasilitasi distribusi mulai bulan depan.

Tidak perlu panik, katanya. “Bibit minyak lokal akan dihancurkan dalam beberapa bulan mendatang dan pasokan minyak goreng akan meningkat.”

Rajendra Jadhav di Mumbai, Krishna N di New Delhi. Laporan oleh Das dan Aftab Ahmed dan Francisco Nangoi di Jakarta; Diedit oleh John Harvey

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.