November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Impian Orbán tentang dua dekade berkuasa tergantung pada keseimbangan dalam pemilihan Hungaria

Impian Orbán tentang dua dekade berkuasa tergantung pada keseimbangan dalam pemilihan Hungaria

BUDAPEST (Reuters) – Setelah kemenangan telak ketiganya secara berturut-turut pada 2018, Viktor Orbán dari Hongaria mengatakan masa jabatan barunya yang kuat memungkinkan dia untuk merencanakan untuk 12 tahun ke depan, menargetkan periode kekuasaan dua dekade tanpa gangguan di bekas komunis Eropa tengah. negara.

Pada hari Minggu, rencana Orban akan sangat diuji dalam pemilihan nasional di mana jajak pendapat menunjukkan enam partai oposisi bersatu melawan dia untuk pertama kalinya dalam waktu dekat untuk menggulingkan partai nasionalisnya Fidesz.

Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Fides menyapu pemilihan 2018 dalam kampanye anti-imigrasi sengit yang membuatnya mendapatkan pujian dari mantan Presiden AS Donald Trump dan sayap kanan di Eropa dan menempatkannya pada jalur tabrakan dengan Brussels.

Sekarang, pemimpin berusia 58 tahun, yang telah mengubah Hongaria menjadi “demokrasi tidak liberal” dengan kontrol kuat atas media dan loyalis yang bertanggung jawab atas lembaga-lembaga besar, mengakui bahwa pemilihan ini tidak akan mudah.

“Pertaruhan pemilihan ini, bahkan untuk kuda perang tua seperti saya, jauh lebih tinggi daripada yang pernah saya bayangkan,” Orbán, yang telah membagi waktu secara merata dalam oposisi dan kekuasaan sejak pemilihan Hungaria pasca-komunis pertama pada tahun 1990, mengatakan kepada HirTV pro-pemerintah pada hari Senin.

Jajak pendapat memberikan sedikit keunggulan bagi partai Orbán, tetapi dengan seperlima dari 8 juta pemilih Hungaria menyatakan ragu-ragu, pemilihan 3 April masih bisa berjalan dengan baik.

Pemungutan suara akan memutuskan apakah Brussel akan terus menghadapi perlawanan dari Hongaria dan Polandia atas kebebasan media, supremasi hukum dan hak-hak minoritas, atau apakah Warsawa akan tetap terisolasi dalam konfrontasinya dengan lembaga-lembaga Eropa.

READ  Eksklusif bagi AS untuk menempatkan fokus PBB pada protes Iran

Mempertahankan nilai-nilai keluarga Kristen konservatif terhadap apa yang disebutnya “kegilaan seksual” yang sekarang melanda Eropa Barat adalah bagian dari kampanye Orbán saat ini. Pada hari Minggu, warga Hongaria juga akan memberikan suara dalam referendum pemerintah tentang lokakarya orientasi seksual di sekolah-sekolah, sebuah pemungutan suara yang dikecam oleh kelompok hak asasi karena memicu prasangka terhadap komunitas LGBTQ. Baca lebih banyak

Orban memimpin menjelang pemilihan

Timur atau barat?

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban meninggalkan podium setelah menyampaikan pidato kenegaraan tahunannya di Budapest, Hongaria, 10 Februari 2019. (Reuters) / Bernadette Szabo / File Photo

Invasi Rusia ke Ukraina mengacaukan skenario Orban, menyoroti hubungan dekatnya dengan Moskow.

Dia menanggapi dengan mengambil keuntungan dari keinginan Hongaria untuk keamanan, berpose di papan reklame perlindungan bagi mereka dan menuduh politisi oposisi mencoba menyeret Hongaria ke dalam perang, tuduhan yang mereka bantah.

Namun, pemimpin oposisi Peter Markie Zay mengambil kesempatan itu, mengatakan kepada para pemilih bahwa mereka menghadapi pilihan antara Barat dan Timur, mengkritik hubungan dekat Orban dengan Rusia dan apa yang dia katakan sebagai erosi hak-hak demokrasi.

Marky G., yang pernah disebut Lapangan Moskow Budapest, benteng oposisi, mengatakan pada hari Selasa bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin sedang membangun kembali kekaisaran Soviet dan bahwa Orban “masih tidak dapat memutuskan bagaimana menjaga jarak yang sama dari para pembunuh dan korban. ..”

Berbicara kepada para pendukungnya yang gembira, walikota konservatif kota kecil dan seorang ayah Katolik dari tujuh anak ini berbicara tentang pemberontakan Hungaria yang dihancurkan oleh tank-tank Soviet hampir 66 tahun yang lalu ketika mengkritiknya di Orbán.

“Setelah tahun 1956, masih ada politisi Hungaria, yang tidak bisa menyatakan bahwa kita harus selalu melawan agresor,” katanya.

Marke Zay memimpin koalisi enam partai dari spektrum politik Hungaria yang telah bergabung, didorong oleh kemungkinan penggulingan Orbán.

READ  Biden mengatakan Putin 'tidak bisa tetap berkuasa' dalam retorika menyapu invasi Rusia ke Ukraina

Anggotanya, dari Aliansi Demokratik sayap kiri, hingga kaum liberal Momentum dan Jobbik, partai sayap kanan yang berubah menjadi moderat, telah mengesampingkan sebagian besar perselisihan mereka untuk kampanye, tetapi perbedaan politik dapat menimbulkan tantangan jika Marki-Zay menang. pada hari Minggu.

Dia berjanji untuk menindak korupsi, mendapatkan akses ke dana UE yang dibekukan oleh Brussels karena melawan supremasi hukum, dan memperkenalkan euro.

“Apa yang akan menentukan pemilihan ini adalah bahwa mayoritas lelah 12 tahun,” kata Sandor Laszlo, yang menghadiri rapat umum Marke Zay di ibukota.

Menurut jajak pendapat Zavecz Research terbaru, Fidesz memimpin oposisi dengan tiga poin persentase dengan dukungan 39%. Tibor Zavic, direktur think tank, mengatakan Fidesz tampaknya memiliki peluang lebih baik untuk menang, tetapi banyak yang akan bergantung pada mobilisasi pemilih di menit-menit terakhir.

Sekitar 8% pemilih, sekitar 600.000 orang, mengatakan mereka akan memilih tetapi masih memiliki pilihan yang lebih disukai.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Christina Than) Pengeditan oleh Tomasz Janowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.