Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘I Can’t Breathe’: Kekacauan Pertandingan Sepak Bola Indonesia Serang Perhatian Keamanan Fan Setelah 2 Tewas

Mengapa sejarah terus kembali

Terlepas dari penyelidikan dan sanksi, analis dan pemangku kepentingan percaya bahwa tindakan itu terlalu lunak dan para pejabat tidak menganggap serius masalah ini.

Save Hour Soccer (SOS), sebuah lembaga pengawas sepak bola berbasis komunitas di Jakarta, telah menewaskan 78 orang dalam kecelakaan terkait sepak bola di Indonesia sejak tahun 1994.

Perkelahian antara pendukung klub yang berbeda adalah penyebab utama kematian, serta orang-orang yang tertindas.

Faktor lainnya adalah saat suporter ingin pergi balapan bersama atau terjatuh dari kendaraan terbuka setelah menghadiri pertandingan.

Akmal Marhali, koordinator SOS, mengatakan jumlah korban tewas terus meningkat setelah setiap kecelakaan karena tindakan minimal dan hukuman minimal.

“Tidak ada solusi hukum, jadi tidak ada pencegahan dan tidak ada kesadaran di antara para pendukung,” kata Marhali kepada CNA.

Dia menambahkan bahwa ada pendidikan minimum tentang aturan keselamatan dan aturan Federasi Internasional Asosiasi Sepak Bola. Oleh karena itu, pendukung tidak memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk membela diri.

Tommy Afriantono, dosen olahraga Institut Teknologi Bandung, sependapat.

“Penyelenggara, aparat keamanan dan pendukung perlu evaluasi bersama. Dan itu harus menjadi tanggung jawab pemerintah. Kemenpora harus menjadi motivator utama karena lintas sektor,” ujarnya.

Idealnya, psikolog dan sosiolog juga harus terlibat karena mereka memahami pemikiran dan motivasi pendukung, tambahnya.

“Karakteristik suporter Persip dan Persia memang berbeda, tapi ada satu kesamaan, yaitu fanatisme total.

“Mereka siap bertarung (untuk tim mereka).”

Apriandono mencatat bahwa di masa lalu, beberapa klub dikenal dengan pendukungnya yang agresif. Namun seiring berjalannya waktu mereka mampu mengedukasi para penggemarnya.

Analis olahraga Anton Sanjoyo menambahkan, masalah tiket pertandingan palsu sudah ada sejak lama.

READ  Smart Omega memenangkan Ultimate Divinus Championship di Turnamen DGWIB Indonesia

“Jadi kalau kita bilang ada masalah dengan tiket, itu sudah berlangsung puluhan tahun karena kita tidak punya sistem yang tepat,” katanya.

“Tiket palsu itu banyak. Mungkin setengah dari mereka yang datang (pertandingan) memiliki tiket palsu… Apalagi sekarang tiket sudah dijual online, mudah untuk membuat tiket palsu karena kita tidak memiliki sistem tiket yang aman.

Johnny Martisel, sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga, mengatakan kepada CNA bahwa upaya sedang dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut.

Sebelum setiap pertandingan sepak bola, kementerian mengadakan pertemuan dengan berbagai pemangku kepentingan tentang keamanan dan masalah lainnya, katanya.

“Jadi ada langkah-langkah mitigasi dan kami ingatkan semua orang untuk mengikuti aturan,” kata Martisel.

“Kalau terjadi apa-apa, itu di luar kemampuan kami. Mungkin di lapangan, mungkin lebih banyak pendukungnya. Jadi, mereka lebih banyak dari jumlah petugas keamanan,” kata Mortisel.

Namun, kata dia, personel keamanan yang bertugas di Bandung pada 17 Juni lalu tidak mencukupi.

Meskipun Percy saat ini tidak diperbolehkan bermain-main dengan penonton, Piala Presiden terus berlanjut, yang disesali oleh penggemar sepak bola Mr. Fouzi.

“Untuk PSSI dan yang lainnya, mungkin manajemennya harus ditingkatkan.. Pertandingan sepak bola di Bandung harus dihentikan untuk saat ini karena kemenangan apa pun (di lapangan) tidak sebanding dengan nyawa orang-orang,” katanya.