Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hujan meteor Lyrid mencapai puncaknya minggu ini tepat sebelum bulan purnama berwarna merah muda

Hujan meteor Lyrid mencapai puncaknya minggu ini tepat sebelum bulan purnama berwarna merah muda

Tayfun Coskun/Anadolu Agency/Getty Images

Meteor Lyrid terbakar melintasi langit di atas Panamint Springs, California, pada 24 April 2023. Tahun ini, hujan paling aktif akan terjadi pada Minggu malam hingga dini hari pada Senin.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

itu Gerhana matahari total Hujan meteor telah datang dan pergi, namun para pengamat langit punya alasan untuk terus menantikannya – hujan meteor akan mencapai puncaknya minggu ini tepat sebelum bulan purnama. Bola itu mungkin mencuri sebagian dari guntur kecapi, tetapi para ahli memiliki beberapa tips tentang cara terbaik untuk melihat tontonan surgawi.

Hujan meteor Lyrid akan paling aktif pada Minggu malam hingga dini hari Senin, menurut… Masyarakat Meteor Amerika. Bulan purnama di bulan April, juga dikenal sebagai bulan merah muda, mencapai puncak fase purnamanya pada pukul 14.00 19:49 WIB Selasa.

Saat puncak Lyres, penonton biasanya melihat sekilas hingga 18 meteor per jam, namun tahun ini kecerahan bulan akan mengganggu pandangan meteor yang redup. Hujan akan lebih terlihat oleh orang-orang di Belahan Bumi Utara, kata Ashley King, peneliti pascadoktoral ilmu planet di Natural History Museum di London. Dia menjelaskan, radiasi Lirik, atau titik munculnya meteor, tidak akan naik cukup tinggi di langit malam di Belahan Bumi Selatan untuk melihat tingginya tingkat meteor.

King menambahkan bahwa orang yang suka tidur malam yang ingin melihat kecapi harus membiarkan mata mereka menyesuaikan diri dengan berada di luar setidaknya 10 hingga 15 menit sebelum mencoba melihat meteor tersebut. Karena meteor dapat muncul di seluruh langit, para ahli tidak menyarankan penggunaan teleskop atau teropong karena bidang pandang perangkat tersebut kecil. Menurut NASA.

READ  Sampel Mars pertama akan mendarat di Bumi pada 2033

“Waktu terbaik untuk keluar (melihat meteor) adalah pagi hari sebelum matahari terbit,” kata King. “Jika Anda bisa masuk ke tempat yang gelap dan mungkin berada di tempat yang tinggi, sehingga Anda bisa melihat banyak langit, itu ideal.”

Meteor Lyrid tidak dikenal sebagai meteor tercepat atau paling terang, namun hujannya masih dapat memberikan pertunjukan cahaya langit yang berharga, dan selalu ada peluang terjadinya kejutan.

“Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda lihat, dan melihat meteorit adalah cara yang sangat keren untuk melihat apa yang terjadi dan melihat tata surya aktif,” kata King. “Di satu sisi, (dengan melihat meteorit) Anda sedang melihat… beberapa material tertua yang terbentuk di tata surya.”

Bulan berwarna merah muda akan terlihat oleh semua orang di seluruh dunia, karena bulan purnama akan terlihat di satelit alami Bumi Untuk beberapa hari.

Terlepas dari namanya, bulan purnama ini akan terlihat seperti bulan purnama lainnya, kata Paul Hein, ilmuwan planet di University of Colorado Boulder. Bulan purnama terkadang berwarna kemerahan saat berada di dekat cakrawala, karena cahaya yang melewati atmosfer bumi.

Faktanya, Bulan Merah Muda mendapat julukan ini karena kemunculannya setiap tahun tak lama setelah awal musim semi, sama seperti bunga liar berwarna merah muda cerah dengan nama yang sama yang disebut subulata Phlox Ini mekar di awal musim semi, menurut The Old Farmer's Almanac.

Yang terbaik adalah melihat bulan purnama dengan teropong, atau bahkan hanya dengan mata telanjang, karena mungkin terlalu terang untuk dilihat melalui teleskop, kata Hein.

“Tetangga terdekat kita di angkasa telah memainkan peran penting dalam mitologi manusia dan evolusi kehidupan di Bumi. Ini juga merupakan salah satu pemandangan terindah di langit malam yang dapat dilihat tanpa teleskop,” kata Hein melalui email. “Melihat bulan purnama adalah peluang besar.” “Pengingat akan luasnya ruang angkasa dan hubungan kita dengan alam semesta.”

READ  Eksperimen MOXIE berhasil membuat oksigen di Mars

Lorenzo Di Cola/Norphoto/Getty Images

Bulan berwarna merah muda muncul di sebelah Katedral Orvieto di wilayah Umbria Italia, pada 6 April 2023. Tahun ini, bulan purnama di bulan April akan mencapai puncaknya pada hari Selasa.

Dari 12 bulan purnama pada tahun 2024, peristiwa bulan pada bulan September dan Oktober diperkirakan akan menjadi supermoon, menurut Langit Bumi.

Definisi supermoon bisa berbeda-beda, namun istilah ini umumnya merujuk pada bulan purnama yang jaraknya lebih dekat ke Bumi dari biasanya sehingga tampak lebih besar dan terang di langit malam. Beberapa astronom mengatakan fenomena ini terjadi ketika Bulan berada dalam jarak 90% dari perigee – jarak terdekatnya dengan Bumi dalam orbitnya.

Berikut sisa bulan purnama tahun 2024:

• 23 Mei: Bulan Venus

• 21 Juni: Bulan Stroberi

• 21 Juli: Pac Moon

• 19 Agustus: Bulan Sturgeon

• 17 September: Bulan Panen

• 17 Oktober: Bulan Pemburu

• 15 November: Bulan Berang-berang

• 15 Desember: Bulan Dingin

Para pengamat langit dapat menantikan serangkaian hujan meteor yang akan terjadi tahun ini, menurut Masyarakat Meteor Amerika. Di bawah ini adalah tanggal kapan peristiwa meteor diperkirakan mencapai puncaknya.

• Eta Aquarius: 4-5 Mei

• Buckeyes di selatan Delta: 29-30 Juli

• Alfa Capricorn: 30-31 Juli

• Perseid: 11-12 Agustus

• Naga: 7-8 Oktober

• Al-Jabariyat: 20-21 Oktober

• Persediaan Selatan: 4-5 November

• Revolusi Utara: 11-12 November

• Leonid: 17-18 November

• Gemini: 13-14 Desember

• Ursids: 21-22 Desember

Gerhana matahari dan bulan

Sedangkan peristiwa gerhana yang paling dinantikan pada tahun 2024 adalah Gerhana matahari total pada 8 AprilGerhana matahari cincin akan terjadi pada 2 Oktober Bagian Amerika Selatan. Pada gerhana jenis ini, Bulan berada pada titik terjauh dari Bumi dalam orbitnya saat melintas di antara planet kita dan Matahari, sehingga Bulan tidak dapat sepenuhnya mengaburkan benda langit yang berapi-api tersebut. Sebaliknya, gerhana matahari cincin menciptakan “cincin api” di langit saat sinar matahari mengelilingi bulan.

Sementara itu, gerhana bulan sebagian akan terjadi di Eropa, sebagian besar Asia, Afrika, Amerika Utara, dan Amerika Selatan antara tanggal 17 hingga 18 September. Selama peristiwa ini, Bumi bergerak antara Matahari dan Bulan dalam posisi yang hampir sempurna sehingga menyebabkan bayangan Bumi. Untuk menyembunyikan sebagian permukaan bulan dari orang-orang yang berada di jalur gerhana.