Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hujan meteor Geminid diperkirakan mencapai puncaknya pada minggu ini

Hujan meteor Geminid diperkirakan mencapai puncaknya pada minggu ini

Novel Cina/Siba/Shutterstock

Meteor Geminid terlihat melesat melintasi langit di Gunung Yulong yang bersalju di barat daya Tiongkok pada tahun 2021. Tahun ini, meteor Geminid akan mencapai puncaknya pada hari Kamis.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para pengamat langit akan segera berkesempatan untuk melihat lusinan meteor melesat melintasi langit saat hujan meteor tahunan Geminid mencapai puncaknya.

Geminds dijadwalkan mencapai puncaknya, atau menunjukkan aktivitas terbanyak, pada pukul 14:27 ET pada hari Kamis, Menurut Bumi Langit. Waktu terbaik untuk melihat tampilan langit adalah menjelang pagi hari antara jam 1 pagi dan 2 pagi di zona waktu mana pun, kata Robert Lunsford, koordinator laporan bola api untuk American Meteor Society.

Di area dengan kondisi penglihatan jernih dan tidak ada gangguan cahaya bulan purnama, perkiraan NASA Fakta bahwa Geminid dapat menghasilkan hingga 120 meteor terlihat per jam menjadikannya hujan meteor tahunan paling kuat, atau “raja hujan meteor”, sebagaimana Lunsford menyebutnya. Selama peristiwa tahun ini, bulan akan purnama 1% pada Rabu malam hingga Kamis. Menurut masyarakatmemungkinkan meteorit menjadi pusat perhatian.

“Itu semua tergantung dari mana Anda melihatnya. Jika Anda berada di tengah gurun, atau di puncak gunung, sangat mungkin (melihat hingga 120 meteor). Jika Anda berada di halaman belakang rumah, tidak,” kata Lunsford.

Dia menambahkan bahwa secara realistis, seorang pengamat yang melihat dari halaman belakang setelah tengah malam di daerah yang jauh dari polusi cahaya akan melihat rata-rata 60 meteor per jam.

Lunsford mengatakan hujan meteor akan terlihat dari mana saja di dunia, namun hujan meteor di belahan bumi selatan akan memiliki periode pengamatan yang lebih singkat. Hal ini karena konstelasi Gemini – zona pancaran meteor, atau area di mana meteor tampak ditembakkan – akan berada lebih rendah di langit dan diperkirakan baru terbit setelah tengah malam.

READ  Pesawat ruang angkasa Artemis 1 Orion meninggalkan orbit bulan untuk pulang

Awal tahun ini, menggunakan data berkelanjutan dari NASA Misi Parker Solar ProbePara astronom telah menemukan bahwa meteorit Geminid – yang terdiri dari puing-puing asteroid bernama 3200 Phaethon – kemungkinan besar dibentuk oleh asteroid. menghancurkan Antara asteroid dan batu luar angkasa lain atau sejenis ledakan gas, menurut penelitian yang dilakukan Juni lalu Jurnal Sains Planet. Pengamatan pertama hujan meteor tercatat pada tahun 1862.

Meteorit Geminid dikenal sangat terang dan terkadang berwarna karena komposisi kimianya. Beberapa dari batuan luar angkasa ini mungkin mengandung lebih banyak kalsium, natrium, atau nikel dibandingkan yang lain, sehingga meteorit dalam hujan ini mungkin tampak berwarna oranye, kuning, atau bahkan hijau, kata Lunsford.

Geminid telah terlihat berpacu melintasi langit sejak bulan November dan tampaknya jumlahnya semakin meningkat saat Bumi mendekati inti awan puing Phaethon 3200. Jika kondisi pengamatan tertutup oleh cuaca yang tidak mendukung, tingkat curah hujan akan tetap tinggi beberapa hari sebelum dan sesudahnya. puncak, kata Lunsford. .

“Dapatkan kursi taman dan temukan tempat paling gelap di properti Anda dan lihatlah ke tengah langit ke arah yang menghindari pepohonan atau apa pun, sehingga Anda dapat melihat hampir ke cakrawala,” kata Lunsford. “Duduk saja dan nikmati pertunjukannya. Anda akan melihat meteor Geminid melesat ke segala arah.”

Hujan meteor besar berikutnya dan terakhir pada tahun 2023 adalah Ursids, yang akan mencapai puncaknya pada malam tanggal 21 Desember dan dini hari tanggal 22 Desember, menurut Masyarakat Meteor Amerika.