Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Hubungan hortikultura antara Belanda dan Indonesia harus sangat kuat”

“Hubungan hortikultura antara Belanda dan Indonesia harus sangat kuat”

Gerrit Stahl saat ini berada di Indonesia. Dia membuat kasus untuk pengembangan hortikultura di negara Asia. Untuk tujuan ini, ia telah mendirikan Prakarsa Hortikultura Rumah Kaca Indonesia. Setelah melakukan riset pasar yang diperlukan dan memberikan pelatihan dan saran pertama ketika dia pindah ke Jawa, dia sekarang mengumumkannya.

“Jakarta, ibu kotanya, telah berkembang menjadi kota yang sangat besar, dengan gedung-gedung besar dan kekacauan lalu lintas di Indonesia. Hampir seperti New York jika Anda bertanya kepada saya.” Gerrit telah memperhatikan kualitas yang tertunda dari berbagai tomat dan sayuran lainnya yang digunakan di warung, restoran, dan rantai makanan di Jakarta. “Sayang sekali restoran harus menyajikan ini kepada pelanggan mereka. Mereka sering tidak tahu apa-apa.”


Gerrit berbicara di rumah kaca tomat kecil di Al Itifaq, Indonesia.

Al Itifaq Nursery Kerit berjarak empat setengah jam dengan mobil dari Jakarta. Di panti asuhan, Gerrit dan istrinya yang orang Indonesia, yang menemaninya dalam kunjungannya, mendapat sambutan yang sangat ramah. “Saya telah menantikan kunjungan ini selama berminggu-minggu, untuk melihat bagaimana operasi bisnis mereka berbeda dari kami. Tur ini dengan jelas menunjukkan di mana kami dapat meningkatkan produksi, meningkatkan kualitas produk, dan menciptakan keuntungan efisiensi sehingga petani lebih kuat di pasar.”

“Semua ilmu dan pengalaman yang saya peroleh di Belanda selama beberapa tahun terakhir, saya manfaatkan di sini,” lanjutnya. Gerrit bekerja di rumah kaca sebagai anak sekolah dan kemudian bekerja secara profesional dengan penanam tomat, bekerja di konstruksi rumah kaca dan perdagangan produk segar. Dengan cara ini, dia mengenal sebagian besar rantai hortikultura secara dekat. Ilmu yang kini ia bagikan di Indonesia, di mana orang-orang yang ia ajak bicara sangat ingin belajar darinya. “Mereka melihat saya sebagai seorang ahli. Saya tidak terlalu, tapi saya punya banyak ilmu berharga dari Belanda yang bisa saya transfer ke mereka.”


Rumah kaca di lereng sedang dibangun di salah satu produsen Koperasi Al Itifaq. Air untuk budidaya sering dibawa dari atas bukit melalui kanal. Karena kurangnya pemurnian dan penyaringan, kualitas air tidak optimal.

Lebih banyak rumah kaca
Gerrit memberikan penjelasan saat berkunjung ke Al Itifaq, sebuah koperasi tani yang memiliki sekolah Islam tempat orang-orang belajar mata pencaharian pertanian dan dilatih sebagai petani. “Petani di koperasi ingin tumbuh lebih banyak melalui rumah kaca,” katanya. Tiga dari 12 petani sudah memiliki rumah kaca. Tentu saja bukan rumah kaca kaca berteknologi tinggi, tetapi rumah kaca foil memberi petani cara untuk melindungi tanaman mereka.

READ  Gunung Merapi di Indonesia meletus dengan letusan abu

“Indonesia memiliki budaya pangan yang kaya, tetapi dalam hal menanam sayuran dan rumah kaca dengan varietas yang baik, masih banyak yang bisa diperoleh.” Gerrit melihatnya dari sudut pandang Westlander. “Jadi standarku tinggi,” dia merasa. “Tapi petani di sini juga ingin maju.” Salah satu petani koperasi juga memperluas rumah kacanya. Gerrit pertama kali melihat bagaimana rumah kaca dibangun di lereng. “Ini adalah rumah kaca foil dengan ventilasi kayu. Rumah kaca itu benar-benar memanjat bukit.”


Dalam foto tersebut Gerrit menjelaskan budidaya lobak kepada petani dan menunjukkan peningkatannya. Lobak ditanam di kantong lumpur ini di Indonesia. Banyak tanaman ditanam dengan cara ini, dengan lubang-lubang plastik di tanah. Ini menghambat pertumbuhan rumput. Air mencapai tanaman melalui pipa tetes, tetapi masih banyak air yang hilang ke tanah. Pemborosan bahan juga tinggi.

Perbaikan
Petani di Indonesia sering menanam beberapa tanaman secara bersamaan pada satu bidang tanah. “Beberapa hanya fokus pada bawang, misalnya, tetapi kebanyakan, Anda sering melihat kombinasi tomat, stroberi, wortel, dan lobak. Tidak seperti di Belanda, petani di sini menanam tanaman yang berbeda pada waktu yang bersamaan. .” Terkadang varietas berasal dari Belanda dan dari pemuliaan lokal. “Petani di sini sangat luwes dalam merespon penawaran dan permintaan karena banyak sekali tanaman yang tumbuh bersamaan. Tapi juga terjadi petani menelantarkan hasil panennya dan tidak memanen karena harganya yang buruk.”


Gerrit memperbarui tentang bagaimana stroberi ditanam di Indonesia. Meskipun biayanya tinggi, ia melihat peluang untuk beralih ke penanaman beririgasi melalui sistem drainase di bawah plastik lengkung yang dikombinasikan dengan sistem pengelolaan air. “Itu akan menjadi kemajuan,” katanya.

Petani masa depan
Seperti halnya di Belanda, Gerrit mengamati kekhawatiran tentang masa depan hortikultura, karena generasi muda tidak lagi ingin menjadi petani. “Di Indonesia dikenal kerja keras dan tidak selalu dibayar dengan baik, meskipun saya melihat bahwa seorang petani di Bandung dapat memperoleh penghasilan yang baik menurut standar lokal. Namun, anak muda semakin melihat ke kota dengan percaya diri. Kehidupan yang lebih baik.”

READ  Lembaga super sains Indonesia harus mendapatkan kepercayaan dari para peneliti

Sementara itu, para siswa dari Sekolah Pertanian yang berkesempatan memberikan presentasi kepada Gerrit sangat tertarik dengan hortikultura. “Betapa kerennya jika para siswa itu kemudian menjadi pemilik perusahaan budidaya dengan rumah kaca?” Gerrit bermimpi keras. Para siswa kemudian diberi pengarahan tentang kemungkinan tumbuh di rumah kaca. Evie, direktur koperasi petani, memastikan semuanya diterjemahkan dengan baik. “Para siswa, saat masih muda, mengajukan pertanyaan tajam tentang media yang muncul, sistem yang berkembang, dan teknologi pendingin,” katanya.


Para siswa menyimak penjelasan Gerrit tentang apa yang bisa dilakukan hortikultura Belanda untuk produksi pangan di Indonesia. Setelah presentasi, para siswa semua bersemangat untuk berfoto dengan saya dan saya menandatangani sertifikat keikutsertaan.

Aplikasi teknis apa yang ada di rumah kaca, apa yang dapat dilakukan teknologi hortikultura dan iklim Belanda untuk mereka, dan bagaimana mereka dapat menggunakannya untuk meningkatkan produksi tanaman mereka dan memberikan kualitas yang lebih baik kepada pelanggan, supermarket, restoran, dan sektor lainnya.

“Saya juga menjelaskan kepada mereka empat strategi bisnis kompetitif yang digunakan dalam hortikultura. Baik teknik budidaya, teknologi yang dapat diterapkan, strategi dan area untuk perbaikan yang saya sampaikan kepada petani koperasi sangat banyak diambil. Banyak catatan yang dibuat. Kami berbicara bersama. Setelah penjelasan tentang tantangan lokal, apa yang dapat diperbaiki dan tindakan apa yang dapat diambil?” Saya merasa terhormat untuk bertukar pikiran dengan mereka dan membuat mereka melihat saya sebagai ahli hortikultura.”


Beberapa petani dari koperasi difoto bersama Gerrit dan istrinya.

Proyek berkebun baru
Pada minggu yang sama, sesaat sebelum Gerrit mengunjungi koperasi tersebut, Presiden RI juga mengunjungi koperasi tersebut. “Saya mempelajarinya melalui media sosial dan dia melihat koperasi sebagai komunitas kultivasi yang dapat menjadi model bagi orang lain di negara ini.” Presiden ingin memodernisasi hortikultura di Indonesia. Perusahaan hortikultura dari Taiwan antara lain membidik negara tersebut. “Saya mendengar cerita tentang petani rumah kaca dari Taiwan di Indonesia, tetapi saya belum banyak melihat mereka. Jika Anda bertanya kepada saya, perusahaan Belanda juga memiliki peluang. Kami memiliki banyak pengetahuan.”

READ  UEA dan Indonesia bekerja sama untuk meningkatkan infrastruktur digital

Dalam pandangan Gerrit, proyek hortikultura baru harus muncul di dekat kota-kota besar dan desa-desa di Indonesia. “Makanan berkualitas tinggi, diproduksi dengan aman, anak muda bisa menjadi tukang kebun, ketahanan pangan dekat dengan kota besar. Indonesia tertinggal jauh dalam teknologi seluler dan digital. Jauh di belakang Belanda. Hal ini terlihat pada kota-kota dan infrastruktur digital Indonesia. Hortikultura modern proyek benar-benar dibutuhkan, dan makanan Langkah pertama harus diambil untuk mengadopsi dan menggunakan hortikultura berteknologi menengah dan berteknologi tinggi di rumah kaca untuk keamanan, kualitas produk tinggi, dan makanan yang aman. Distributor.”

Yang mengejutkan Westlander, hubungan hortikultura antara Belanda dan Indonesia sebenarnya sangat terbatas. “Hubungan itu harus sangat kuat,” katanya. Dengan inisiatif Greenhouse Horticulture Indonesia, dia ingin berkontribusi untuk itu. “Ini menunjukkan bahwa kehadiran saya penting bagi orang-orang. Juga untuk meningkatkan kesadaran akan inisiatif ini dan membangun jaringan saya.” Gerrit berharap bisa lebih sering mengunjungi Indonesia dalam waktu dekat. Kunjungan pertama atas nama Self Organized Horticulture Initiative ini sangat bagus.


Gerrit bersama Evie adalah CEO Al-Itifaq, koperasi peternak di Bandung Jawa.

Untuk informasi lebih lanjut:
Gerrit Stahl
[email protected]