Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

HSBC dilaporkan sedang mempertimbangkan IPO bisnis di Indonesia

Jakarta, 28 Mei (Bloomberg): HSBC Holdings PLC sedang menjajaki penawaran umum perdana bisnisnya di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan investor yang kelebihan berat badan di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia.

Rencana penjualan saham di Jakarta sedang dalam tahap lanjutan, dan mereka yang mengetahui rencana tersebut telah meminta untuk tidak merilis nama yang berbicara kepada konten internal. Ini belum mengajukan aplikasi IPO resmi, tetapi mereka mengatakan regulator lokal mengetahui tujuannya.

Seorang juru bicara HSBC menolak berkomentar. Juru bicara Komisi Jasa Keuangan Indonesia mengatakan regulator belum mengomentari operasi perusahaan.

Skema ini akan memenuhi janji regulator pada tahun 2015 bahwa HSBC akan mendaftarkan kembali bisnis Indonesia untuk sepenuhnya mengintegrasikan apa yang disebut pemberi pinjaman PD Bank Economy Raharza. Pengawas Indonesia mengatakan pada saat itu bahwa prosesnya bisa memakan waktu bertahun-tahun.

HSBC adalah pusat untuk Asia, mengkonversi miliaran dolar modal dan melakukan investasi baru karena menjual kembali organisasi nirlaba di wilayah lain.

Bank ini dimiliki oleh pemegang saham terbesarnya, China’s Ping On Insurance Group Co. – Juga mencegah upaya untuk menonaktifkan operasi Asia dalam upaya meningkatkan pendapatan.

Perekonomian Indonesia meningkat pesat setelah pulih relatif tidak terpengaruh oleh gelombang virus terbaru, dengan pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi sebesar 4,8% hingga 5,5% tahun ini.

Pusat perbelanjaan dan restoran penuh sesak dan ekonomi digital mendapatkan daya tarik di seluruh negeri dengan populasi lebih dari 270 juta. Pada bulan Januari, nilai transaksi elektronik meningkat sebesar 67% dibandingkan tahun sebelumnya, sedangkan aktivitas perbankan digital meningkat sebesar 63%.

HSBC pada awalnya membeli 88,9% saham PT Bank Economy Raharza pada tahun 2008 seharga $607,5 juta, suatu langkah yang hampir menggandakan jaringan cabangnya di seluruh Indonesia.

READ  EAM S Jaisankar, rekan Indonesia fokus di tim G-20

Bisnis HSBC Indonesia, yang memiliki lebih dari 3.000 karyawan, melaporkan laba sebelum pajak sebesar $129 juta pada tahun 2021, menurut perusahaan. Pada tahun 2020, ia memiliki 69 cabang di 24 kota, menurut laporan tahunannya. HSBC menyediakan layanan perbankan komersial, perbankan investasi, kekayaan dan perbankan pribadi.

Daftar besar

Indonesia telah melihat beberapa daftar tertinggi di Asia Tenggara tahun ini, termasuk Grup GoTo, perusahaan teknologi terbesar di negara itu.

Meskipun Indeks Harga Saham Gabungan telah mengalami penurunan sejak mencapai rekor tertinggi pada pertengahan Maret, tolok ukur tersebut telah meningkat hampir 5% tahun ini, menjadikannya tolok ukur utama untuk kinerja terbaik di Asia.

Saham Asia Tenggara telah memperoleh daya tarik yang luas karena pasar AS, Eropa dan China telah terseret turun tahun ini di tengah meningkatnya risiko ekonomi dan politik.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg, perusahaan telah mengumpulkan sekitar $ 1,2 miliar melalui penjualan saham pertama di Indonesia sepanjang tahun ini, dari $ 161 juta yang dikumpulkan pada periode yang sama pada tahun 2021.

PT Bank Central Asia dan PT Bank Rakyat Indonesia adalah perusahaan terbesar di bursa Indonesia. Laba Bank Central Asia naik 16% tahun lalu dan pemberi pinjaman menargetkan pertumbuhan kredit 6%-8% tahun ini.

HSBC beroperasi di 64 negara dan wilayah, termasuk Cina, Singapura, India, dan Malaysia. Asia, dengan setengah dari 220.000 karyawannya, akan berkontribusi 65% dari laba sebelum pajak grup pada tahun 2021. – Bloomberg