Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hitung mundur ke misi bulan Artemis 1 NASA dan penerbangan perdana kendaraan SLS besar dimulai

Hitung mundur ke misi bulan Artemis 1 NASA dan penerbangan perdana kendaraan SLS besar dimulai

Jam hitung mundur mulai muncul pada hari Sabtu untuk peluncuran pertama roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA yang baru pada hari Senin Misi yang ditunggu-tunggu Untuk mengirim kapsul awak Orion tak berawak di sekitar bulan dan kembali.

Charlie Blackwell Thompson, direktur peluncuran pertama NASA, memanggil timnya ke stasiun mereka di ruang tembak 1 di Kennedy Space Center dan memulai hitungan mundur 46 jam, 10 menit yang ditulis dengan cermat pada pukul 10:23 EDT.

“Saat ini kami tidak berurusan dengan masalah signifikan apa pun,” katanya kepada wartawan pada konferensi pers sebelum penerbangan. “Jadi saya senang melaporkan itu dan semuanya berjalan sesuai jadwal.”

082722-petir.jpg
Petir menyambar salah satu dari tiga menara setinggi 600 kaki yang melindungi Launch Complex 39B di Kennedy Space Center di mana roket bulan SLS NASA yang baru akan diluncurkan Senin pukul 8:33 pagi EDT.

Spaceflightnow.com


Tak lama setelah pengarahan, kilat menyambar dua dari tiga menara pelindung setinggi 600 kaki di sekitar roket SLS di Launch Pad 39B. Pemogokan itu mendorong peninjauan data untuk memastikan bahwa tidak ada sistem kelistrikan sensitif yang terpengaruh, tetapi pemeriksaan awal menunjukkan serangan itu “bervolume rendah”.

Jika semuanya berjalan dengan baik, para insinyur yang bekerja melalui rencana yang dikendalikan dari jarak jauh untuk mulai memompa 750.000 galon oksigen cair dan bahan bakar hidrogen ke tahap utama roket raksasa SLS pada pukul 12:18 pagi EDT, membuka jalan untuk lepas landas pada pukul 8:33 pagi. selama dua jam. Para peramal memperkirakan ada 70 persen peluang cuaca baik.

Uji terbang roket SLS tanpa awak selama 42 hari dan kapsul awak Orion senilai $ 4,1 miliar adalah tonggak sejarah dalam upaya NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan untuk eksplorasi jangka panjang dan pada akhirnya menguji peralatan dan prosedur selama beberapa tahun. Perjalanan ke Mars.

“Dengan peluncuran Artemis 1 pada hari Senin, NASA berada pada titik perubahan bersejarah, bersiap untuk memulai serangkaian misi eksplorasi ilmiah dan manusia yang paling penting dalam lebih dari satu generasi,” kata Bhavya Lal, direktur asosiasi NASA untuk teknologi, kebijakan dan strategi.

“Kami memastikan bahwa arsitektur agensi untuk eksplorasi manusia didasarkan pada visi strategis jangka panjang, yang merupakan kelanjutan kehadiran Amerika di Bulan, Mars, dan di seluruh Tata Surya.”

Tetapi Direktur Misi Mike Sarafin memperingatkan, “Ini adalah uji terbang. Kami ingat bahwa ini adalah uji tekanan yang berarti dari pesawat ruang angkasa Orion dan roket Sistem Peluncuran Antariksa. Ini adalah inovasi baru, ini adalah roket baru dan pesawat ruang angkasa baru untuk mengirim manusia ke Bulan pada penerbangan berikutnya.”

“Ini adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan selama lebih dari 50 tahun dan sangat menantang. Kami akan belajar banyak dari perjalanan uji Artemis 1… Kami memahami ada banyak kegembiraan tentang ini, tetapi tim sangat bersemangat. Fokus.”

Satu pertanyaan yang masuk ke hitungan mundur adalah kasus instalasi pemutus cepat hidrogen cair 4 inci yang bocor selama latihan hitung mundur dan tes pengisian bahan bakar pada 20 Juni.

Instalasi diperbaiki setelah roket dikembalikan ke Gedung Majelis NASA. Tapi kebocoran hidrogen biasanya tidak muncul kecuali peralatan terkena suhu yang sangat dingin – dalam hal ini, minus 423 derajat Fahrenheit – dan tidak akan terjadi sampai pengisian bahan bakar pada Senin pagi.

Jika kebocoran yang melanggar standar keamanan terdeteksi, rilis akan dihapus. Tapi Blackwell Thompson mengatakan dia yakin instalasi akan bekerja dengan normal.

“Anda tidak benar-benar mendapatkan tes penuh sampai Anda melakukannya dalam kondisi yang sangat dingin,” katanya dalam sebuah wawancara. “Jadi kami pikir kami telah melakukan segalanya untuk memperbaiki masalah ini, dan pastinya pada hari peluncuran, sebagai bagian dari pemuatan kami, kami akan mengetahuinya dengan pasti.”

Manajer Peluncuran Charlie Blackwell Thompson terlihat dalam file foto di posisinya di Ruang Penembakan 1 di Pusat Kontrol Peluncuran di Kennedy Space Center.
Manajer Peluncuran Charlie Blackwell Thompson terlihat dalam file foto di posisinya di Ruang Penembakan 1 di Pusat Kontrol Peluncuran di Kennedy Space Center.

NASA / Kim Shefflet


Tujuan utama dari misi Artemis 1 adalah untuk memverifikasi kinerja roket SLS raksasa, menempatkan kapsul kru Orion dengan tenang dan mengembalikannya dengan aman ke Bumi, dan memastikan bahwa pelindung panas kapsul selebar 16,5 kaki dapat melindungi yang kembali. astronot. Dari panas berkecepatan tinggi untuk kembali.

Sebuah manekin yang dilengkapi peralatan dan ruang angkasa, “Moonikin Campos,” dan dua batang tubuh wanita buatan akan membantu para ilmuwan mengukur lingkungan radioaktif di luar angkasa, bersama dengan getaran, tingkat suara, akselerasi, suhu, dan tekanan di kabin awak selama misi.

Jika penerbangan berjalan dengan baik, NASA akan melanjutkan rencananya untuk meluncurkan empat astronot nyata di jalur yang sering untuk kembali dengan bebas mengelilingi bulan pada akhir 2024, diikuti dengan misi untuk mendaratkan dua astronot di dekat kutub selatan bulan pada awal 2025.

Penerbangan itu sebagian besar akan bergantung pada pendanaan berkelanjutan dari Kongres, pengembangan pakaian antariksa baru untuk berjalan di permukaan Bulan, dan kemajuan SpaceX dalam mengembangkan pendarat bulan berdasarkan desain roket pesawat ruang angkasa masa depan, yang belum terbang. ke luar angkasa.

Administrator NASA mengatakan mereka optimis, tetapi belum diketahui seberapa realistis tujuan pendaratan 2025.

“Kami sedang mengerjakan kecepatan itu juga,” kata astronot Randy Bresnik, yang menambahkan bahwa SpaceX “bekerja dengan kecepatan itu juga.”

“Dan itu memberi harapan besar bahwa jika kita akan sampai di sana, kita memiliki mitra yang tepat untuk misi pertama itu,” kata Bresnik. “Jas dan Starship, pendarat bulan, berjalan beriringan. Kita tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain. Jadi kita akan mendapatkan kejelasan lebih dalam beberapa bulan ke depan.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb membagikan gambar baru setelah mencapai tahap optik