September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak yang tinggi membantu Saudi Aramco menghasilkan $88 miliar di paruh pertama

Harga minyak yang tinggi membantu Saudi Aramco menghasilkan $88 miliar di paruh pertama

Dubai, Uni Emirat Arab (AFP) – Perusahaan energi Saudi Aramco mengatakan pada Minggu bahwa labanya melonjak 90% pada kuartal kedua dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, membantu laba setengah tahun mencapai hampir $88 miliar. Peningkatan tersebut merupakan anugerah bagi kerajaan dan daya beli putra mahkota karena orang-orang di seluruh dunia membayar harga gas yang lebih tinggi Di pompa sementara perusahaan energi meraup keuntungan tertinggi.

Perusahaan minyak besar memiliki kuartal yang kuat Dengan Exxon Mobil melaporkan $17,85 miliar yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara Chevron mencatat rekor $11,62 miliar. UK Shell memecahkan rekor keuntungannya.

Laba bersih Aramco diuntungkan dari laba untuk kuartal kedua yang berakhir pada Juni sebesar $48,4 miliar – angka yang lebih tinggi dari semua enam bulan pertama tahun 2021, Saat itu keuntungannya hanya mencapai 47 miliar rupiah. Ini membuat rekor baru untuk laba kuartalan Aramco sejak pertama kali melayang sekitar 5% dari perusahaan di pasar saham Saudi pada akhir 2019.

Penghasilannya untuk kuartal keempat saja kira-kira sama dengan pendapatan Aramco untuk setahun penuh pada tahun 2020, ketika permintaan minyak runtuh selama penguncian pandemi. Laba setengah tahunannya sebesar $87,9 miliar menempatkan Aramco di jalur untuk melampaui pendapatan setahun penuh untuk 2019, sebelum pandemi, ketika laba mencapai $88 miliar.

Perusahaan menghubungkan lonjakan harga minyak mentah dan volume penjualan yang lebih tinggi, serta margin penyulingan yang lebih tinggi. Cadangan minyak Arab Saudi yang besar termasuk yang termurah di dunia.

Sumber daya keuangan Aramco sangat penting untuk stabilitas kerajaan. Ketika marginnya tinggi, pertumbuhan ekonomi Arab Saudi mencerminkan hal itu. Ketika negara-negara di seluruh dunia berjuang dengan inflasi dan stagnasi, Dana Moneter Internasional mengharapkan ekonomi Saudi tumbuh lebih dari 7,6% tahun ini, tingkat pertumbuhan tertinggi secara global.

READ  Dow berjangka mendapatkan sedikit keuntungan setelah tiga rata-rata utama membukukan kerugian pada hari kedua

Terlepas dari upaya bertahun-tahun oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi ekonomi, dan beberapa keberhasilan dalam meningkatkan pendapatan non-minyak, Arab Saudi terus sangat bergantung pada ekspor minyak mentah yang membayar gaji sektor publik, tunjangan warga yang murah hati, dan pengeluaran pertahanan. Penghasilan Aramco juga membantu pangeran menerapkan tujuan infrastruktur Visi 2030.

Perusahaan akan membayar dividen tunai sebesar $18,8 miliar untuk kuartal kedua kepada pemegang saham, seperti yang telah dijanjikan sejak debutnya di pasar saham. Keuntungan yang lebih tinggi menjadi pertanda baik bagi pemerintah Saudi, yang merupakan pemegang saham utama di Aramco.

Aramco dipandang sebagai kunci untuk mereformasi ekonomi Saudi. Dana hasil penawaran umum Untuk dana kekayaan negara negara untuk berinvestasi dalam proyek-proyek untuk merangsang sektor baru dan menciptakan lapangan kerja baru bagi pemuda Saudi.

Minyak mentah Brent diperdagangkan sekitar $100 per barel, bahkan ketika OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi, dan produsen non-OPEC, yang dipimpin oleh Rusia, terus meningkatkan tingkat produksi. yang terputus selama puncak epidemi. Harga minyak naik tajam setelah Rusia menginvasi Ukraina di bulan Februari. Harga telah jatuh di bawah angka $100 Dalam beberapa pekan terakhir, di tengah melambatnya pertumbuhan ekonomi di China dan Amerika Serikat

CEO Aramco, Amin Nasser, mengatakan dia memperkirakan permintaan minyak akan terus tumbuh selama sisa dekade ini, meskipun ada tekanan ekonomi yang menurun saat ini. OPEC mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan minyak global akan meningkat sekitar tiga juta barel per hari tahun ini, dengan rata-rata total permintaan minyak mencapai 100 juta barel per hari.

Nasser mengatakan hasil keuangan Aramco sepanjang tahun ini mencerminkan permintaan minyak yang meningkat ini, bahkan dengan negara-negara di seluruh dunia, termasuk Arab Saudi.Mereka berjanji untuk mengurangi emisi karbon untuk menghindari tingkat bencana pemanasan global.

READ  Sterling mencapai rekor terendah terhadap dolar, dengan mata uang Asia-Pasifik juga melemah

“Dunia menyerukan energi yang andal dan terjangkau dan kami menanggapi panggilan itu,” katanya, mendesak peningkatan investasi dalam minyak dan gas.

“Pada saat dunia mengkhawatirkan keamanan energi, Anda berinvestasi di masa depan bisnis kami. Pelanggan kami tahu bahwa apa pun yang terjadi, Aramco akan selalu berpegang teguh pada itu,” kata Nasser dalam video singkat yang dirilis dengan hasil keuangan.

Arab Saudi saat ini memproduksi sekitar 10,5 juta barel per hari, yang sebagian besar diekspor ke Asia dan pelanggan terbesarnya, China. Putra mahkota mengatakan kapasitas produksi maksimum kerajaan adalah 13 juta barel per hari. Aramco mengatakan sedang bekerja suatu hari untuk mencapai langit-langit itu.

Aramco memproduksi semua minyak dan gas di Arab Saudi dalam batas produksi yang ditentukan oleh Kementerian Energi.

___

Ikuti Aya Elbatrawy di Twitter di https://twitter.com/ayaelb