Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak melonjak setelah pengurangan produksi yang berkepanjangan oleh Arab Saudi dan Rusia

Harga minyak melonjak setelah pengurangan produksi yang berkepanjangan oleh Arab Saudi dan Rusia

Arab Saudi dan Rusia mengatakan dalam pernyataan terkoordinasi pada hari Selasa bahwa mereka akan memperpanjang pengurangan pasokan minyak hingga akhir tahun 2023.

Langkah-langkah ini membantu menaikkan harga minyak, yang telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir. Harga minyak mentah berjangka Brent, yang menjadi patokan internasional, melampaui $90 per barel untuk pertama kalinya tahun ini. Harga minyak mentah West Texas Intermediate, standar Amerika, mencapai $87,75.

Pemotongan tersebut – 1 juta barel per hari dari produksi Arab Saudi dan 300.000 barel per hari dari ekspor Rusia – bertujuan untuk mendukung harga minyak. Saudi pertama kali mengumumkan pemotongan sukarela pada awal musim panas, dan pemotongan tersebut diperpanjang dari bulan ke bulan.

Langkah pada hari Selasa untuk memperpanjang masa produksi selama tiga bulan mengejutkan beberapa analis dan tampaknya mencerminkan tekad yang lebih besar untuk mengendalikan pasokan – yang kemungkinan besar akan mengakibatkan harga lebih tinggi.

Secara keseluruhan, pemotongan tersebut, yang dimaksudkan untuk menunjukkan persatuan di antara eksportir besar, dapat mencapai lebih dari 1% pasokan global, meskipun kontribusi Rusia terhadap pengurangan tersebut mungkin sulit untuk dilacak.

Saudi juga membiarkan kemungkinan peningkatan, dengan mengatakan akan ada tinjauan bulanan untuk mempertimbangkan “memperdalam pengurangan atau meningkatkan produksi,” dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Saudi Press Agency.

Para analis mengatakan Saudi lebih memilih pasar yang kuat sebagai sumber pendapatan utama mereka, dan tampaknya bersedia mengambil risiko mengasingkan pelanggan, terutama mereka yang berada di negara berkembang, serta sekutu seperti Amerika Serikat untuk mencapai tujuan mereka.

Saudi “melihatnya sebagai tugas mereka untuk menjaga pasar tetap bersatu,” kata Richard Bruns, kepala geopolitik di perusahaan riset Energy Aspects.

READ  Menyimpan SVB berarti Fed tidak akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret, kata Goldman Sachs

Pangeran Abdulaziz bin Salman, Menteri Perminyakan Saudi, telah menjadi tokoh publik dalam kebijakan yang lebih agresif ini.

Awal tahun ini, sebagian besar pasar mengabaikan komentar hawkish dari menteri perminyakan, saudara tiri Putra Mahkota Mohammed bin Salman, kepala pembuat kebijakan kerajaan. Dalam beberapa minggu terakhir, harga minyak telah meningkat seiring dengan beralihnya kekhawatiran para pedagang dari kekhawatiran terhadap perekonomian global ke kekhawatiran terhadap rendahnya tingkat minyak di peternakan tangki dan berlanjutnya permintaan yang kuat.

Harga minyak mentah telah meningkat lebih dari 20 persen sejak pertengahan Juni. Peningkatan ini terjadi di tengah berlanjutnya pelemahan ekonomi di Tiongkok, pelanggan terpenting bagi eksportir minyak, seperti Saudi.

Perusahaan minyak serpih Rusia dan AS, antara lain, akan menyambut harga yang lebih tinggi, namun berisiko mempersulit upaya bank sentral untuk mengendalikan inflasi.

Menjual minyak mentah Brent dengan harga $90 per barel atau lebih dapat meningkatkan perselisihan antara Riyadh dan pemerintahan Biden. Namun, Gedung Putih fokus pada upaya memediasi hubungan diplomatik antara Saudi dan Israel.

Pemotongan ini berarti Saudi menyisakan sejumlah besar minyak di dalam negeri. Menurut pengumuman yang disampaikan oleh Saudi Press Agency, ladang minyak raksasa di Kerajaan akan menghasilkan sekitar sembilan juta barel minyak per hari, atau sekitar dua juta barel lebih sedikit dibandingkan tahun lalu.

Saudi juga menginvestasikan miliaran dolar untuk meningkatkan jumlah minyak yang dapat mereka produksi, setidaknya secara teori. Mempertahankan pengurangan produksi secara permanen akan merugikan diri sendiri, namun jelas bahwa Saudi saat ini percaya bahwa mereka akan lebih baik jika produksi lebih rendah dan harga lebih tinggi dibandingkan sebaliknya.

Kemungkinan bahwa lebih banyak minyak pada akhirnya akan mencapai pasar dari Arab Saudi dan negara lain kemungkinan akan terus menjadi perhitungan para pedagang dan analis. Beberapa analis mengatakan indikasi Saudi mengenai kemungkinan peningkatan setelah salah satu tinjauan bulanan mendatang patut diperhatikan.

READ  China melonggarkan lebih banyak pembatasan Covid; Pembukaan kembali saham di Hong Kong naik

“Sinyal eksplisit menambah sedikit bobot pada pilihan” kenaikan tersebut, analis di Rapidan Energy Group, sebuah perusahaan riset, mengatakan setelah pengumuman Saudi.