September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Honour guards stand by the coffin of former Soviet President Mikhail Gorbachev inside the Pillar Hall of the House of the Unions during a farewell ceremony in Moscow, Russia, Saturday, Sept. 3, 2022. Gorbachev, who died Tuesday at the age of 91, will

Gorbachev dimakamkan di Moskow pada pemakaman yang ditolak Putin

Moskow – Orang-orang Rusia yang datang untuk melihat terakhir mantan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev pada hari Sabtu berduka atas pria itu dan kebijakannya yang memberi mereka harapan. Presiden Vladimir Putin mengklaim bahwa dia terlalu sibuk untuk hadir.

Gorbachev, yang meninggal Selasa pada usia 91 tahun, meluncurkan reformasi drastis yang membantu mengakhiri Perang Dingin. Tapi itu juga mempercepat pembubaran Uni Soviet, yang disebut Putin sebagai “bencana geopolitik terbesar abad ke-20.”

Perpisahan dengan jasadnya di aula mewah dekat Kremlin adalah alasan untuk menyadari bahwa keterbukaan yang diperjuangkan oleh Gorbachev telah dilumpuhkan di bawah Putin.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih atas kebebasan masa kecil saya, yang tidak kita miliki hari ini,” kata pelayat Elijah, seorang karyawan layanan keuangan berusia awal tiga puluhan yang menolak untuk mengungkapkan nama belakangnya.

“Saya putra Perestroika,” katanya, menggunakan kata Rusia untuk inisiatif reformasi atau rekonstruksi Gorbachev.

“Saya ingin kita memiliki lebih banyak orang seperti dia dalam sejarah kita,” kata pelayat lainnya, Yulia Privydnaya. “Kami membutuhkan para politisi ini untuk menyelesaikan situasi di dunia ketika berada di ambang Perang Dunia III.”

Setelah penampakan itu, Gorbachev dimakamkan di sebelah istrinya Raisa di Pemakaman Novodevichy, di mana banyak orang Rusia terkemuka berbaring, termasuk presiden pertama negara pasca-Soviet, Boris Yeltsin, yang perebutan kekuasaannya dengan Gorbachev mempercepat keruntuhan Uni Soviet.

Prosesi yang membawa peti mati ke pemakaman dipimpin oleh pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Dmitry Muratov, pemimpin redaksi Novaya Gazeta, outlet berita Rusia terakhir yang mengkritik Kremlin sebelum menghentikan operasinya pada bulan Maret. Gorbachev menggunakan uang dari Hadiah Nobelnya untuk membantu memulai surat kabar.

READ  Apa yang akan terjadi jika Amerika Serikat memberlakukan zona larangan terbang di Ukraina?

Penolakan Kremlin untuk secara resmi mendeklarasikan pemakaman kenegaraan mencerminkan kegelisahannya atas warisan Gorbachev, yang dihormati di seluruh dunia karena meruntuhkan Tirai Besi, tetapi dicerca oleh banyak orang di dalam negeri karena keruntuhan Soviet dan keruntuhan ekonomi berikutnya yang menjatuhkan jutaan orang. ke dalam kemiskinan.

Pada hari Kamis, Putin meletakkan bunga khusus di peti mati Gorbachev di sebuah rumah sakit Moskow di mana dia meninggal. Kremlin mengatakan jadwal sibuk presiden akan mencegahnya menghadiri pemakaman.

Ditanya bisnis spesifik apa yang akan membuat Putin sibuk pada hari Sabtu, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa presiden dijadwalkan untuk mengadakan serangkaian pertemuan bisnis dan panggilan telepon internasional dan diperlukan untuk mempersiapkan forum bisnis di Timur Jauh Rusia. Hadir minggu depan.

Jenazah Gorbachev dipajang di hadapan publik di Aula Pilar Dewan Federasi, sebuah istana megah abad ke-18 di dekat Kremlin yang telah menjadi tempat pemakaman kenegaraan sejak zaman Soviet.

Para pelayat melewati peti mati terbuka Gorbachev yang dikelilingi oleh penjaga kehormatan, meletakkan bunga saat musik khusyuk dimainkan. Putri Gorbachev, Irina, dan cucunya duduk di sebelah peti mati.

Aula besar, berbalut lampu gantung, dan berlapis kolom menjadi tempat pesta dansa untuk para bangsawan di bawah tsar dan berfungsi sebagai tempat pertemuan dan konferensi tingkat tinggi bersama dengan pemakaman kenegaraan selama era Soviet. Memasuki gedung, pelayat melihat penjaga kehormatan mengelilingi potret besar Gorbachev berdiri dengan senyum lebar, pengingat vitalitas menggembirakan yang dia bawa ke kepemimpinan Soviet setelah suksesi pendahulu yang goyah.

Jumlah pemilih cukup besar untuk memperpanjang menonton selama dua jam tambahan di luar dua jam yang dijadwalkan.

READ  Pasangan kerajaan Inggris memulai tur Karibia setelah memprotes di Belize

Meskipun memilih lokasi bergengsi untuk upacara perpisahan, Kremlin berhenti menyebutnya sebagai pemakaman kenegaraan, dengan Peskov mengatakan upacara tersebut akan memiliki satu “elemen”, seperti Pengawal Kehormatan, dan bantuan pemerintah dalam mengaturnya. Itu tidak akan menggambarkan bagaimana itu akan berbeda dari pemakaman kenegaraan penuh.

Upacara hari Sabtu berisi semua dekorasi yang sesuai dengan pemakaman kenegaraan kecuali namanya, termasuk bendera nasional yang membungkus peti mati Gorbachev. Dengan pengendara menembak ke udara dan band kecil memainkan lagu kebangsaan Rusia, yang menggunakan nada yang sama dengan lagu Soviet.

Tetapi secara resmi mengumumkan pemakaman kenegaraan untuk Gorbachev akan mewajibkan Putin untuk hadir dan akan meminta Moskow untuk mengundang para pemimpin asing, sesuatu yang tampaknya enggan dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan dengan Barat setelah Rusia mengirim pasukan ke Ukraina.

Dmitry Medvedev, Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia yang dipimpin oleh Putin yang menjabat sebagai Presiden Rusia pada 2008-2012, menghadiri upacara perpisahan tersebut. Dia kemudian merilis sebuah posting di saluran aplikasi perpesanan, merujuk pada keruntuhan Uni Soviet tahun 1991 dan menuduh Amerika Serikat dan sekutunya mencoba merekayasa perpecahan Rusia, sebuah kebijakan yang dia gambarkan sebagai “permainan catur dengan kematian.”

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang sering mengkritik sanksi Barat terhadap Rusia, adalah satu-satunya pemimpin asing yang menghadiri perpisahan hari Sabtu. Duta besar Amerika, Inggris, Jerman dan Barat lainnya juga hadir.

Perayaan yang relatif sederhana kontras dengan pemakaman kenegaraan yang murah hati pada tahun 2007 untuk Yeltsin, yang menyebut Putin sebagai penerus pilihannya dan membuka jalan baginya untuk memenangkan kursi kepresidenan dengan mengundurkan diri.

Grigory Yavlinsky, pemimpin partai liberal Yabloko yang mengerjakan rencana reformasi ekonomi di bawah Gorbachev, memuji bahwa dia “menawarkan orang kesempatan untuk mengatakan apa yang mereka pikirkan – sesuatu yang belum pernah dimiliki Rusia sebelumnya”.

READ  China, Indonesia memuji kerja sama 'win-win' setelah KTT Beijing yang langka

Putin telah menghindari kritik pribadi yang blak-blakan terhadap Gorbachev, tetapi telah berulang kali menyalahkannya karena gagal mengamankan komitmen tertulis dari Barat yang mengesampingkan ekspansi NATO ke timur. Masalah ini telah merusak hubungan antara Rusia dan Barat selama beberapa dekade dan memicu ketegangan yang meledak ketika pemimpin Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari.

Dalam surat belasungkawa yang dibuat dengan hati-hati yang dirilis pada hari Rabu untuk menghindari pujian atau kritik langsung, Putin menggambarkan Gorbachev sebagai orang yang meninggalkan “dampak luar biasa pada jalannya sejarah dunia.”

“Dia telah memimpin negara melalui perubahan yang sulit dan dramatis, di tengah kebijakan luar negeri yang luas, tantangan ekonomi dan sosial,” kata Putin. “Dia sangat memahami bahwa reformasi diperlukan dan mencoba memberikan solusi untuk masalah akut.”

Ambivalensi Kremlin tentang Gorbachev tercermin dalam siaran televisi negara, yang menggambarkan pengakuan dunia dan harapan besar yang dihasilkan oleh reformasinya, tetapi menganggapnya bertanggung jawab karena menjerumuskan negara ke dalam kekacauan politik dan masalah ekonomi dan karena gagal membela kepentingan negara dengan baik di pembicaraan dengan Barat.

———

Lebih banyak cerita AP tentang Mikhail Gorbachev di sini: https://apnews.com/hub/mikhail-gorbachev